Rabu, Desember 20, 2017

Frugal Living Idea untuk Rumah Tangga

frugal living idea, tips menghemat untuk rumah tangga


Masih ingat dengan frugal living idea untuk listrik dan air yang saya share kemarin?
Saya senang banget karena setelah mendisiplinkan diri melakukannya, hasilnya bener-bener saving banyak banget pengeluaran.

Untuk air, yah dengan pemakaian yang gitu-deh-orang-sungai-mau-ngirit, tagihan air masuknya sekitar 24ribu.

Alhamdulillah.
Soalnya saya sudah alokasikan duit 50ribu buat bayar air. Berarti cuma separoh ya? Sisanya masuk kas lagi buat ditabung. Lumayan kan biaya satu bulan bisa jadi biaya dua bulan. 

Daaaaan... bukan cuma itu doang. Sesuai judulnya yaitu air dan listrik.
Yang bikin hepi itu tagihan buat listrik, saya mematok perkiraan 150ribu deh buat satu bulan, berkaca dari pengalaman saya waktu masih di rumah di Kalimantan. 

Dan trnyata pas suami bayar tagihan listrik kemarin, surprisingly cuma 55ribu.

Iya, 55ribu buat satu bulan. 

Frugal living buat menghemat air dan listrik yang saya terapkan benar-benar ada hasil positifnya!
Wooo... I'm sooo proud of myself.
*Tabur bunga-bunga*
*langsung menghadiahi diri sendiri semangkuk ramen dan sepiring sushi*

Tapiiii....
Hal tersebut bukan berarti bulan berikutnya malah jadi missed dong. Seperti salah satu resolusi saya buat tahun 2018, konsistensi. 

Tentunya Desember 2017 dan Januari 2018 nanti juga harus tetep diusahakan agar proyek penghematan dan pemaksimalan ini tetap berjalan lancar dan hasilnya memuaskan.


Selain pada sektor listrik dan air, sebenarnya saya juga punya frugal living idea buat rumah tangga.

Dan sama seperti sebelumnya, frugal buat saya bukan berarti frugal buat Anda karena kita kan kebutuhannya berbeda-beda. Jadi hanya karena berhasil di saya, saya nggak bisa jamin berhasil dan cocok buat lifestyle Anda.

Do it with your own risk. Alias nggak ada garansi.
(Kok saya jadi kayak agen-agen sepeda motor ya.. hahahaa)

Saya cuma ingin berbagi sedikit frugal living idea yang saya terapkan (beberapa udah dari lama, beberapa baru-baru aja) sama diri sendiri. Siapa tau ada yang terinspirasi atau kebetulan sedang mencari tips bertahan hidup  menghemat.

Semoga bermanfaat! ^^



FRUGAL LIVING IDEA UNTUK RUMAH TANGGA

frugal living indonesia, tips hemat, frugal living idea

#1.  | Belilah segala sesuatu karena memang BUTUH. Bukan karena pengen, atau karena gaya-gayaan doang karena sedang tren. 


Jleb ya yang satu ini buat saya sebagai perempuan. 

Jilbab satu warna nggak usah punya 2-3 lembar. Kecuali kalau emang warna favoriiiit banget. Biru misalnya. Boleh deh dikoleksi dari turquoise sampe birel. Atau hijau, mulai dari hijau muda sampe yang tua dikumpulin satu-satu. 

*mulai nyari pembenaran liat koleksi jilbab sendiri*
*Padahal baru poin pertama*

Susah ya?

Balik lagi ke diri sendiri sih, karena memang susah banget buat yang satu ini, prinsip dari mata turun ke hati itu nyata adanya. 

Teman sekamar waktu kuliah saya dulu ibu-ibu asal Toba, dan sampe sekarang saya ingat omongan beliau soal kebutuhan dan keinginan ini.

Beliau ini orangnya Masya Allah sederhana banget, padahal bisnis dimana-mana, uang mah nggak kekurangan ya kalau sebulan income sebulan cukup buat beli sepeda motor laki 3 biji. Suka malu kalau lagi sharing, soalnya blio sederhana bingit, uangnya banyak lari ke kotak amal. 

Ini udah sejak lama, tapi yang namanya nafsu ya, ada naik dan turunnya. Tapi sekarang kayaknya sih udah lumayan berhasil, yaaa sekitar 80% lah. Semoga nggak turun lagi.

#2.  | Belanja di pasar tradisional dengan rencana matang.


Untuk frekuensinya bisa 1x sehari, 3 hari sekali, 7 hari sekali, fleksibel deh. Yang penting sudah punya planning beli ikan sama sayur ini cukup sampe berapa hari supaya sayuran nggak sempat busuk atau ikan baunya jadi nggak enak. Idealnya sih, setiap hari supaya fresh.

Tips nyimpan sayuran a la saya (yang sejujurnya dicontek dari paman dagang sayur langganan) supaya masa simpannya lebih tahan lama di kulkas itu sederhana.

Kata beliau, sebelum disimpan, sebaiknya sayuran dibungkus sama kertas dulu, baru deh disusun didalam kulkas. Dan hasilnya terbukti, sayur jadi segar lebih lama!


#3. | Usahakan memasak sendiri, minimal buat makan pagi bareng keluarga.


Ini benar-benar menghemat banyaak!

Karena dengan semisal modal sehari masak di rumah 50 ribu (ikan 35ribu, sayur 15rb, beras beda lagi), maka kita bisa dapat 2-3 kali makan. Coba aja makan diluar, sarapan bubur aja 8-10ribuan. Belum makan siang dan petang. 

Buat sebagian single mungkin pengeluaran makan ini terasa lewat-lewat gitu aja ya, karena, well saya dulu ngerasa gitu sih, urusan makan bagi saya dulu itu adalah sektor membahagiakan diri dan memuaskan hajat perut.

Peduli amat sama pengeluaran dan nilai gizi.

Baca juga: Menjadi Ibu yang Morning Person

Ya, jadi Ibu-ibu membuat saya berubah.
Berubah lebih baik lagi tentunya. 

Tapi ngitung-ngitung bukan berarti saya alergi sama makan di luar.
Saya terkadang tetap makan di luar bila kecapekan, kelelahan, atau males masak.

Rulesnya makan di luar adalah maksimal seminggu sekali dengan budget tertentu. Kalau cuma bertiga kayak saya 100-200ribu pasti cukup. Saya nggak pernah out of budget karena saya sebelum mesan pasti ngitung dulu menu+PPN berapa. Hahaha...

Btw ini khusus makan besar, bukan cemilan. Soalnya saya sering beli jajanan yang lewat depan rumah. Jadi kalau seminggu sekali doang jajan rasanya saya  belum kuaaat... 


#4. | Suami bawa bekal & bawa minum sendiri. 


Kalau sedang jalan-jalan juga penting nih, bawa ransum keluarga sendiri supaya dompet nggak bocor, misalnya sekalian ke taman kota gitu supaya bernuansa piknik :D

Sekarang saya juga sedang berusaha buat masak sendiri buat bekal makan suami. Sekalian menuju #IstriTersayang2018 gitu kan.
Jadi a la Ibu-ibu di Jepang bikin bento. 

Terkadang karena gagal tepat waktu nyiapinnya sedangkan suami buru-buru berangkat tapi saya udah cerita dengan semangat mau masak buat dia, akhirnya suami mengalah.... dengan cara bawa air minum sendiri dan nggak makan sampe balik ke rumah pas siang atau sore.

Nggak kasian?

Sebelum saya di cap sebagai Ibu-ibu jahat, saya pelurusan dulu dong. Penting. Sebelum di judge. LOL

Suami ada punya jatah uang jajan yang dipakai pas perlu dan selalu saya pantau karena siapa tau habis bayar ini itu. Dia biasa pakai uang itu juga buat makan-makan.

Tapi saya nggak perlu khawatir yang banget-banget sih, karena saya tau suami saya orangnya frugal minded (terkadang melebihi saya hahaha) dan bila ada perlu pasti dia bilang langsung sama saya.

#5. | Beli barang keperluan rumah tangga dalam ukuran besar, biasanya harganya akan jadi lebih hemat. 


Atau pembelian pertama doang yang beli kemasan fullnya, jadi pembelian berikutnya itu cukup beli kemasan refill. Misalnya buat minyak goreng dan sabun cuci piring, kalau sudah ada wadahnya, yang berikutnya cukup beli isi ulangnya.

Dan khusus sabun cuci piring, itu bisa diencerin dulu sebelum dimasukin wadah supaya nggak sering ‘ketumpahan’ kayak saya pas nyuci piring :P

Saya juga pemburu cheap product with great quality, jadi masalah merk itu fleksibel. Nggak wajib harus yang itu itu aja, kalau ada promo misalnya, sabun mandi merk Z beli 2 gratis 3, saya pasti ambil dong kalau memang cocok. 

Atau beli detergen B berhadiah piring keramik, beli sabun colek O dapat gelas cantik. Saya nggak pikir panjang beli, karena memang saya BUTUH itu setiap bulan. ^^

#6. Tiap belanja ke supermarket atau belanja di pasar biasa dan dikasih kantong plastic, maka kantongnya nggak pernah saya buang. 


Kecuali kotor dan bau, semisal plastik pembungkus ikan.

Soalnya kan sayang... kantong plastik itu masih bersih dan layak untuk dipakai lagi, meskipun cuma sebatas wadah penampungan sampah, paling nggak kan nggak perlu lagi beli kantong plastik khusus buat sampah doang.

Saya biasanya beli 1 pack plastik besar buah penampungan sampah sekitar 20ribu. Lumayan kan buat menghemat dan memanfaatkan residu plastik.


#7. Wadah produk yang masih bagus bisa kita gunakan lagi, misalnya kaleng wafer. 


Contohnya nih, setelah kaleng dibersihkan, bisa dilubangi sedikit pada bagian atasnya sampai kira-kira cukup masuk koin.

Nah, habis itu kalengnya bisa buat nabung deh, sekalian buat media savings atau mengajari anak menabung juga. Sekali jalan supaya uang receh kita punya penyimpanan dan nggak berhamburan kesana-kemari :D

Sejak pindahan saya belum bikin lagi yang baru, dulu di rumah yang lama saya bikin 2 biji. Satu khusus koin seribuan. Yang satunya yang lebih besar saya isi dengan sembarang koin.
Lumayan, habis full terus dibuka dan dihitung isinya dapet berbungkus-bungkus garam dan cukup buat setahun. 

Sekarang saya mau bikin lagi, tapi belum punya kaleng baru.


#8. | Browsing catalog supermarket, penting buat banding-bandingin harga.


Apalagi buat pengamat harga pospak, penting buat memantau sale dan berburu diskon. Iya kan buibu? Siapa yang popok hunter disini?
*ikutan ngacung*

Ya kalau ngomongin frugality pastinya sih popok kain juaranya. Tapi berhubung saya belum sepenuhnya clodi, jadi poin ini penting.

Di grup FBB  setiap minggu pasti ada member yang update masalah diskonan di Guardian. Jadi ga perlu susah-susah lagi buat nyari. 

Siapa? Siapa? Hayolooo... Siapa ya... Wakaka

#9. | Saya sedang memulai untuk membiasakan diri pakai menspad, dan beralih dari pembalut sekali pakai.


Waktu pakai pembalut sekali pakai, saya punya kebiasaan mencuci pembalut sampai d****nya bersih, baru saya buang. Kalau saya pikir lagi, banyak gawe ya? Beli pembalut pake duit, nyuci pake air (banyak), eh, malah dibuang.

Nah, kalau bisa dipakai lagi kan lebih hemat :D

Pengennya sih kalau punya anak (lagi) mau pake clodi, katanya lebih cepat toilet training ya? Syuna sejak satu tahun udah pospak melulu, clodinya kepake cuma pas kehabisan pospak *meringis*

Lagian dulu rasanya clodi mehong bener, cuma sanggup beli berapa biji. Sekarang udah banyak clodi lokal yang jauh lebih terjangkau yaa ^^

#10. | Lap instead tissue.


Saya orangnya suka kalap kalau pakai tisu, sekali ambil bisa 3-5 lembar. Apalagi tisu facial, suka nggak terasa ngambilnya itu banyak. Soalnya kan ringan. Hihi

Saya beberapa kali menggantinya dengan tissue roll yang lebih murah karena emang penggunaannya nggak khusus buat makan.

Tapi, belakangan saya sadar kalau lebih oke lagi kalau pakai lap kain deh ya?
Saya akhirnya punya beberapa lap kain (serbet) yang bisa dicuci ulang kalau kotor. Jadi pemakaian tisu bisa ditekan. 

Dihitung-hitung, harga 3-4 lap sekitar 10ribu. Kalau ukurannya lebih besar satunya 7ribuan.
Ya kalau dikonversi, jauh lebih hemat serbet yang re-useable


#11. | Garage Sale and Rent.


Untuk beberapa barang, saya memilih produk second di garage sale yang udah terpercaya, soalnya kadang selisih harganya lumayan dan barangnya juga ya gitu-gitu doang.

Semisal untuk kereta bayi/mainan anak, kalau nggak ada lungsuran, lebih efektif buat nyewa karena pemakaiannya nggak lama dan kalau disimpan juga makan tempat.

Kalau di keluarga saya sih, sistemnya sistem lungsuran. Semisal, kemarin itu pas Syuna kecil beli bouncer merk Pliko harganya 350ribuan.

Terus nggak lama lahir lagi sepupu, Malik. Bouncernya dioper kesana soalnya Syuna udah gak muat jadi juga udah nggak terpakai lagi dirumah.

Nggak lama, lahir lagi sepupu Syuna yang lain, Aisy. Dioper lagi kesana.

Jadi itungannya 3 bersepupu cukup 1 bouncer seharga 350rb. Hahahaha

Btw, nggak janjian tapi kebetulan aja kami 3 bersaudata jarak hamilnya dekat. Habis yang satu melahirkan, eh yang satu hamil. Rezekiiii 


#12. | Belanja Online produk yang terpantau kadang jauh lebih murah.


Terpantau ya, artinya kita tau harga di pasaran berapa dan harga online plus ongkir berapa.
Kalau buat saya, belanja online itu nggak mendesak, jadi kita bisa berpikir panjang dan menimbang-nimbang dulu.

Beda sama belanja langsung, kalau belanja langsung di pasar kan habis nanya-nanya, nawar dikit, terus bayar.

Kalau online kan nggak mesti. Kita bisa puas-puasin kepo di katalog online soal harga seluruh isi tokonya tanpa ada kewajiban buat beli.

Coba kalau toko offline. Apa mungkin karena saya itu orangnya nggak enakan kali ya, jadi kalau nanya di satu toko itu jarang berakhir dengan sekedar nanya, pasti ada yg dibeli.

Padahal kadang yang dibeli itu nggak ada hubungannya sama yang dibutuhkan gara-gara pikiran seperti "oh, aku udah nanya yang dagang ini itu nih, kasian kalau cuma nanya doang, harus beli biar sedikit". Huhu

Ya intinya seperti itulah, cek harga online dulu yes. Sembako juga bisa dicek loh.


#13. | Pantau pengeluaran dan pemasukan.


Saya biasa mencatat di buku khusus orat-oret. Bisa berupa kertas kosong HVS yang gak bisa dipakai karena gak printer friendly, atau sisa-sisa kertas kerja yang di bundle.

Dulu saya pas tugas akhir, saya sering revisi, jadi banyak peninggalannya. Dan karena cetak sendiri jadi banyak yang salah juga.

Baca juga: Aplikasi Android Wajib Punya untuk Ibu Kekinian

Dibuang kok sayang ya?

Jadi kertasnya saya simpan. Buat stok corat coret (bagian belakangnya kan masih kosooong) sama Syuna atau sekedar catet-catet jurnal sederhana.



Kalau diingat-ingat lagi banyak banget frugal tips yang bisa diterapkan lho. Nggak pakai CC menurut saya juga salah satu bentuk frugality, meskipun saya nggak pakai karena takut jatuh ngeRIBAnget, padahal katanya banyak potongan harga ya? Hehe...

Btw, udah pegel nih ngetiknya, kalau ada tambahan silakan komentar dibawah yaaa!
3 komentar on "Frugal Living Idea untuk Rumah Tangga"
  1. murah amat mba 55rb sebulan?duhhhh sebagai mamak yang doyan keiritan maksimal langsung salfok kesitu hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dakupun tak ferchaya, kaks. 😂😂😂

      Hapus
  2. Beberapa tips di atas sebenarnya sudah lama aku jalankan. Setelah kerja di kantor sekarang nafsu beli baju baru berkurang karena ya jarang dipakai juga. Trus sudah setahunan ini juga bawa bekal melulu kalau ke kantor. Heuheu.

    BalasHapus

Halo, terimakasih sudah mampir yaa :)
Silakan tinggalkan komentar, Insya Allah saya kunjungi balik ^^

Custom Post Signature

Custom Post  Signature