Minggu, Januari 28, 2018

Liburan Tipis-tipis ke Coban Rais, Terdampar di Batu Flower Garden


Liburan Tipis-tipis ke Coban Rais - Sebelumnya saya udah cerita dong soal Malang dan tempat wisatanya yang kece-kece dan bikin saya pengen banget eksplorasi. Nah, dua hari sebelum saya dan keluarga pulang ke Kalimantan, kami akhirnya menyempatkan diri untuk jalan-jalan ke Batu. Perjalanan ini sebenarnya udah kami planning untuk dilakukan pada hari H-5 sebelum pulang.

Tapiiiii... Karena cuaca waktu itu hujan terus dan suami selalu ada kesibukan kampus, akhirnya molor deh ke H-2. Serius lho, udah siap-siap beberapa kali endingnya selalu zonk. Hahahaha. Agak sedikit merajuk cantik supaya ada kompensasi batal dolanan. LOL πŸ˜‚

Padahal sebenernya nggak masalah juga sih soal mundurnya. Karena Malang di sore hari yang lagi hujan itu males-able alias banget buat dihabiskan dengan leyeh-leyeh manja. Iya, malas-malasan sambil goler-goler, setengah jam beresin koper. Sisanya main-main sama Syuna. Aduh, sungguh quality time kalau kata orang zaman now. 

Alhamdulilah, meskipun sebenarnya merajuk cantik itu strategi pancingan doang. Akhirnya di suatu pagi menjelang siang sepulang dari klinik gigi, jadi deh, jalan-jalan. Yeay!

Nah, kesalahannya adalah: karena rencana mendadak, akhirnya kami nggak punya persiapan apa-apa untuk menghadapi cuaca. Jadi, ceritanya itu pas berangkat cuaca lagi adem ayem, meskipun udah pakai jaket buat mengantisipasi suasana Batu yang dingin, kami sama sekali melupakan kalau cuaca bisa berubah, dan pas sampai di kawasan UMM...

Byurrr! Hujan turun deras bak dituang dari langit. Kami yang naik sepeda motor pun bersinggah di sebuah toko kosong untuk menunggu hujan reda.

Setengah jam berlalu dan nggak ada tanda-tanda hujan bakalan berhenti, kami pun mulai galau. Ini beneran nggak sih bakalan jadi ke Batu? Tengok-tengok ke hp, eh udah lowbatt aja gara-gara malamnya kelupaan di charging. 😐

Mau pesan taksi online juga gak bisa, belum nyampe rumah pasti udah mati hapenya.

Akhirnya paksu bersabda kalau perjalanan harus dilanjutkan, bagaimana caranya. Karena kalau nggak dilakukan hari itu, maka besok udah nggak ada waktu lagi, kan lusa sudah harus ready dijemput subuh-subuh. Saya mikir-mikir, wah benar juga kan? πŸ˜†

Akhirnya beberapa ratus meter dari tempat kami bernaung kami melihat ada penjual jas hujan. Paksu akhirnya memutuskan untuk membeli 2 pasang untuk saya dan Syuna. Jas hujan yang murah aja, 15 ribuan.

Oke, sesudah jas hujan terpasang. Kami pun ready untuk berangkat
Karena hape kami tinggal beberapa persen, kami berdua akhirnya mengandalkan sense of human kami dengan melihat plang-plang di jalan.

Biiznillah, sampai juga di Batu. Yeay!



Sampai di Batu, kebingungan berikutnya adalah tempat yang di datangi. Sesudah sebelumnya nge bakso dulu untuk menghangatkan badan sesudah kehujanan, kami akhirnya berencana menuju Conan Rais.

Paman Bakso yang sedang nonton Indonesian Idol pun jadi sasaran kami untuk nanya-nanya. Plus, numpang charge hp kami berdua. Makasih ya, bang! Udah baksonya enak, bisa ikutan nebeng chargeran pula... 

Another lesson Learned: kalau mau travelling, pastikan baterai full, dan jangan lupa buat bawa charger untuk jaga-jaga.

Coban Rais, Sebelah Mana?

Kami nggak pakai google map, cuma bermodal nanya-nanya sama masyarakat. Senengnya di Malang itu ya orangnya ramah-ramah gini. Semuanya pas ditanya pasti ngasih kami senyum manis. hehe

Alamat lengkap Coban Rais sesuai dengan google adalah di Oro-oro Ombo, Kehutanan, Kec.Batu, Kota Batu, Jawa Timur 65151. 

Kalau saya nggak salah ingat, sebelumnya masuk beberapa jalan kecil. Jalan besarnya sejalur sama Batu Night Spectakuler, habis itu ada plang petunjuk arahnya. Kalau udah mulai nggak silakan nanya sama manusia terdekat atau mbak google.

Setelah sempat nyasar ke pegunungan sebelah (lebayyy... ) Akhirnya kami pun sampai di Conan Rais. 

Harga Tiket Coba Rais & Jam Buka Coban Rais

Tiket masuk sekitar 10 ribu per orang, dan jika ingatan saya bener, itu belum termasuk parkir, cuma tiket masuknya doang. 

Kata bapak-bapak yang jaga disana, jam buka Coban Rais itu sekitar pukul 8 pagi dan biasanya tutup sekitar pukul 5 sore. Hmmm, segera kami tengok hp, Zhuhur udah lewat jadi ini sudah sekitar jam 1 siang. Tinggal maksimal 4 jam dong buat jalan-jalan!



Oh iya, pas sampai disana saya baru tau kalau ternyata buat sampai ke Coban Rais itu mesti naik lagi ke atas yang kata pemandunya sih sekitar 3 km. Lumayan bikin manyun, apalagi sambil gendong batita yang lagi banyak tanya, bakalan ekstra kerja, kakinya jalan, mulutnya juga ngomong terus. haha

Gimana naiknya? Selain jalan kaki, ada pilihan ojek dengan harga 10 ribu perorang. Karena kami sayang duit mau sekalian foto-foto norak akhirnya kami pun memutuskan untuk jalan kaki saja.

Tapi, belum sampai genap 1 km, ada yang menawarkan diri untuk naik ojeknya dengan biaya untuk 3 orang sampai keatas cukup 15 ribu saja. 

Wis, kata suami lanjut. Karena disini jam 5 udah tutup, mendingan kami buru-buru. Lagian stok foto di jalan udah lumayan banyak.

Nah, Begitu sampai dipuncak, kami pun pepotoan (lagi! Haha). Momen kami waktu main gini mesti kami manfaatkan dengan foto sepuasnya deh pokoknya, huhuhu.

Nggak Sampai Coban Rais

Ngomongin coban rais, tentunya pasti berhubungan dengan air terjun. Namun sayangnya saat saya sudah sampai di atas, Coban Rais sedang ditutup karena habis hujan lebat. Jalanannya lagi licin, katanya. Meskipun tetap ada yang masuk sih.

Awalnya pengen kesana juga. Secara kan, namanya aja Coban Rais, masa ke Coban Rais nggak ada air terjunnya sih?

Namun, akhirnya dengan pertimbangan kami membawa anak kecil, maka tentunya mending nggak usah memaksakan diri masuk kesana, apalagi saya parno Syuna dengan keaktifannya bakalan ngasih surprise mendadak waktu di jalanan licin.

Jadi daripada belok kanan menuju Coban Rais, akhirnya kami lebih memilih belok kiri menuju Batu Flower Park. Wohoooo... emak satu anak ini pun kenorakannya naik begitu melihat berbagai bunga cantik. Kegamangan memilih Coban Rais atau Batu Flower Park langsung sirna. Duh, receh amat. 

Iya, soalnya sesudah masuk, ada banyak bunga-bunga cantik yang menghampar disepanjang jalan.

Bahagia itu sederhana, emak narsis. Abaikan anaknya yang bingung mandangin bunga. hahaha

Sebelumnya, bayar tiket masuk dulu dong sekitar 25 ribu per orang, bila membawa kamera DSLR/Mirrorless akan kena charge sekitar 15ribu. Action cam sama drone harganya beda lagi.

Tapiiiii..  worth it kok. Karena di dalam bisa puas foto-foto. Objek bunga bener-bener cantik!

Di batu Flower Park ini sistemnya rada-rada mirip gitu deh sama Jatim Park. Setiap wahana atau spot foto punya tarifnya masing-masing. Kalau mau dicobain semua ya kira-kira satu orang bisa habis 150 ribuan kali ya. 

Kalau saya sih karena judulnya cuma bawa duit seadanya jadi cuma bisa ikut yang gratis-gratis ajah. hoho..

Oh iya, masuk sini jangan lupa pakai sepatu yang tapaknya nggak licin ya, soalnya kalau lagi naik-naik terus kepleset bakalan berabe. Secara ini tempatnya lumayan tinggi.

Tentang Foto-Foto

Nah. tiket masuk ke Batu Flower parknya ini jangan sampai hilang ya, soalnya kalau hilang maka kesempatan untuk ngedapetin gambar gratis bakalan hilang. 

Apa? gambar gratis, iya... jadi dengan bayar karcis masuk yang 25 ribu itu, kita nanti di dalam itu bisa dapat 2 spot foto yakni di spot foto love sama spot foto flower. Dengan take 3x per spot dan boleh dikirim 1 foto terbaik ke hp kita. Ini dia gratisan yang saya manfaatkan (yang sebenarnya nggak gratis 100% juga sih karena mesti bayar tiket kan. hahaha)


Beberapa kali foto sana-sini dan difotoin juga, akhirnya habis sudah baterai kamera dan baterai hp kami, tapi nggak masalah karena foto-foto hasil jepretan abang-abang yang ada disana kece beud
Ya iyalah, lensa tele gitu yang dipake. Jadi meskipun si abang jaraknya jauh tapi hasil foto tetep jernih paripurna. 

Saya lupa mereka pake tripod apa nggak, tapi hasil fotonya nggak goyang deh. Overall, pepotoan disini emang instagramable. Yang gratisan loh ya, keknya yang ada bayar juga kece. ^^

A post shared by Zulaeha B.A Rozali (@syunamom) on

Kalau ada kekurangan maka itu adalah... Waktu.

Saya mesti datang pagi-pagi deh kalau kesini lagi. Soalnya pengen mampir ke Machete cafe yang interiornya kekayuan keren itu. Pengen ke Hobbit house juga. Pengen foto-foto bunganya lebih banyak lagi. Pengen ke Coban Rais. Pengen juga ke Coban Putri. 

Hmmm... semoga bisa balik lagi kesana nanti.

Well, Happy Travelling. Jangan lupa sampahnya disimpan dalam tas masing-masing!

20 komentar on "Liburan Tipis-tipis ke Coban Rais, Terdampar di Batu Flower Garden"
  1. aq ke malang juga minggu lalu tapi gak mampir ke coban rais dan batu flower garden ini.. malang keren banget menurut aq untuk destinasi liburan keluarga..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, gak abis-abis tempat buat di eksplorasi, sebagian juga sudah kids friendly jadi cocok banget buat ngajakin anak-anak :D

      Hapus
  2. Perjuangan juga ya main ke Coban Rais. Tapi gak nyesel dong ya, jadi gak penasaran lagi dan dapet foto kece bertiga seperti di instagram :)

    Cheers,
    Dee - heydeerahma.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, iya mbak Dee... Cakep banget viewnya disana.

      Hapus
  3. Darii kapan tahun saya pingin banget kesini. Tapi dapat cerita (danbaca juga di blog) dari teman2, tiap spot musti bayar, trus kalo bawa kamera kudu bayar lagi. MasyaAllah...........................


    Saya nda kuat :')

    Ya emang bagus sih. Eh ya gakpapa kalau suka mah, tapi buat saya pribadi, hehe.....agak mahal.

    Dan tapi lagi, kalau dilihat2, maintenance bunga2, dan spot2nya bagus. Jadi untuk harga segitu, bisa dibilang worth it juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh iya, bener tuh. Setiap tempat emang dikasih tarif gitu. Bawa kamera juga mesti kena charge :(

      Aku sih cuma bayar tiket bayar sama bayar biaya bawa kamera, terus foto2 cuma di spot yang gratisan aja supaya nggak bayar banyak. (Emak-emak banget ya ngirit hahahaha)

      Selain itu kemarin spotnya juga banyak yg ditutup krn hujan lebat sebelumnya, spot yg masih buka tinggi bgt, bawa anak ke atas kan susah. Hehe

      Kalau yg bayar, Worth it sih, emang. Soalnya fotografer disana sepertinya udah pengalaman. ^^

      Hapus
  4. Kalo nge-trip sepekan ke Malang, cukup ga mba buat kunjungi semua destinasi yg recomended di sana, koq kayanya keren semuaaaa.ini aja kece badaaii *tetiba pengen segera Maret

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eaaak... Maret bakalan jalan-jalan ya Mbak Fika? Yuk, ke Malang. Banyak taman bermain plus belajar juga disini, anak-anak pasti seneng :D

      Hapus
  5. Btw, kok kata-katanya kayak kata-kata novel ya, apakah karena kalian lagi rajin menulis buat bikin buku makanya jadi beginj kata-katanya. Hihi

    Itu kenapa cantik banget sih bunga-bunganya 😍 ku mupeng jadinya mau liburan ke malang. Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa sih, Rim? Ini aku nulisnya spontanitas loh, makanya banyak typo, banyak juga yg belum di italic hurufnya. Hihi

      Setuju deh, itu cantiik banget bunganya... Fresh, soalnya masih nancep di pot bunga. πŸ˜‚

      Hapus
  6. Aku pernah ke malang tapi ke maba ya waktu itu tempat wisatanya. Lupa namanya. Nt kucari lagi albumnya. Pengen juga nulis tentang Malang. Hehe. Btw, foto yang ada bubga bunga cakep amat. Kayak di luar negeri gitu lah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, berasa di luar negeri, timbul deh saya noraknya (seperti biasa πŸ˜‚)

      Oh ya, kalau nggak ketemu sama albumnya, mending liburan lagi Bu Nai sekeluarga ke Malang, bikin memori baru bareng sama keluarga.

      Hapus
  7. Aduh mupeng pengen kesana.. Itu keren banget tempatnya banyak bunga disana sini ya.. *anaknya hoby liat bunha tapi ga suka nanam.. Hahaha.. Eh, nanti kalo jalan2 kemalang numpang bobo dirumah leha aja ahh.. *digetok gayung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku dulu suka nanam, pas SD malah jualan bunga. Hahaha
      cuma karena kerja akhirnya gak lagi sih, kesini beneran bikin aku pengen nanam bunga lagi loh mbak Winda.

      Silakan mampir, aku seneng kok kalau ada tamu πŸ˜†

      Hapus
  8. Mba leha ini tempat baru ya? Bagus banget 😍, dulu waktu aya di Malang belum ketemu ini, soon lah kalau ke Malang main ke sini juga 😘

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kayaknya baru Ay, taman bunganya. Tempat andalannya sebenarnya Conan Rais sih, air terjun yang udah lama pastinya. Cuma satu tempat gitu :D
      Yuuuk Aya ke Malang lagi 😘

      Hapus
  9. Perlu pake oppo F5 ni biar ga lowbatt slama travelling wkwk #eakk edisi belum move on event wkwk

    Mupeng mau ke coban rais sama batu flower park wkwkw Kebtulan ad plan jg nih mau ke malang hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhu iya, kzl bangettt waktu itu baterenya habis masa, padahal kan belom puas foto πŸ˜‘

      Ayok Lisa ke Malang, sekalian honeymoon. Dingin loh disini (?) Hahaha

      Hapus
  10. Wah asyik liburan ke Malang. Gendong balita mesti jalan nanjak sekian kilo, hahah... saya pun nggak sanggup. Keren mba akhirnya nyampe juga di atas dan pepotoan lagi ya, haha... Syuna seneng banget lihat bunga2 ya :D

    BalasHapus
  11. Sayang sekali dari Bogor jauh kalau dekat saya sudah foto foto di Cuban Rais apalagi Batu Flower Park keren sekali view nya

    BalasHapus

Halo, terimakasih sudah mampir yaa :)
Silakan tinggalkan komentar, Insya Allah saya kunjungi balik ^^

Custom Post Signature

Custom Post  Signature