EbMBK9LV3U2J5pqb5aBuXdjmVrgXJ3azcHngXLqi

Report Abuse

Suka Duka Menjadi Seorang Blogger.

 


Akhirnya sesudah sekian lama absen di Blog collab FBB, hari ini saya ikut meramaikan lagi, sekalian untuk mengisi blog ini yang udah beberapa pekan nggak dapat jatah ‘makanan’. Kali ini dengan mengangkat tema “Suka Duka Menjadi Blogger”, yang bawaannya pengen bikin saya jadi curhat. Hehe.

Brace yourself ya kalau saya tetiba malah curcol.

Hmm pertama, memang perkara suka-duka ini semacam sudah satu paket gitu ya, kalau ada senang maka juga pasti ada sedih. Tapi kalau untuk ngeblog menurut saya bukan duka, hanya hambatan atau kesulitan yang saya hadapi selama menulis saja. Sedangkan perkara suka, ya memang suka aja, kalau direnungkan ada banyak kesenangan yang saya dapat sejak bulan Juli 2010 lalu memulai blog ini.

Sukanya apa aja? Ah, lumayan banyak. Salah satunya saya merasa kalau tulisan itu membekukan memori kita.

Kalau lagi suntuk saya tuh seneng membaca ulang baca tulisan saya dulu pas zaman masih SMA yang pernah saya posting di blog ini di periode tahun 2010-2012. Kekonyolan saya sebagai anak Rantau yang merantau ke Banjarmasin usai lulus MTs. Betapa masih lugu dan polos sekali saya waktu menulis itu, saya menulis kehaluan, fangirling, dan keseruan yang saya rasakan sebagai remaja dengan tanpa filter dan membacanya kembali sesudah saya jadi orangtua beranak satu bikin saya geleng-geleng kepala.  XD

(Tentu saja, tulisan itu sudah saya edit dengan dikasih filter supaya nggak terlalu ‘tawar’ lagi)

Untuk urusan percintaan pun bahkan saya juga menulis pikiran saya disini, agak menye-menye karena saya menulis dengan sudut pandang saya sebagai anak perempuan di rentang umur 15-17 tahun yang ng…, itu fase dimana saya kebanyakan menghabiskan waktu luang saya membaca teenlit atau komik di rental buku. :D

Tapi berkat itu saya jadi merasa kalau teori hukum tarik-menarik LOA itu benar. Dan menulis bisa menjadi perantara untuk mencapai keinginan kita.

Salah satunya saya pernah menulis tentang pasangan yang saya inginkan saat saya masih jomblo akut. Saya ingat saya menulis itu sesudah menonton Kimi No Todoke, deskripsi saya tentang pasangan yang saya buat cukup rinci untuk ukuran ‘cuma mengkhayal’ dan memvisualisasikan karakter pasangan saya persis se-gentle Kazehaya Shota. Kemudian Allah menjawab harapan yang saya tulis disana.

Juga, untuk harapan-harapan lainnya yang saya tulis (yang sebagian saya posting bukan di blog syunamom.com ini), misalnya saya saya galau selayaknya orang lain di usia matang yang kemudian setelah baca-baca cirinya persis dengan Quarter Life Crisis. Saat diri yang biasanya selow ini menjadi kesulitan bilang “gak apa-apa, semua pasti selesai. Semua pasti baik-baik saja kok” karena diri sendiri aja ragu dan bertanya-tanya dengan masa depan yang akan datang dan kemampuan diri ini menghadapinya.

source: https://stayathomemummy.com/

Yakin kalau semuanya pasti selesai?

Kata siapa semuanya akan baik-baik saja?

Kata siapa semua ini akan berlalu?

Gimana kalau kamu seumur hidup terjebak dalam keadaan begini?

Ini fase yang juga pernah saya cicipi. Pahit dan getirnya saya masih ingat karena di waktu saya ragu ini cobaan hidup seakan-akan merangsek maju berbarengan dan saya sendirian sambil menggendong putri saya harus menguatkan diri menguasai pertahanan. Emosi saya kacau balau.

Waktu itu saya paling sering mendengar lagunya Hindia- Secukupnya dan Kunto Aji-Rehat. 2 lagu ini punya nada spesial yang setiap mendengarnya membuat saya jadi teringat dengan memori itu.

“Kapan terakhir kali kamu dapat tertidur tenang?

“Tenangkan hati, semua ini bukan salahmu. Jangan berhenti, yang kau takutkan takkan terjadi”

Waktu itu saya ketakutan menulis. Seakan-akan semua hal yang saya lakukan dan pikirkan itu salah dan hanya membuat orang lain membenci diri ini. Saya merasa harga diri yang seharusnya saya pertahankan menciut. Berasa seperti bukan siapa-siapa dan tidak bisa memenuhi ekspektasi orang yang kita sayangi.

Menulis juga membantu saya keluar dari masa itu, saya menuliskan semua kekhawatiran dan semua harapan saya, yang tadinya dengan perasaan ‘aneh’, merasa kalau menulis jadi perantara buang-buang emosi negatif, menjadi menulis itu semacam ‘perantara keberkahan’. Karena apa yang saya tuliskan, entah bagaimana caranya, Allah yang Maha Mengatur mengabulkan satu persatu tulisan saya.

Menulis dan ngeblog  juga bisa seperti semacam coping karena ombak hidup ini kadang tidak terduga. Iya nggak sih? Saya merasa begitu. Apalagi kalau ngeblog berkomunitas, kita jadi merasa ada nggak sendirian, ada temannya.

Hmm, Pada intinya SUKA-nya menjadi blogger dari sudut pandang saya sebagai personal blogger salah duanya seperti yang saya jelaskan diatas (masih banyak sebenarnya kalau pengen dijabarkan lagi tapi dua itu paling mewakili perasaan saya untuk saat ini). Tentu saja kalau dipandang dari sudut komersil, SUKA-nya jauh lebih menyenangkan. :D

Mama Blogger yang bahagia!

Kalau duka atau kesulitannya nge blog, mungkin dalam me manajemen waktu menulis atau blogwalking kali ya. Saya tipe kalau menulis harus duduk sendirian, dalam keadaan tenang, dan mengeluarkan isi kepala saya tanpa interupsi. Jadi mungkin proses menulis blog yang saya lakukan akan sedikit lebih lama jika dibandingkan dengan orang lain, sehingga kuantitasnya jadi lebih sedikit.

Barangkali itu dulu yang bisa saya share. Semoga tulisan ini ada manfaatnya ya. Terimakasih sudah membaca 😊

Related Posts
Zulaeha Achmad
Ibu satu anak yang suka minum teh sambil membaca komik.

Related Posts

20 comments

  1. Wah saya jadi ingat waktu membaca ulang tulisan yang saya tulis waktu awal-awal nge-blog bertahun-tahun yang lalu. Kadang ada yang bikin senyum-senyum sendiri. Seperti waktu saya memposting komentar saya setelah membaca sebuah buku yang langsung to the point ke spoiler, wkwkwk. Untung sepertinya gak ada yang baca, kalau gak mungkin bakalan ada yang negur karena menebar spoiler XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perkara spoiler ini bagi beberapa orang agak sensitif ya Mbak, tapi kalau aku justru kadang sengaja mencari spoiler XD

      Delete
  2. Aaaaah mbak, kok aku speechless ya yg waktu nulis ttg kriteria d blog dan bener-bener d kabulin Allah. Brb aku juga mau nulis ah, siapa tau ada yg baca gitu huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menulis yang baik-baik, biasanya datang yang baik-baik juga Mbak

      Delete
  3. Ayo mba kita tos dulu, eny juga tipenya nulis itu harus konsentrasi g bisa diganggu karna fokus jadi pasti sendirian hhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap, jadi kadang menulisnya malam kalau semua orang di rumah sudah tidur :'

      Delete
  4. Saya suka ga bisa nih manajemen waktunya. Ada aja kendala saat harus menyelesaikan beberapa tulisan. Semoga kita semua bisa konsisten ngeblog ya mbak. Semangats

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, apalagi sebagai Ibu yang punya balita dan tanpa ART ya di rumah, pasti semakin besar tantangannya

      Delete
  5. blog ini bisa dibilang menjadi salah satu rekam jejak kehidupan kita ya di mana lewat tulisan yang kita tuangkan bisa kita rasakan berbagai proses yang terjadi dalam hidup kita

    ReplyDelete
  6. Sama banget sama mbak leha, tim yang suka kesendirian ketika menulis blog. Waah tenryata mbak leha udah hampir 12 tahun yaa ngeblog, kalau usia anak-anak itu udah masuk fase remaja. Semangat terus mbak untuk menulis blognya ({})

    ReplyDelete
  7. Paling suka di bagian ini "Tentu saja kalau dipandang dari sudut komersil, SUKA-nya jauh lebih menyenangkan", kita emang kudu realistis ya mba leha hihihi. Penghasilan di luar penghasilan utama itu sangat menyenangkan hahaha. Btw mba leha dulu fangirl grup mana hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. K-Pop gen 2 dlu tu zamanku dulu tu Aya. Nukar tabloid gaul meincar poster aja wkwk

      Delete
  8. Managemen waktu selalu lebih sulit memang ya. Tentang bw juga, aku udah lama ga ikut karena sering lupa ini itu karena otak kebagi-bagi berakhir tulisan banyak sarang laba-labanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Manajemen waktu ini PR kita semua orang ya kayanya

      Delete
  9. ayoo, kembali semangat mbak nulisnya, mumpung dibulan puasa ini, banyak ide yang berkeliaran. heheheh. uda lama nggak main ke blog na mbak

    ReplyDelete
  10. Aku juga sering baca2 tulisan lama yang isinya curhat abis dan ketawa2 sendiri

    Tapi jadi berasa banget bahwa kita udah tumbuh yah. Semoga kita bisa semangat terus nulis di blog yah

    ReplyDelete
Halo, terimakasih banyak sudah mampir yaa :)
Silakan tinggalkan komentar, Insya Allah saya kunjungi balik ^^