Friday, July 12, 2019

5 Hal yang Harus Dilakukan Setelah Membeli Buku Baru

[5 Hal yang Harus Dilakukan Setelah Membeli Buku Baru]

[5 Hal yang Harus Dilakukan Setelah Membeli Buku Baru] 

Kemarin, pas balik ke rumah Mama di Rantau, saya menemukan beberapa koleksi buku saya saat masih SMK, ada setumpuk komik dan juga beberapa teenlit yang tersusun rapi di atas meja ruang keluarga. Rupanya, Mama membongkar beberapa kotak kardus penyimpanan saya untuk disortir.

Melihat buku-buku itu, saya seperti diajak untuk nostalgia kembali dengan hal-hal yang dulu saya lakukan tiap kali membeli buku baru. Yang mana sekarang kayanya udah jarang banget saya praktekin karena jarang beli buku (saya orangnya lebih sering membaca online). 😁 

Lho, emang tiap beli buku baru ngapain aja? Nah, ini yang saya lakukan:

1.| Mengupas plastik pembungkus dengan penuh rasa bahagia. πŸ˜†


Entah itu bungkus kado atau bungkus buku, saya selalu membuka pembungkusnya dengan hati-hati. 

Padahal plastik pembungkus buku itu warnanya bening ya, jadi isinya apa juga sudah kelihatan, tapi entah kenapa sensasinya menurut saya tetep kayak membuka hadiah. Bikin seneng. Hehe... Adakah yang sama seperti saya? *nyari temen 😢

Nah, mungkin karena alasan itu, saya bisa gusar kalau ada yang membuka kado dan buku saya pakai acara robek-robek.
*lirik paksu penuh arti 😏*

Kalau kertas pembungkus kado yang saya buka dengan hati-hati tadi kondisinya masih layak pakai, biasanya saya simpan lagi buat kapan-kapan bungkus kado. Hemat beb, dan ramah lingkungan juga kan? HEHEHE. 😝

Plastik pembungkus buku? Dulu saya simpen juga, tapi karena nggak tahu mau digunakan untuk apa, jadi saya buang deh.

2. | Memindahkan Label Harga yang ada di plastik pembungkus.


Nah, yang ini biasanya saya lakukan sehabis beli buku di Gramedia. Inget kan label harga yang biasanya nempel di plastik pembungkus itu?

Setelah melakukan hal pertama diatas, saya juga hobi banget ngletekin label harga buku.

Weit, jangan salah, sulit lho ini! Kalau nggak hati-hati label harganya bisa robek. Setiap sudut label memberikan celah yang rawan robek. Saya sering banget robek, makanya kalau berhasil puas deh 😬

Label harga yang berhasil 'diselamatkan' seringkali saya pindahkan ke cover buku supaya ingat harganya.

3. | Mencantumkan Tanggal dan Tempat Beli Buku


Nah, ini sempet bolong, apalagi untuk komik, saya nggak tulis selama beberapa tahun. Tapi belakangan kalau beli buku saya kembali menuliskan tempat dan tanggal beli. Suami pernah saya suruh menulis, eh, ternyata malah dia yang lebih rajin menulis πŸ˜‚

4. | Memberikan Nama atau Cap Stempel


Nama ini bisa nama alias, bisa nama asli. Intinya sih nama. Kalau punya perpustakaan pribadi dikasih stempel supaya lebih eksklusif seperti buku-buku koleksi kakak saya.

Kalau saya pribadi sih nama doang hahaha... Tapi someday bisa deh, niruin kakak saya pas punya perpustakaan sendiri. Aamiin! πŸ˜„

5. | Membungkus dengan Plastik Agar Cover Buku Tidak Kotor


Poin ini dulu pas masih SD dan MTs nyaris selalu saya lakukan, apalagi buku pelajaran yang saya sukai, biasanya selalu saya bungkus. Sebenarnya di awal-awal perihal membungkus ini dipaksa sama Mama, eh, lama-lama malah jadi kebiasaan.

Tapi nggak lama, setelah meneruskan SMK ke Banjarmasin, buku pelajaran saya rata-rata sudah duluan hardcover atau covernya kokoh duluan dari sononya (misal Farmakope, ISO, OOP, buku terbitan Erlangga) jadinya saya malah jarang ngasih bungkus plastik.

πŸ“š πŸ“š πŸ“š 


Nah, itu dia hal-hal yang biasanya saya lakukan setelah saya membeli buku. Mungkin 5 hal itu juga harus kamu lakukan setiap membeli buku baru, selain menjadi identitas kepemilikan dan merawat fisik buku. 5-10 tahun yang akan datang, atau saat kamu sudah 'kembali', buku-bukumu tetap punya memori siapa yang dahulu membawanya pulang dari toko buku.

Apakah kamu bisa melakukan 5 Hal sederhana ini?
9 comments on "5 Hal yang Harus Dilakukan Setelah Membeli Buku Baru"
  1. Mba leha rajin jg ya mrintilin buku hehe tp emg sih sensasi buka plastik bngkusan itu kya sesuatu trsendiri apalg klo blm tau isinya apa dan ky msh nerawang, mkin penasaran deh wkwk

    ReplyDelete
  2. Sama banget kelima-limanya, hihihi, *dapat teman*, *toss lagi*.

    Tapi saya pernah menemui bookworm yang "say no" untuk mencoret-coret buku (bahkan untuk yang sesimple memberi nama dan kasih stempel), jadi bukunya mulus lus. Saya pernah mencoba mengikuti ini, tapi akhirnya saya nyesal sendiri karena lupa kapan dan dimana buku itu dibeli, hiks. Akhirnya saya kembali lagi ke mode asal XD

    Terus ada juga yang anti ngasih sampul, nah lo, sayang saya lupa alasannya kenapa. Pendapat orang memang beda-beda yak, hohoho.

    ReplyDelete
  3. Hobi Eny banget nih, nulis ini nama saya tanggal beli ahahaha apalagi kalo hadiah bakal dikenang banget dong

    ReplyDelete
  4. aku gk pernah sampai ngasih sampul sih. menurutku esensi buku terlihat dari covernya yg kucel. hahaha. like converse yg semakin butut semakin aku cintai.

    ReplyDelete
  5. No 2 dan 5 tidak pernah aku lakukan. No 2 itu gak kepikir sama sekali, no 5 gak pernah karena aku males. Hiks.. byk buku aku di makan rayap jadinya,sedih

    ReplyDelete
  6. wah, pengalaman pian nih bisa ulun tiru. wkwk.

    ReplyDelete
  7. Eh mbak aku juga suka ngasih nama dan tanggal pembelian buku.
    Kalo temenku yg ruajiiiiin banget nyampul, semuanya disampul dan sampai bukuku juga d sampulnya haha.


    Salam,

    www.rizkyashya.com

    ReplyDelete
  8. Dulu aku masih rajin ngasih tanggal pembelian buku. Sekarang cukup disampul aja bukunya. Hihi

    ReplyDelete
  9. wkwkwk,,ada temennya ternyata. kirain aku doang yg gitu. cuma poin 2 yg gk, malah kadang setelah baca,,bukunya kubungkus lagi dg plastik awalnya (buku cerita sih biasanya). Sekarang malah buku" yg ku punya ku data juga di satu file (terniat banget ya ^^;
    btw, salam kenal lawan pian... ^^

    ReplyDelete

Halo, terimakasih sudah mampir yaa :)
Silakan tinggalkan komentar, Insya Allah saya kunjungi balik ^^