Monday, December 11, 2017

Frugal Living Tips untuk Hemat Air dan Listrik


Sejak saya menikah dan mengelola keuangan sendiri, rasanya ilmu pengiritan adalah ilmu yang paling dinamis. Setiap hari, setiap minggu, setiap bulan, ada terus upgrade yang harus dilakukan di sektor duit ini supaya dompet nggak didominasi pahlawan kita Pattimura.

Iya, supaya dompet terus merdeka karena ada bapak Soekarno-Hatta sang proklamator yang tersisa barang 2-3 lembar di dompet akhir bulan. πŸ˜πŸ˜‚

Maklum, waktu itu saya harus membayar kuliah sendiri dan juga sekaligus mengurus dapur sendiri, harus benar-benar hemat. 

Dan meskipun saya waktu itu juga bekerja dan penghasilannya lumayan, setiap bulan ya habis aja terus.

Gaji saya dibabat sama pos-pos  pengeluaran seperti misalnya transportasi Rantau-Banjarmasin setiap weekend buat kuliah, bayar uang kost (yang udah share room bareng teman yang lain), biaya makan-minum buat memenuhi kebutuhan perut, dan yang paling gede, buat bayar kuliah.

Nasib masuk jurusan farmasi ya.. XD

Selama belajar ilmu pengiritan, guru saya mah nggak jauh-jauh, ada tiga orang.
Yang pertama adalah mama saya sendiri, yang kedua adalah bumer, dan yang terakhir adalah saudara perempuan saya yang paling tuwir. 

Mereka berdua berbagi tips-tips rumah tangga dengan saya yang buta arah. Mostly sih, dari mama saya sendiri, soalnya nggak malu-malu meong kalau nanya. Hehe

Dan belajar dari suhu yang udah puluhan tahun jam terbang emang beda sama belajar dari artikel financial, karena yang mereka terjun langsung di lapangan, belajar dari kesalahan dan harus terus survive, mereka langsung praktek, nggak cuma ngomong teori.

Pokoknya hasilnya adalah saya yang sekarang lebih peduli perkara nominal dibandingkan saya yang dahulu. 

Reborn to emak. 😎

Nah, ditengah-tengah belajar ilmu pengiritan ini, saya ketemu deh sama frugal living ini.

Saya jatuh cinta dengan kesederhanaannya yang, aaah, pengen banget saya disiplinkan sama diri sendiri dan keluarga saya!

Sebentar, mak! Frugal Living itu apa sih?

Nyontek di Wikipedia...

Frugality ia the quality of being frugal, sparing, thrifty, prudent or economical in the consumption of consumable resources such as food, time or money, and avoiding waste, lavishness or extravagance.
Yang menurut terjemahan saya, artinya adalah kita hidup dengan sesederhana mungkin baik itu untuk konsumsi makanan, waktu, atau uang. Menghindari pemborosan dan kemewahan, lebih perduli dengan sekitar kita.

Tapiii… 
Dengan catatan sederhana itu nggak sama dengan pelit.

Frugal living bukan berarti penurunan kualitas hidup, karena justru sebaliknya, dengan frugal living kita bisa hidup dengan lebih smart dan bijak.

Living Big with less money!

Aih, menarik kan ya? :D

Beberapa ide soal frugal living kayanya sudah ada banyak di internet, saya ambil sebagian yang saya sudah terapkan dengan diri saya pribadi sebagai upgrade emak.

Ngomongin frugal living, saya sih mungkin nggak frugal-frugal amat karena saya sadar sepenuhnya bahwa saya lebih condong ke arah PERHITUNGAN.

Nggak, nggak, saya nggak pelit. Saya cuma perhitungan sama pengeluaran.

Apa? Sama aja?
Yaudah deh, saya memang sedikit pelit. Tapi saya nggak kikir. 
*Tetep*

NGOMONGIN LISTRIK ……………..



Udah dengar kan kabar terbaru tentang kabar penghapusan subsidi listrik? 

Meskipun dada terasa nyeri karena membayangkan bayaran yang akan membengkak. (Padahal belum tau bakalan bengkak apa nggak 😁).
Saya mesti antisipasi dulu dong dengan meminimalisir pemakaian. 

Rumah saya (sebelum saya pindah ke kontrakan yang sekarang) pakai daya 1300W, dulu dalam sebulan habisnya itu di range 100-150 ribu, ya pokoknya masih tahan segituan dengan sistem yang saya galakkan (jadi emak galak setiap ada yang sok boros listrik ahahaha).

Itu sebelum penghapusan subsidi loh ya ^^

Terus, kemarin kan saya tinggalkan tuh karena nginap di rumah mama kurang lebih dua bulanan, tapi saya tetap rutin selalu isi token listriknya ditanggal 2 sebanyak 100ribu.

Dan buibu tahu apa yang terjadi? 

Belum tanggal 20an udah menjerit deh kotak listriknya. Padahal yang nyala cuma satu kulkas sama satu lampu teras doang, padahal punya saya itu konsumsi listriknya rendah lho.

Saya kesel, mau turun daya bisa nggak sih? Mau pindah ke 450W aja. Boros bener ah bayarnya :v
(Saya kan rumahnya terima beres, jadi listriknya nggak ngatur sendiri, makanya dipasang Watt gede)

Kalau kontrakan yang sekarang sih pakai daya 950w, dan saya belum genap sebulan menempatinya, jadi belum tau bakalan bayar berapa.

Duh, kok tjurhat ya? Blogpostnya jadi ngalor ngidul gini, haha… πŸ˜†

Oke deh kalau gitu, langsung aja, frugal tips soal listrik dan air ini tujuannya bukan semata agar bayar ke PLN sama PDAM nggak bikin tekor, karena pake sumur atau sumber air lain juga tetap penting buat berhemat.

Jangan lupa Go green! Sayangi bumi untuk masa depan :D 

FRUGAL LIVING IDEA UNTUK LISTRIK DAN AIR



1. Pertama, hal yang saya lakukan adalah mencabut kabel-kabel alat elektronik yang tidak terpakai dan mematikan semua lampu saat pagi hari dan saat malam sebelum tidur.

Lampu kamar mandi, lampu ruang tengah, lampu di lantai dua, saya matikan juga. Paling-paling cuma lampu dapur yang saya nyalakan, supaya malamnya nggak gelap-gelapan pas mau ngambil minum.
Oh iya, lampu kamar tidur juga saya matikan, lebih tepatnya paksu yang sering mematikan. Hihii... Soalnya saya sering tepar duluan habis bertemu bantal dan menidurkan anak. 

Pilih juga lampu dengan masa hidup paling lama dengan watt paling sedikit. Watt lebih besar bukan berarti lebih terang, lho.
Maksimalnya sih, pakai lampu LED. Tapi karena bohlam yang ada masih bisa dipakai, saya gantinya nanti aja deh.. 😜

Cermat waktu beli, nggak papa deh mahalan dikit tapi kualitasnya terjamin daripada beli yang ecek ecek tapi sebentar sebentar rusak. 
Ini menurut saya sih. Soalnya beli lagi berulang kali itu ngeselin.πŸ˜‘


2. Cuci baju dengan menggunakan mesin cuci cukup diringkas 2 sampai 3x seminggu agar lebih hemat air karena nyuci sekalian banyak. Daripada nyuci setiap hari padahal bajunya nggak terlalu banyak, kan boros air :(

Pernah masukin air manual pakai ember dalam bak mesin cuci, nggak? 
Saya pernah. Waktu selang air di rumah saya bocor.

Dan volume air buat satu kali putar itu banyaaaak… Ngos-ngosan ngisinya πŸ˜…
Jadi kalau cuma buat nyuci dikit menurut saya sih sayang aja gitu langsung dibuang. Saya pribadi 1x air biasanya buat 2 sesi cuci supaya maksimal. 

Nggak tahan numpuk baju kelamaan? 
Lebih gampang lagi karena bisa langsung dicuci dengan cara dikucek terus jemur pake hanger. Airnya ya satu-dua ember cukup laah… wkwkwk
Plusnya, pakai hanger ini baju nggak cepet kusut. Kalaupun disetrika juga cepet licinnya. 


Saya juga nggak pakai softener buat baju sehari hari, saya cuma nyetok softener sachetan buat digunakan untuk nyuci seprei, bedcover, handuk, sajadah, atau sesuatu yang tebal dan rentan sama bau. 

Kalau mau wangi yang ekstra, pakai detergen yang sudah 2 in 1 sama softener, jadi cuma satu kali jalan. Atau, paling gampangnya sih pake spray pas disetrika.

3. Baju yang disetrika cukup kerudung dan baju yang penting saja, terkecuali ada acara yang formal.

Saya malas dan memang nggak hobi nyetrika, jadi tanpa dalam rangka frugal living pun, yang satu ini sudah pasti saya lakukan. hahaha…

4. Nggak pasang AC.

Saya itu orangnya lebih toleran sama hawa panas dan nggak tahan dingin, dan kebalikannya, suami saya itu makhluk kutub. Pake AC 14 derajat 3 biji diruangan praktek masih tahan padahal cuma pakai baju biasa, saya mah udah beku syantik kali yaaah wkwkwk. 

Dirumah, saya adalah pemakai selimut tunggal sedangkan dia malah sering nggak pake baju karena kepanasan. zzzzz… 
Syuna juga mirip bapaknya, saya pasangin selimut pasti dilepas melulu. 
Panas, katanya. πŸ˜‘

Makanya waktu dia (babanuuy) dulu itu pernah bilang mau pasang AC, saya nggak langsung mengiyakan. Pertama, karena pake AC itu setahu saya biayanya lumayan. 
Dan selain perkara biaya, saya juga nggak mau Syuna nanti ketergantungan sama AC seperti banyak temen saya (dan anak-anaknya) yang nggak bisa tidur kalau nggak ada AC. 
Ketiga, saya nggak mau jadi korban orang yang mesti pakai selimut terus kalau bobok. *kabur*

Dan untungnya kami pindah ke Malang. 
Disini suasananya udah dingin duluan, jadi buat apa AC? Kipas angin aja menurut saya nggak perlu kok. Hehe...
Cuacanya udah kebalikan dari Kalimantan yang panas dan lembab.

5. Saya nggak punya dispenser. 

Saya dari dulu terbiasa nyetok air panas ya di dalam termos. Emang sih kurang praktis. Tapi yang jelas lebih hemat listrik :p
Tapi ya, emang kuat-kuat gas aja.


6. Menyediakan ember untuk menampung air bekas wudhu untuk dipakai lagi guna menyiram tanaman atau sekedar menyikat lantai kamar mandi.

Cara ini diterapkan di rumah mama, disini saya belum beli ember. Yang ada cuma ember cucian yang saya gunakan nampung air hujan. Soalnya di lantai dua rumah saya itu ada atap yang botjor :(

Etapi beneran serius lho, terkadang air sering terbuang sia-sia. Apalagi kami berdua ini descendants of hulu sungai yang kaya dengan air. Karena kebiasaan di rumah itu airnya disuplai sama sumur bor dan deket sama sungai juga, jadi makainya nggak khawatir bakalan jebol bayar.

Nah, sekarang? Mesti adaptasi deh. Hahaha.

7. Menyalakan air cukup sekali sehari di pagi hari. 

Jadi pas pagi saya isi dulu semua stok air, air di bak kamar mandi, air di tandon, air di penyimpanan darurat (kalau emang lagi kosong). 

Jadi dinyalakan cuma sekali itu yang langsung dasyhat. Saya kurang tau sih ini pengaruh apa nggak sama debet air, saya melakukan ini karena faktor nggak mau ribet. 

Cuma ada beberapa yang bilang kalau ini lebih frugal. Ya emang frugal sih, secara kan hemat waktu jadinya. Ngisi air bisa disambi dengan kegiatan semisal masak, sekalian jalan nunggu airnya full :D

Tapi tentunya cara ini bakalan frugal banget kalau memakai mesin air, ya? Listriknya tuh nggak berulang kali tarik karena makainya juga cuma sekali. Hehe

🍍🍍🍍

Hmmm... Apa lagi ya? 
Kayanya itu dulu deh, silakan tambahin di kolom komentar ya semisal ada punya ide frugal buat air dan listrik. ^^

Ide-ide frugal sederhana seperti ini juga sebenarnya saya banyak baca dari forum-forum, jadi emang selain kebiasaan di rumah, ide-ide frugal ini berhamburan di Urban Mama (yang mana saya jadi silent reader disana) dan website luar seperti zenhabits.com, teman-teman bisa langsung ceka-ceki disana deh supaya puassss...

Let's live big with less. Salam hemat!

20 comments on "Frugal Living Tips untuk Hemat Air dan Listrik"
  1. Poin menyetrika sama denganku. Aku juga menyetroka baju yang penting saja. Seragam sekolah anak anak yang wajib.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Seragam anak wajib ya, kalau untuk saya pribadi biasanya yg wajib itu kerudung :D

      Delete
  2. aq nyuci dan nyetrika cuma seminggu sekali, krn emang gak ada waktunya, hahaha... ternyata itu sudah melakukan frugal living, air ac aq tampung buat nyiram tanaman, terus menyalakan ac hanya dari jam 9 malam sampai jam 2 pagi,, baru itu saja sih sepertinya,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi lumayan juga tuh, air sama listriknya.
      Thanks udah sharing yaaa

      Delete
  3. Ah, aku ga bisa bayangin gimana borosnya aku sekarang ini. Rasanya susah banget buat ngatur keuangan, mungkin neh ya mungkin πŸ˜‚ kalau udah merit baru belajar. wakakakaka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Sebenarnya balik lagi ke diri sendiri sih. Ada juga kok yg habis merit tetap seperti pas lagi bujang :D

      Delete
  4. Aku juga sudah sering dengar tentang konsep frugal living ini. Beberapa kali nyoba juga, tapi banyak gagalnya. Secara memang butuh kedisiplinan juga sih ya. Contoh kegagalanku paling sederhana (dan paling sering) itu lupa matiin lampu habis dari kamar mandi. Biar kecil, kalo lupanya tiap hari dan durasinya lama ya lumayan juga ya wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mengubah kebiasaan itu emang susah ya mbak. Aku juga terkadang mesti diingatkan dulu sama suami pas awal-awal nyobain disiplin mematikan lampu kamar mandi pas gak kepake. 😁

      Delete
  5. Aku yang sering lupa nyabut colokan charger hp habis ngecas 😷

    ReplyDelete
  6. Ini dari nomor 1-6 sama banget kayak aku loh mb leha. Tapi nomor 7-nya aku lebih ekstreem. Nyalakan air pdam cukup seperempat keran saja seharian dan air yg keluar sudah cukup untuk dipakai seharian. Nah, kenapa begini? Karena dg begini meteran air akan berkurang putarannya. Haha. *emak ngirit. Metode ini terbukti banget loh. Bisa dicoba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku habis dipake ngisi itu tak matikan langsung meterannya. Jadi mesti pake yang ada doang mba πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete
  7. Mantap nih Mbak Leha, saya juga terbiasa hidup frugal meski sebelumnya ga ngerti istilah frugal living sebelum baca postingan ini. Makasih banyak Mbak info dan tipsnya. Semoga bisa diterapkan semua manusia di muka bumi. Eh, toss sesama Hulu Sungai ya ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul. Mestinya kita harus lebih menggalakkan penghematan ya, mbak? :D
      Yeeeeay ada pulang kawal hulu sungai, senaang :))

      Delete
  8. Jadi kepikiran nih air sisa hujan yg di tampung bisa jadi buat bersihin wc sma nyiram tanaman. . Kalo di liat2 yang banyak makan listrik itu slah satunya chargeran, cas laptop, hp wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, nggak kerasa ya hal remeh temeh gitu sebenarnya kalau diitung2 lumayan.

      Delete
  9. Tauuuu gak siiiih... Ini tuh tipis yang emang lagi aku cari. Kenapaaaa? Bukan karena irit ya sih, tapi kek ngerasa "kok gue suka buang2 energi percuma ya"

    ReplyDelete
  10. mesin cuci di rumah tiap hari muter, kadang sehari sampe 2 kali... apalagi kalau musim hujan gini, anak-anak jadi sering main air...hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya kalau sedikit-sedikit biasanya dikucek aja mbak :D

      Delete

Halo, terimakasih sudah mampir yaa :)
Silakan tinggalkan komentar, Insya Allah saya kunjungi balik ^^

Custom Post Signature

Custom Post  Signature