Tuesday, November 22, 2016

[HOME & HEALTH] Menyiapkan Isi Kotak P3K Anak Bayi di Rumah



Pertama kali punya anak adalah sebuah awal yang baru bagi saya. Menjadi orang tua di usia yang masih suka membaca komik Naruto, saya mesti belajar banyak hal tentang bagaimana cara merawat bayi yang baik dan benar. 

Karena itu saya banyak membaca buku-buku tentang perawatan bayi sejak masih hamil di perpustakaan kota. Saya juga meminjam buku panduan dan bertanya banyak hal dari kakak perempuan saya yang kebetulan seorang bidan, browsing-browsing di internet, bergabung di berbagai forum online untuk bumil-busui, dan lain sebagainya. 

Ya, cukup banyak hal yang saya lakukan untuk menyambut kehadiran si kecil.

Saya anak bungsu, praktis pengetahuan saya tentang bayi adalah nol besar. 

Itulah kenapa saya melakukan banyak ini-itu yang (nampaknya) riweuh. Mau bagaimana lagi, wong mandiin bayi aja saya masih kagok. Hehe

Bagi saya, teori dengan praktek itu bedanya sangat jauh. 

Bayi baru lahir itu begitu imut, mungil, suci, ngegemesin, sekaligus juga rapuh, tidak berdaya upaya, bahkan buat menyangga kepalanya saja masih belum sanggup. :( 

Rasanya semua yang saya baca dan pelajari menguap saat disuruh memandikan bayi, takut anaknya kenapa-kenapa. 

Hingga akhirnya si bapak (yang notabene anak sulung) meminta izin untuk memandikan si bayi sampai 40 hari, kegundahan gaje itupun hilang. Alhamdulillah 😁

Parnoan emang penyakit langganan Orang Tua Baru (OTB), sama seperti saat Nuuy pertama kali kena batpil, satu rumah drama mengurus bayi sakit. Sempet saya buat jadi bahan tulisan juga loh, pelajaran banget itu.





Sekarang sesudah beberapa drama anak kurang fit, saya jadi punya ide buat menyiapkan Kotak P3K untuk emak-emak yang parnoan (kayak saya ini 😝).

Apa aja sih obat yang mesti ada dirumah? 

Ini dia P3K versi mama Syuna:


Isi Kotak P3K Anak Bayi di Rumah

1. Termometer Digital

Ingat, Termometer digital ya, bukan termometer raksa. 

Ini adalah saran dari DSA di Klinik saya berobat dulu.


Sebenarnya sih sah-sah aja pakai yang raksa, tapi menurut saya lebih praktis dan aman kalau pakai yang digital, kalau termometer raksa kan ada resiko bisa pecah terus raksanya kena ba.....yi. 

Ngeri, euh. 😧


2  Sirup Obat Demam.

WAJIB hukumnyaaa punya ini dirumah! 

Mau sesakti apapun anak, harus ada ya, pasti berguna kok. Sirup obat demam yang aman misalnya yang mengandung Parasetamol. 

Merk dagangnya banyak, ada Sanmol, ada Pamol, ada Praxion, boleh juga pakai yang Generik, isinya dan khasiatnya sama.

Kadang ada juga diresepkan Ibuprofen sirup kalau demamnya disertai radang. Jangan lupa sediakan pipet sama sendok takarnya juga.


3. Kompres Demam.

Kata DSA (Lagiiii...) sebenarnya kalau kita atau anak demam, maka hal yang harus kita lakukan adalah kompres dengan air hangat, bukannya pakai air es.

Syuna juga dirumah kalau demam biasanya dikompres kain bersih yang sudah dicelup kedalam air hangat, agak ribet sih tapi biasanya manjur.

Kalau mau praktis alternatif kekiniannya ada By*2 Fever. 

Yang pasti, asal jangan ditempelin koyo cabe aja yak. kesian.


4. Obat Diare.

Jangan anggap enteng diare pada anak, apalagi anaknya gembul terus berfikir kalau diarenya 'cuma' bikin dia kurusan, salah besar karena diare yang dicuekin bisa berakibat fatal.

Makanya bukan kasus aneh anak diare meninggal dunia. Ini juga MESTI ada dirumah atau kotak obat perjalanan.

Obat diare yang biasanya ready stock dirumah dan pertama kali kukasih adalah L-Bio, isinya bakteri baik yang berguna untuk membantu pencernaan si kecil.

Jangan lupa juga sedia Pharolit atau Serbuk Oralit untuk jaga-jaga, kalau nggak membaik segera aja langsung capcus UGD. Iya, Ini blog emak parnoan yang lebay 

Sedia Zinc syrup sama Cotrimoxazole syrup juga.




5. Kasa Steril, Kapas, Plester dan Gunting

Ini basic banget, ya?

Kalau ada luka, penanganan pertamanya supaya nggak terbuka. Orang dewasa juga kalau kebetulan ada luka bisa ikutan minta, nggak papa nyetok, tapi nggak do'ain kalau bakalan luka sih ya. hihi.


6. Betadine Cair.

Buat mengobati luka supaya cepat sembuh, sekaligus antiseptik buat membunuh kuman. Bisa juga pakai Povidine Iodine, isinya sama cmiiw.


7. Larutan Pembersih Luka.

Biasanya saya kalau udah kudung pakai Betadine nggak pakai Alkohol atau Rivanol lagi soalnya kan sama aja juga fungsinya sebagai antiseptik. Tapi kalau pas anaknya luka ada kotorannya boleh deng dibersihkan pake Rivanol. Baru dikasih Betadine, terus dibalut. 

Anak saya susah sih kalau luka mau dibalut pakai kasa steril, dia lepas mulu :|


8. Obat Sakit Mata

Memilih obat bayi dibawah satu tahun sampai usia dua tahun emang tricky, perlu banget buat mencari second opinion dari dokter. Contohnya obat sakit mata, kalau nggak dinyatakan lain biasanya aku kasih Cendo Polynel tetes mata yang Mini Dose, itu obat rekomendasi dari Spesialis Mata disini, katanya obatnya mild buat anak.

Tapi tetep ya, kalau bisa konsultasi ke dokter aja, karena mata termasuk organ vital.


9. Obat Batuk dan Pilek

Nuuy biasanya pilek karena alergi, alergi Nuuy kemarin sembuh sehabis dikasih Loratadine atau Cetirizine syrup, kalau batuknya berdahak biasanya nambah Ambroxol syrup, kalau bisa sih nggak mau lagi minum puyer. 

SUMBE


10. Baby Balsam

Balsem bayi berguna banget pas anak lagi pilek, pilihan yang recommended misalnya Vicks for Baby atau Transpulmin.

Kalo nggak ada minyak telon juga boleh kok.


11. Cairan Obat Gatal

Kalau cuma gatal sekedar digigit nyamuk masih bisa pakai Minyak Kayu Putih atau Konicare Pengurang Gatal.


12. Sirup Obat Konstipasi.

Ingat konstipasi, ingat sama masa-masa pertama kali saya bikin MPASI, sebagai mama muda masa kini yang super sotoy, saya maunya bikin MPASI sendiri dan keras kepala mau cemplungin segala macam yang bervitamin, dan disanalah konstipasi itu datang. 

Gara-gara eksperimen sotoy itu, Nuuy pup-nya keras dan liat, dia mengedan sampai menangis. Saya putus asa melihatnya dan ikut-ikutan menangis melihat ada merah-merah seperti darah yang ada di pup. Konyol sekali. 

Makanya sejak saat itu saya selalu sedia Opilax syrup dan Microlax Gel.Benar kata iklan, buat anak kok coba-coba. :( 


13. Obat Sariawan dan Jamur pada Mulut

Saya memakai Candistatin, dulu pas awal-awal menyusu ada noda putih-putih dimulut dan lidahnya, setelah ditetesi beberapa kali cepet ilangnya dan kata dokter aman kalau tertelan.


14. Salep Heparin Natrium

Anak-anak bayi, apalagi yang belajar berdiri dan berjalan, sering banget jatoh, Nuuy juga dulu sering kejedot pas belajar jalan, nggak kehitung lagi kayanya berapa kali, sering pokoknya.

kalau jatuh atau nabraknya keras bisa bikin kulit memar, makanya sedia salep Heparin yang berguna buat menghilangkan memar, merk yang biasanya ada di apotek adalah Thrombopob Gel / Thrombogel / Oparin. atau asalkan isinya serupa berarti khasiatnya ya sama.


15. Salep Bioplacenton

Gunanya buat mengobati luka bakar. Karena bayi dan anak-anak kepo yang punya rasa ingin tahu yang tinggi biasanya kalau ada api dia malah serahin tangan saking eksaitednya. Hmph, pengalaman... -_-"
SUMBER


16. Salep Ruam popok

Banyak merk drugstore misalnya Canesten Diaper Rash yang juga lumayan bagus, saya pernah beli dan harganya mihil bingit book (dengan ukuran segitu wkwk) kalau gak salah diatas 60ribu, tapi manjur kok. #MenghiburDiri

Ada alternatif yang lain misalnya Oviskin atau  Myco-z, Oviskin harganya 13k kalau nggak salah.


17. Bedak Herocyn

Berguna buat menghilangkan biang keringat, atau merah-merah dilipatan badan bayi. Herocyn ada dua kemasan, ada yang buat bayi khusus, nah, Syuna pake yang itu, kalau kubandingkan sih kayaknya lebih mild ya... Kalau Herocyn yang satu berasa banget sembriwingnya karena ada kandungan menthol.


18. Tetes Hidung Breathy.

Supaya ingus jadi cair, isinya larutan garam yang sudah disesuaikan. Beneran ingus jadi cair pake ini. Udah emak Syuna buktikan. lol.


19. Alat Sedot Lendir Hidung.

Boleh deh disediakan juga, tapi pengalaman kemaren pas beli mahal-mahal eh ternyata ujung-ujungnya nggak dipake terus jadi mainan anak deh, kzl.

20. Nebulizer dan Ventolin / NaCl

Just in case, kalau sudah nyesek pake bangett atau anaknya ada asma, wajib hukumnya pake dan sedia ini dirumah, Ventolin isinya salbutamol untuk obat asma, Dosisnya tanya dokter. Kalau cuma mau mencairkan ingus anak yang kentel pake NaCl aja.


21. Otopain Tetes Telinga

Jaga-jaga lah, pertolongan pertama, ini dulu dipake sama P3K Spesialis THT, cuman ya buat anak yang udah SD-an gitu, sama anak bayi masih belum berani ngasih.

Lah, terus ngapain disimpan? Soalnya di rumah ada banyak anak, misalnya sepupu atau cucu Nenek yang lain sudah ada yang gede. Gapapa lah...


22. Salep Ichtyol

Syuna sih sebenarnya belum pernah kena bisulan, tapi saya nyetok juga ini dirumah soalnya ada keturunan keluarga yang bisulan.

Ya siapa tahu kan kalau suatu saat bakalan terpakai? Obatnya klasik dan murah banget, jadi gak papa lah siap sedia :D

🍎🍎🍎

HUWAAAA BANYAK YA TERNYATA~~

Setiap bayi emang beda-beda sih, jadi kalau cocok di Syuna bukan berarti cocok di bayi lain juga, misalnya kemaren Nuuy pas kena ruam popok pakai Canesten sembuh, sepupunya lebih cocok pakai Oviskin, cocok-cocokan.

Kayak skincare gitu kali ya :D

O iya, sebagai persiapan terakhir, jangan lupa buat menyimpan nomor hape para dokter untuk situasi darurat, terutama dokter anak.

Semoga Bermanfaat.
Wassalam.

8 comments on "[HOME & HEALTH] Menyiapkan Isi Kotak P3K Anak Bayi di Rumah"
  1. lengkap banget ya mak...hehehe perlu dicatetin nih, soalnya persediaan obat untuk anak gak selengkap itu, gak dikotakin pula, ada yang dilemari, di meja berhamburan deh kemana-mana. Makasih sharingnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, dari pengalaman yang udah-udah bakalan kepake semuanya ^^
      Semoga bermanfaat ya...

      Delete
  2. Wah.isinya lengkap banget..emang penting punya kotak P3K di rumah

    ReplyDelete
  3. Wahhh makasih tipsnya mbak. P3K ku ga selengkap itu πŸ™ˆ
    Kayanya abis ini kudu mulai di cek apa yang kurang πŸ˜„

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sipp dehhh... Mudah-mudahan list-nya berguna ya mbak AyuuuπŸ‘

      Delete
  4. cusss apotik ngisi p3k. selain nyimpan no dkter. aku jg nyimpan no bidan dan no apoteker..hehe. *mamanuynfamily πŸ˜‚

    ReplyDelete
  5. Usul nih, gimana kalau ditambahin diaper cream, supaya bayi nggak kena ruam popok?
    Diaper cream ini fungsinya untuk pencegahan dan dipakai setiap hari, bukan seperti Myco Z yang baru dipakai setelah terjadi ruam popok.
    Harganya pun cukup terjangkau kok, Rp 20 ribuan aja sudah bisa dipakai tiap hari selama berbulan-bulan :)

    ReplyDelete

Halo, terimakasih sudah mampir yaa :)
Silakan tinggalkan komentar, Insya Allah saya kunjungi balik ^^

Custom Post Signature

Custom Post  Signature