SOCIAL MEDIA

Wednesday, July 22, 2020

Pengalaman Terkena dan Cara Efektif Mengatasi Kutu Rambut


Sejujurnya, saya malu-malu kucing menulis tentang ini, karena pengalaman terkena kutu rambut adalah sesuatu yang tidak terlalu menyenangkan untuk dibahas. 

Tapi bagaimanapun juga, saya lagi ingin sharing bagaimana cara membasmi dan  menghilangkan kutu rambut mulai dari inang sampai dengan telur-telurnya yang pernah saya coba 11 tahun yang lalu. Karena waktu itu sistemnya trial dan error, jadi saya pernah mencoba hampir semua teknik mengatasi kutu. Mulai dari potong rambut, sisir serit, Peditox, dan lainnya. *pengen bangga, tapi malu. wkwkwk *


Nah, sebelumnya, mari kita kenali  si kutu rambut ini ya, mulai dari ciri-ciri, cara mengatasinya, dan cara mencegahnya kembali:

Ciri-ciri terkena kutu rambut 


Ciri terkena kutu adalah: Astagfirullah, kepala rasanya luar biasa gatal! Gatalnya luar biasa, sampai mengingatnya saja membuat saya auto menggaruk kepala sendiri saat menulis ini. 

Sampai hari ini saya masih ingat dengan perasaan saya kelas 1 SMK di tahun 2009 yang menggaruk rambut dengan gila karena rasa gatal yang tidak tertahankan. Waktu itu saya masih belum tahu kalau di kepala saya ada satu batalyon kutu yang menggurita, jadi ya, saya kira gatalnya karena saya yang kurang merawat rambut sampai ketombean parah. 

*gatuk kepala lagi*

Sampai akhirnya saya sisiran pakai serit, dan saya SHOCK! KARENA SEKALI SISIR, ADA 3 KUTU GEMUK DAN SEHAT MENEMPEL DI SISIR. Saya istighfar habis-habisan. 

Ah, kok bisa sih saya terkena kutu justru pas saya merantau sekolah ke Ibukota Provinsi? 14 tahun saya hidup di kota kecil kok saya aman- aman aja? Kok bisa sih!?? 

Penyebab Terkena Kutu Rambut 


Kalau saya runut kembali, maka rambut yang terkena kutu waktu itu adalah keniscayaan, karena ada beberapa faktor utama, yakni:

1. Saya tinggal di asrama. Dan... Hampir semua anak-anak angkatan saya juga terkena virus kutu ini. Dan sebagai angkatan yang masih baru, saya dan teman-teman masih sering ngumpul sama-sama di satu kamar, bahkan berbaring di satu bantal bersama. 

Tertular dari siapa? 
Nggak ada yang tahu karena semua juga kena. Hahaha 


2. Saya males pakai sisir Serit lagi setelah pindah ke Banjarmasin. 

Jangankan sisir Serit, sisir biasa pun tidak menjadi kawan akrab saya lagi. Penyebabnya adalah saya sendiri, saya tidak suka melihat rambut saya rontok tiap disisir jadi saya mengurangi intensitas saya sisiran. Tapi masalahnya, saya tidak bisa membuang kebiasaan saya keramas, jadi rambut saya sering terkurung dalam keadaan lembab saat memakai kerudung. Sungguh lingkungan favorit kutu yang saya ciptakan. Nggak heran rambut saya jadi peternakan kutu. 

Cara Membasmi Kutu Rambut yang Saya Coba :



🏳️ Potong rambut 


Tinggi badan saya lebih dari 160cm dan rambut saya panjangnya dulu itu sampai bokong. Jadi bisa dibilang kalau rambut saya tuh panjang banget! Saya sampe dikira hantu kalau misalnya jalan dengan rambut diurai ke depan. Wkwkwk. 

Keputusan impulsif saya begitu tahu kalau ada kerajaan kutu di kepala saya adalah.... 

Memotongnya. Banyak. banget. Sampai. Pendek. 

Beneran buntu bagaimana mengatasinya jadi ini adalah step awal yang saya lakukan. 

🏳️ Kapur barus


Temen yang menyarankan saya dengan militan untuk potong rambut pendek juga menyuruh saya melakukan ini. 

Alhamdulillah, cuma part kapur barus ditumbuk taroh ke kepala yang saya turutin waktu itu, karena dia juga menyarankan saya untuk menggunakan.... 

Obat nyamuk


Ya, dia menyuruh saya yang sedang galau parah untuk menumbuk obat nyamuk dan menjadikannya sebagai hair mask semalaman. 

Saya sempat ingin melakukannya, tapi sampai hari ini saya tuh bersyukur kalau cuma sampai step 'NIAT' doang, belum sampai 'ACTION'. 

Nggak kebayang gimana kalau rambut saya dikasih racun. Nggak cuma kutu yang pusing, saya juga bisa ikut pusing. 

Minyak bayi


Akhirnya di step ini, saya mulai menggunakan rasionalitas dan memakai baby oil untuk melicinkan rambut supaya kutu beserta telurnya bisa jatuh dengan mudah saat disisir dengan sisir serit. 

Apakah ini efektif? 
Yep, Super Duper Efektif! 

Saya bisa memites kutu beserta telurnya dengan penuh kebahagian! Hahaha. 

Sampo Selsun


Saya nggak tau denger dimana waktu itu tentang hal ini, tapi beneran deh, katanya Zinc yang ada di sampo Selsun bisa bikin kutu minggat. 

Saya cobain juga dong, karena saya benar-benar hopeless pengen banget sembuh dari si kutu ini.. 

Nggak ketahuan sih efektif apa nggak. Yang jelas berkurangan banyak jadinya. Tapi karena saya pake sampo ini juga dibarengi dengan super sering sisiran dan pakai baby oil, jadi saya mikirnya karena efek sisir dan minyak, bukan sampo. 

Peditox


Finally.. Ini adalah treatment yang super manjur dan super efektif membasmi telur bersama dengan kutunya. 

Cukup dioleskan ke rambut dan dibungkus semalaman, paginya keramas, kutu pun minggat. Harganya terjangkau, aman karena emang buat obat kutu rambut, dan baunya juga lebih bersahabat (masih kebayang bau kapur barus 😂). 

Saya pakai sekitar 3 botol Alhamdulillah udah nggak lagi ada keluhan yang berarti. 

Its work! 

✨✨✨

Nah, meskipun kejadiannya berlalu lebih dari sepuluh tahun yang lalu, bicara tentang kutu selalu bikin saya merinding dan merasa kalau kepala saya jadi gatal! Haha

Anyway, kalau ada keponakan atau anak, atau keluarga yang pengen masuk pondok, asrama, atau tipe apapun dari boarding school memang menurut saya nggak ada salahnya dikasih sangu peditox. Dalam hal ini jaga-jaga supaya gak sampe parah kalau kena dan nggak panik kayak saya dulu. 

Siapa saja yang badannya berambut bisa kena kutu, jadi jangan di remehkan ya!