Rabu, November 08, 2017

Menjadi Ibu yang ‘Morning Person’



Menjadi ‘Morning Person’, Menjadi Ibu yang Selalu Bahagia dan Bersyukur - Who I am? Tukang molor. Orang yang  nggak bisa ketemu sama bantal bisa tiba-tiba terhanyut sambil memproduksi Iler diluar kontrol.

Yes, diawal pernikahan, rutinitas tidur dan bangun subuh menjadi sebuah tantangan. Karena kebiasaan mengikuti jadwal kerja yang tidak selalu pagi, saya sudah sangat terbiasa fleksibel mengatur jadwal bangun tidur.

Yang dengan kata lain alias kasarnya nih, saya dulu itu sering bangun kesiangan. Soalnya kadang masuk kerja siang. 😆

Yhaaaa standar kesiangan saya nggak tinggi-tinggi amat sih, paling-paling jam tujuh, atau maksimal ya jam delapan kalau lagi benar-benar ‘teler’ yang biasanya karena kecapekan sehabis kerja di shift malam sebelumnya.

Tapi teteep, memasuki gerbang pernikahan membuat saya ‘wajib’ mempunyai semangat yang membara menjalani subuh demi subuh, selain karena untuk menjadi istri idaman para mertua 2014. *jiah*.

Saya juga masih kuliah, dan dulu itu mesti naik taksi setidaknya jam 5 subuh saat weekend buat ke kampus seperti yang pernah saya ceritain disini.

Karena itulah... saat itu, setiap weekend tiba, maka hormon kortisol saya meningkat dan memaksa tubuh buat bangun jam setengah empat subuh buat membereskan barang dan juga bersiap berangkat.

Tidak ada lagi ritual dibangunkan dari tidur dengan biadab menggunakan gamparan seperti yang dilakukan oleh abang saya yang unyu-unyu itu saat saya masih single.
Maklum, waktu itu kan masih pasutri baru, jadi bangunin pasangan kan masih pakai morning kiss. 😚😚😚

Sekarang? Dibangunin pake acara anak minta bikinin susu anget. LOL

Yang paling saya ingat, bangun tidur waktu itu murni kesadaran diri. Ada alarm atau tanpa alarm, mata saya pasti terbuka pukul setengah empat subuh, meski saya tidur hampir tengah malam pun. Kemajuan besar dibandingkan sebelumnya.

Tapi begitu lulus kuliah, sepertinya semua itu mandeg begitu aja. Kurang konsisten. Hahaha… 😅

Makanya gitu kan, padahal rutinitas pagi hari menjadi lebih krusial lagi saat habis punya anak. Lebih penting lagi daripada pas kuliah bangun subuh karena ngejar taksi doang.

Gimana nggak? saya sadar banget kalau waktu di pagi hari seolah tersedot begitu saja tanpa saya sadari sepenuhnya apa saja yang sudah saya lakukan.

Masa iya, hanya karena aktivitas kuliah sudah berakhir, saya jadi kehilangan kebiasaan bangun pagi dan juga sederet hal baik itu?

Semakin teringat deh masa-masa menyenangkan kuliah.
Iya, kalau dipikir-pikir dengan lebih seksama, bangun subuh itu menyenangkan (ok, kecuali bagian mandi yang dingin yaa. LOL).

Misalnya aja udara masih segar, pikiran masih jernih, jualan-jualan dipasar subuh murah-murah (yes, I'm cheap stuff hunter 🤑), bisa bersiap-siap untuk beribadah dengan maksimal, dan juga bagus untuk kesehatan!

Ah, pokoknya pagi selalu menjanjikan banyak hal yang masih segar dan ceria. Makanya saya seneng banget sama kata-kata ‘morning person’.

Nah, saya pengen berbagi sedikit tentang cara menjadi ‘morning person’ a la Manuy alias Syunamom.

Meskipun jujur, kalau saya belym 100% jadi morning person kaya yang saya tulis berikutnya sih. Tapi mending ditulis juga deh kan, sharing sekaligus reminder diri sendiri. 😄

Oke, langsung saja… Ini dia langkah sederhana Menjadi Morning Person Mom!

1. | Morning person selalu bangun pagi. 

No more night owl. ☘☘☘

Kalau malamnya tidur terlalu larut (menjelang subuh misalnya), pagi saya selalu diwarnai dengan mengantuk dan nggak semangat, kadang sakit kepala juga. Yang intinya sih, bikin nggak produktif dan malah bikin hari itu jadi males-malesan.😪

Buat mengatasinya saya wajib punya target mau bangun jam berapa, kadang bisikin bantal (minta dibangunin pas pagi nanti ceritanya, karena kadang cara yang ini bener-bener ampuh saat masih sekolah).

Tapi kadang juga lebih minta ‘paksa’. Eeee.... gimana tuh bangunin paksa?

🐣 Setting alarm, yang kadang mesti berlapis-lapis supaya pas ditinggal molor sekali bisa diingatkan lagi. Cocok banget buat kaum yang matanya punya gembok berlapis-lapis macam saya. Hoho

🐣 Matikan lampu tidur supaya kualitas bobok menjadi lebih HQ. Selain mengikuti Sunnah Rasulullah, terbukti juga kalau tidur dengan mematikan lampu berpengaruh pada optimalisasi detoksifikasi tubuh yang terjadi saat tubuh kita sedang beristirahat (tidur).

🐣 Matikan juga smartphone tercintahh, TV tersayang, dan apalagi si Radio terkasih. Dengerin apaan juga kan? Lagunya Ibu? wkwkwk..
Boros-borosin listrik dinyalakan, kecuali sedang ada urgensi yang penting. Kayanya nggak bakalan ada yg nelpon deh pas jam 1 malam.

2. | Malamnya nggak bobok terlalu larut.

Target saya belakangan sih, tidur maksimal pukul 10 malam.

Tapiii… bagian ini PR emang. Sudah kebiasaan tidur larut. Soalnya saya cuma punya waktu konsentrasi menulis saat pekerjaan rumah nggak begitu menjadi prioritas (nggak masak, nggak nyuci, nggak bersih-bersih), anak udah bobok manzha, suami juga.

Aaah… naseeb mulai remadja sampe emak teteup jadi makhluk nocturnal. 🐼

Namun demi hidup sehat 2018, saya harus punya target juga buat yang satu ini. Soalnya nggak mungkin kan begini-begini aja terus. 

Pernah beberapa hari berhasil menerapkan poin yang satu ini berasa banget ada pengaruhnya sama kebugaran tubuh. Entah kenapa lebih enak aja gitu.

Habis saya browsing-browsing dan baca-baca lebih lanjut, eh ternyata ada yang namanya Circadian rhythm, alias jam piket tubuh. Jadi menurut beberapa pakar,waktu terbaik buat bobok itu emang jam 10 .

Jadi udah saya putuskan bobok nggak mau lewat tengah malam lagi. ❣ Kecuali udah bobok cepet, tapi kebangun lagi itu mah beda cerita  😜


3. | Planning sesudah bangun tidur.

Bangun tidur enaknya ngapain ya?

Kalau saya udah kebiasaan bangun tidur ngecek smartphone. dan seringkali malah keterusan alias berlama-lama. Ish, bukannya mandi atau berwudhu buat sholat subuh ya. wkwk

Makanya gara gara kebiasaan yang satu ini kalau di rumah emak saya selalu kena teguran keras. Huhu. Padahal udah jadi emak-emak juga ya, jadi malu… 😂


Planning saya sesudah bangun tidur adalah Mandi, dan di Kalimantan yang tropis ini aja kalau mandi subuh udah berasa dingin, gimana nanti pas pindah ke Malang?

Well, saya memang orangnya lebih tahan di cuaca yang panas daripada yang dingin. Saya masih belum puny ide bagaimana nanti mandi pagi di Malang.

Apa mesti rebus aer terus?🤔

Dulu pas study tour SMK mampir di masjid di Malang buat numpang sholat zhuhur aja, wudhunya berasa pakai air es.

Tapi tiap ke Malang pasti kata guide tournya sih “Malang tak sedingin dulu”. Saya terakhir kesana tahun 2014, sekarang kan udah 2017, Masih dingin nggak ya? Hehe...

Ah iya, kembali lagi ke soal mandi. Pas mandi ini bisa disambi sama merebus air buat bikin teh, kalau habis mandi masih belum mendidih juga (saya sukanya pakai ketel yang bunyi, ketahuan kalau udah mendidih), bisa deh diterusin wudhu dan sekalian sholat subuh. Habis itu bisa lanjut lagi ke aktivitas yang lain~


4. | Mainkan lagu yang bersemangat.

Kalau suami saya dirumah biasanya memainkan lagu-lagu EDM, saya sudah akrab, dan bahkan hafal dengan deretan lagu Steve Aoki, Marsmallow, Alan Walker, Dipha Barus, dan seterusnya.

Kalau saya sih jelas yee lagunya apa...
kalau nggak Jepang ya Korea. Akhir-akhir ini suka mutar BTS yang DNA gara-gara masuk billboard Japan, Kalau yang jepun-jepun saya sering mutar Hana Ni Nare-nya Flumpool, dengerin lagu mantan pacar yang saya tinggal kawin gak dosa kan? hahahaha

Oke, saya mulai absurd :’D *diruqyah suami*

Maafkan aku bang, aku sudah bersuami. Kita tidak mungkin bersama lagi. Bahahahahaa

Kalau lagu yang bikin semangat semuanya punya prefensi masing-masing ya enaknya yang mana, lagu-lagu Via Vallen juga bikin semangat kok.

Semangat goyang.

Eaaaaaa… 😂😂😂


5. | Buka Semua Dinding Supaya Sinar Matahari Masuk.

Yang satu ini kebiasaan Mama yang menular. Beliau jam setengah 6 pagi udah buka gorden, buka jendela. Masih ingat aja dulu pas masih kecil subuh-subuh di kamar jendela udah dibuka pas hari masih rada gelap gitu, kok ya berasa ada yang nengok. Bahahaha

Tapi belakangan kerasa kok, serunya melihat progress si matahari ini. Dari yang nggak ada, terus nongol dikit, nongol lagi, nongol terus, dan voila! Hari sudah pagiii… Setengah 7 jalan di depan rumah udah lumayan rame karena murid di SMP sebelah udah pada sampai. Iya, rumah mama emang dekat sama SMP di Rantau.


Ohoii, betapa senaangnya melihat murid-murid yang rajin, mukanya juga masih innocent seperti hatiku. Suka banget dong di rumah buka gorden pas pagi-pagi. Tapi jendela nggak. Soalnya pasti ditutup lagi sama paksu -_-

🦄🦄🦄

Aaah, jadi gimana ya?
Kalau diinget-inget lagi gini berasa banget betapa males dan juga nggak produktifnya saya sekarang~
*Sight

Makanya merasa semakin tertantang buat menjalani kebiasaan baik yang satu ini. Masa iya habis jadi emak standar hidup jadi menurun? Apa kata dunia?

Kan katanya mau jadi Ibu Professional? Harus lebih bersemangat lagi dong. Chayooo...

*Keluarin pom-pom*
26 komentar on "Menjadi Ibu yang ‘Morning Person’"
  1. aq udah 3 bulan ini bangun tidur jam 4 pagi, bobo malam jam 9. hasilnya merasa lebih produktif dirumah dan dikantor, tapi ngebiasainnya susaahhhh banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, masalah ngerubah kebiasaan itu susah yaaa... Mesti pelan-pelan dan telaten 😄

      Hapus
  2. bobo malam aku paling malam jam 10 mb naik atas jam 11 wes besoknya di kantor gelar tiker kwkwkwk ngantuk polll soalnya aku subuh mesti bangun masak juga bwt bekel suami dan makan anakku pulang sekolah konsisten tidur sesuai waktunya agak sulit memang tapi belakangan aku jam 8 atau 9 dah spt dihipnotis uya kuya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, konsisten itu yang susah yes teh, padahal supaya bisa jadi kebiasaan harus konsisten dulu, katanya. 😂

      Hapus
  3. Halo mba. Aku termausk orang yang morning person, mba. Dari dlu. Jadi kalau tidur semalam apapun ya bangun pasti pagi abis subuh. Skarang jam 9 malam udah langsung tidur. Hehhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaa keren! Mau ngikutin kebiasaan yang satu ini juga mba, bangun pagi bisa disiasati, tapi perihal tidur malam ini kadang masih zonk nih. 😆

      Hapus
  4. Kalau masalah kayak gini sih sebenernya ga harus yang udah jadi mom. Kayaknya semua orang deh xD wkwkwk biar hidup manusia semakin berkualitas :)

    Maunya, pingin gitu molor lama di kasur. Eh tapi kalo kelamaan juga ga enak di badan.

    Btw, Malang memang gak se dingin dulu kak. Masih dingin sih, tapi mix sama panas dan polusi yang makin2....gara2 tenar destinasi wisata dan banyaknya mahasiswa yg minat lanjut ke kota ini xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih, mau bujang juga mestinya tetep jadi morning person ya supaya hidup makin berkualitas. Tapi habis jadi mamak terasa semakin perlu nih, Zahra. :D

      Eh, aku udah stay di Malang loh, daerah Mergan.
      Emang sih, juara paling dingin itu daerah Batu ya. Hihi. Eh, kapan-kapan bisa ketemu nih kalau di Malang juga :D

      Hapus
  5. Semangat mommy hhe. Mba leha emang seorang mommy yang udah mikirim bgt dri segi hal kecil. Contohnya bangun pagi udah ada planning hebat hhe. Semoga nanti eny kalp udah berkeluarha juga bisa kaya gini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya aku orangnya suka nunda-nunda, En. Jadi kalau nggak bikin rencana pasti bakalan acak adut deh paginya. Hehe

      Hapus
  6. Jam kerja mbak Leha mirip-mirip lah ya kalau shift malam. Hayati lelah kalo paginya. 😂

    Dulu bisa banget atur waktu jam 3-5 subuh sudah bangun, setelah mulai dinas yg ada kerja malam sampai pagi, udah jadwal tidur ga teratur. Sampe sekarang udah ngalor ngindul jadwal gaje bangun tidurnya. 😅
    *jadi curhat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Rim. Kalau malam itu dulu bisa malam banget, semisal ada operasi dadakan, harus stay jaga kerjaan kan.

      Tapi sekarang udah resign sih, jadi lebih free deh 😋

      Hapus
  7. Mba leha memang keren, udah ada planning nya. Aya mah bangun Bobo nge cek HP . Dan lagi katanya kalau Bobo lampu nya di matikan itu jauh lebih bagus kan mba? Nah masalah nya aya takut gelap, jadi ya gitu lampunya tetap terang benderang 😂😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama aja kita, Aya. Udah kebiasaan ini gimana ya. Untung udah uninstall path sejak lama. Jadi nggak mesti lapor deh mau bobok atau bangun.

      Pertama-tama sih dibiasakan Ay kalau bobo gelap itu, pengalamanku yang juga penakut 😂

      Hapus
  8. betul. jam 10 malam itu yg ideal. tapi saya sih banyaknya abis sholat isya boboknya. terus bangun lagi jam 9-an pas suami pulang. nhaaa.. kadang habis itu melek ga ngantuk2. bencana deh kl ga segera tidur. pagi kudu nyiapin anak sekolah soalnya.

    yuk ah semangat jadi morning person!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kuy, semangatttttt... Mengatur pola tidur emang seru sih ya, mbak 😆

      Hapus
  9. bagun lebih awal dimulai semenjak saya punya bayi yang biasa setelah solat subuh bisa leyeh2 sekarang mah sebelum subuh sudah dituntut bangun. Cuci Pakaian sambil nyuci piring dan sambil masak air buat si kecil mandi. setelah itu bikin Mpasi dan sarapan orang rumah. Semoga kita selalu diberi kesehatan sebagai ibu dan seorang istri. Aamiin....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... Jadi mamak emang tanggung jawabnya berat ya, nggak kalah sama jadi bapak. Kerjaannya 7 hari seminggu tanpa hari libur sepanjang tahun. 😄

      Hapus
  10. Itu cerita nepuk2 bantal kok ak banget ya.. Haha
    Anehnha kalo si alarm kadang ga mempan.. Mantra bantal malah mempan.. Wkwkkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bawah sadarnya lebih kuat berarti nih 😆

      Hapus
  11. Sepertinya bisikin bantal itu belom pnh ku coba dan tertarik mU coba. Semacam kaya nanam di alam bawah sadar spy bs bangun pagi ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, betul. Dulu pake metode ini mbak pas belum mengenal weker dan alarm 😃

      Hapus
  12. hahah... sulit rasanya mau tidur jam 10, itu sayanggggg banget rasanya. soal nya baru jam segitu anak saya tidur jadi itu waktu buat saya lihat tv, lihat hp, seterika. anak kecil liat ibuknya seterika kan pengen ikut juga. heheh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Umurnya berapa, mba Uli? Anakku baru 2 tahunan. Biasanya maghrib atau sehabis Isya udah bobo. Kalau masalah nyetrika emang sebaiknya jauh dari anak-anak sih. Pengalaman kena setrika gara2 dibantuin si kecil. Hihi...

      Hapus
  13. Enak banget emang mbak kalau pas bisa tidur cepet. Bangun pagi berasa segeran. Tapi kalau pas begadang, dipaksa bangun pagi malah jadi kayak zombie 😁

    BalasHapus
  14. aku sampai sekarang masih suka begadang. tapi biasanya tidur dulu dari habis isya trus bangun jam 10 sampai jam 2-an baru tidur lagi trus bangun jam 5. sungguh tak teratur malamku. heu

    BalasHapus

Halo, terimakasih sudah mampir yaa :)
Silakan tinggalkan komentar, Insya Allah saya kunjungi balik ^^

Custom Post Signature

Custom Post  Signature