Thursday, November 30, 2017

Serunya Cerita Bermanfaat Bersama So Good CERDIK


Belakangan nafsu makan Syuna sedang bagus-bagusnya, disajikan apa saja pasti akan dilahap dengan semangat.
Saya senang dong, karena berarti saya nggak perlu khawatir lagi soal nutrisi, apalagi sebelumnya Syuna juga pernah mengalami fase susah makan yang bikin saya binging. 

Nah, Alhamdulillah sekarang Syuna sudah makan enak, bonusnya adalah dia juga nggak pilah pilih makanan. Mau itu buah buahan, susu, ikan, karbo, semuanya diterima dengan sangat baik. 

Bahagianya emak itu sederhana, saya setuju banget.
Salah satunya itu anak sehat dan makannya gampang, dua hal itu aja udah bikin hepi emak. Hehe πŸ˜†

Selain soal nafsu makan yang meningkat, sisi emosionalnya juga sedang berkembang. Kalau ‘cuacanya’ sedang bagus.
Waaa... paling pinter bikin Mama Abahnya senyum dan ketawa dengan tingkahnya yang lucu. 

Tapiiii... kalau lagi badai, jangan ditanya gimana keadaannya, pokoknya Mama Abah mesti nyetok sabar segede gunung Uhud dan pakai sumbat telinga. ><


Nah. supaya Syuna kecil bisa dijauhkan dari kebiasaan buruk akibat badai emosi, maka media belajar yang paling gampang buat diterapkan adalah membacakannya cerita yang ada pelajaran sederhananya. Soalnya seusia Syuna itu imajinasinya juga sedang berkembang, lagi senang senangnya mengkhayal ;)

Dan dari yang sudah saya coba, hasilnya lumayan lho! Ternyata Syuna bisa menangkap dan mengingat maksud saya pas membacakan dia cerita. Semisal kalau lagi nangis itu jangan terlalu lama dan berbagi jika ada makanan berlebih. 

Pernah kejadian Syuna jatuh kepleset, karena sakit, dia nangis, dan lucunya itu... ditengah tangisannya dia malah memeluk saya sambil bilang gini :

"Mama, anuy pintal, kaya kaka, kada mais lawas"

Kalau di translate ke bahasa indonesia, maka artinya adalah:

" Mama, Syuna pintar, kayak kakak, menangisnya nggak lama". 

Mendengar itu saya langsung tersenyum lebar, soalnya sebelumnya saya membacakan buku tentang kakak yang pinter, dan kebetulan pas dia nangis, waktu itu saya bilang kalau Syuna kalau sakit juga boleh nangis, tapi jangan lama lama.

Eh dia beneran ingat kalimat itu! :D

Setelah itu saya semakin tergerak buat memberi cerita yang baik untuk anak, saya semakin percaya kalau anak kecil adalah super sponge! mereka menyerap hal hal yang mereka lihat dan dengar dengan sangat baik, seperti cerita nangis jangan lama lama saya tadi, omongan saya yang sambil lalu pun bisa mereka ingat. :D

Cerita Bermanfaat Bersama So Good CERDIK 


Eh, ternyata ada aplikasi dari So Good buat mendukung acara bercerita saya juga nih.

Emak, pasti kenal dong sama So Good? Itu lho, yang nuggetnya yummy dan bentuknya itu unik-unik!



Jadi begini, So Good lagi mengeluarkan seri CERDIK yaitu akronim dari Cerita Digital Interaktif, jadi pada So Good yang ada stiker khususnya ini, kita bakalan dapat hadiah berupa kartu. dan bukan kartu sembarangan karena kartu ini menggunakan teknologi augmented reality yang disingkat AR. Dengan kartu ini, kita bisa bercerita dengan anak dengan teknologi terbaruuu…

Gimana cara mainnya?

Gampang banget, pertama tama siapkan kartu hadiah tadi, lalu download aplikasi CERDIK di smartphone, nanti ada pilihan scan di aplikasi tadi, nah, smartphone kita tinggal diarahkan deh ke kartu So Good, dan voila! Cerita Digital Interaktifnya sudah bisa dinikmati :D



Jujur, ini saah satu pengalaman pertama saya nyobain game dengan teknologi Augmented reality gini.

Dulu kan nggak ada ya? Yang excited sih, Abah, soalnya kan baru-baru nyoba, di scan sebentar, nongol deh gambarnya. Syuna juga tampaknya takjub.
Ini nak, namanya teknologiii :D

Kalau biasanya dongeng yang saya bacakan itu berupa buku 2D, maka kali ini bisa jadi seolah 3D dengan aplikasi So Good ini. 

Ngomongin dongeng, pastinya banyak manfaatnya ya, yang paling jelas terasa sih tentunya menguatkan bonding, alias ikatan antara Ibu dan anak. Daripada masing masing main smartphone, kan lebih baik disatukan sama cerita bermanfaatnya So Good.
Momen CERDIK kan jadinya. :D

Kedua, mendongeng juga bisa merangsang daya imajinasi anak. Sambil menceritakan dongeng yang ada, kita tambah tambah sedikit ceritanya yang versi kita, yaa disempilin dikit, hehe… 

Jadi buat saya mendongeng itu nggak baku seputaran cerita yang sudah ada aja, bisa dikembangkan lagi. 



Misalnya ada pohon kelapa yang jadi background cerita, bisa kita jelasin itu pohon apa, buahnya gunanya apa, terus dari santan hasil kelapa kita bisa bikin panganan lezat macam kolak pisang, rendang, pudding santan, dan macam macam lainnya. 
Duh, laper kan jadinya, emaknya aja juga ikutan kebayang :p

Hmm… apalagi ya? 
Oke, yang terakhir nih, dongeng dongeng menarik membuat rasa ingin tahu anak semakin besar, dan disini celah kita memasukkan pelajaran ringan, soalnya pas excited biasanya gelombang otak sedang pada kondisi alpha dan pada kondisi ini anak akan lebih welcome dan menyerap maksimal.

Intinya sih, mendongeng itu asyik!
Terutama bila kita bisa ngasih nilai-nilai positif buat anak, makin asyik. hehe

Seru nggak mainnya?
Hahaha... iya, seru banget!

Sampai sampai susah deh diajakin buat berhenti main. Cerita cerita yang ada di So Good ini menurut saya menarik, jadi sambil nonton kita bisa sambi dengan ngejelasin ceritanya ke anak :)


Tapi jangan khawair soal seru tadi, gampang kok ngebujuknya supaya anak nggak keterusan di depan gadget melulu.

Tinggal goreng So Good di dapur, dan ajakin dia makan bareng. Terus bilangin kalau smatphonenya lagi kecapekan, jadi harus istrirahat dulu. Beres.. :p

Syuna sih mau-mau aja, soalnya dia suka sama So Good yang dinasaurus. Dan saking sukanya, habis duluan sebelum difoto, hihi... 

Ciyus, nggak kerasa udah habis aja satu piring diserbu Syuna sama Abah. Emang sih ya yang namanya musim dingin, enaknya nyemil yang hangat-hangat seperti So Good ini.
Praktis tinggal di goreng. ^^


Oh iya, yang mau koleksi kartu-kartu So Good CERDIK, caranya gampang lho, kartunya otomatis akan kalian dapatkan setiap pembelian produk So Good siap Masak (Bakso, Nugget, Stick, Seafood, Shaped Nugget, Whole Muscle, Sausege) kemasan 400 gram. 

Di aplikasinya, juga disediakan alternatif resep yang bisa di eksekusi para emak saat memasak So Good, jadi emak-emak jangan takut bakalan kehabisan ide.

Aih, saya juga jadi pengen berkreasi mah kalau begini caranya, berikutnya deh saya coba kalau saya beli lagi. hehe…

Nah, kalau emak gimana? Udah coba mendongeng sama So Good CERDIK juga nggak?

Kalau udah, share juga dong pengalamannya~ ^^
Tuesday, November 28, 2017

4 Tips Membeli Mesin Cuci Murah Untuk Rumah Tangga

4 Tips Membeli Mesin Cuci Murah Untuk Rumah Tangga - Ngomongin tetek- bengek rumah tangga emang gak ada habisnya, betul tidak? salah satunya soal produksi baju kotor. Setiap hari adaaa aja terus yang masuk bak cucian. PR emak tiap hari nih ya. Rutinitas wajib, terutama karena kita ada di negara tropis. Kalau ditumpuk pasti nggak nahan aromanya, mengganggu mata pula. Hehe…

Dulu, saya penganut ngucek is the best, tapi sejak saya hamil Syuna dan mulai merasa penat melulu waktu duduk dan melakukan aktivitas nyuci, saya dan suami akhirnya sepakat untuk membeli sebuah mesin cuci agar pekerjaan saya menjadi lebih ringan. 

Lumayan, saya nggak sakit pinggang lagi. Kalau sekarang saya pikir-pikir lagi, keputusan untuk menggunakan jasa mesin cuci adalah keputusan yang sangat oke! ^^

pixabay.com

Zaman sekarang ya buibu, siapa sih yang nggak pakai mesin cuci?

Siapapun penemu mesin cuci, saya harus banyak -banyak terima kasih deh pokoknya. Soalnya mesin cuci itu membantu banget, sangat terasa andilnya sehabis saya jadi mama dan tugas di rumah ikutan beranak pinak.

Contoh tugas rumah habis punya anak emang tampak simpel, semisal mesti lebih kreatif lagi berkreasi di dapur, mesti lebih sering beresin rumah, mesti serba bisa jadi penyanyi dan pendongeng karena juga bertugas mengasuh si kecil. Tapi, kalau ditambah lagi sama urusan nyuci?

Kalau saya terapkan metode ngucek sama semua pakaian di rumah, bakalan gempor juga nih badan Hayati :D

Makanya saya cuma ngucek baju tertentu doang, sisanya ya saya percayakan sama si mesin cuci. Mesin cuci yang waktu itu dibelikan suami juga salah satu mesin cuci murah yang ada di pasaran. Soalnya kan waktu itu juga menuruti kemampuan dompet pas masih merintis rumah tangga :P

Ngomong ngomong mesin cuci murah, kita juga harus cerdas memilih dong.

Sesuaikan dengan budget yang ada, soalnya standar murah tiap orang kan beda beda ya? Yang pasti, meskipun beli mesin cuci murah, pastikan kualitasnya nggak murahan. Jadinya produk yang kita beli bakalan berguna, berkesan, dan bermanfaat! Setuju?

Sebelumnya, saya punya 4 tips membeli mesin cuci murah nih, tips ini penting dibaca buat mama yang mau beli mesin cuci atau mau mengganti mesin cuci yang sudah ada.

Yuk, cek dulu!


1. | Tentukan Kebutuhan Dengan Kemampuan

Pertama tama, cek jumlah orang di rumah. Karena mesin cuci yang kita gunakan sudah jelas kegunaannya untuk mencuci tekstil rumah tangga dan bukan untuk buka laundry, pastinya kita terlebih dahulu harus mengkalkulasi berapa produksi baju kotor sehari.

Lho, gunanya apa? gunanya adalah untuk menentukan kapasitas mesin cuci murah yang nanti akan kita beli. Kalau anggota keluarga masih 2-4 orang sepertinya kapasitas 7,5-8 kg masih mengcover kebutuhan kita.

Kapasitas yang besar biasanya memakan daya yang lebih besar, makanya, kita perlu memilih sesuai kebutuhan. Tentukan juga mau top load atau front load, saya sendiri sih pengguna mesin cuci murah dengan tipe top load. Alasannya saya pilih jenis ini ada di poin ke 4. ^^

2. Cek Watt Listrik

Pengalaman Mama saya nih, harus dicek dulu watt konsumsi dayanya sebelum beli. Jangan karena terkejut sama harga mesin cuci murah, kita kalap langsung angkut ke rumah. Semisal di rumah mama itu watt listriknya cuma 450w. Maka pastinya kita harus membeli mesin cuci dengan watt kisaran 200an supaya saat mesin cuci beroperasi, tegangan listrik yang digunakan pada perangkat rumah tangga lainnya tidak terganggu.

Tentunya harus dihindari membeli yang wattnya 700, apalagi yang 1000. Kalau dipaksakan hasilnya ya jegleg lah, selain beli musin cuci murah, jangan lupa untuk juga mencari yang konsumsi dayanya itu rendah, wattnya kecil, supaya bayarnya juga ringan. Hidup hemat yakan buibuu… :3

pixabay.com


3. Service Center & Garansi 

Yang namanya alat, mesin, ya siap siap sakit juga dong. Apalagi dipake setiap hari, meskipun mesin, dia juga kerja keras sehingga kita tampil dengan baju yang sudah bersih, Sparks! Kalau kata mbak Marie Kondo :D

Kalau rusak, mau dibawa kemana mesin cucinya?
Kalau sudah dipastikan ada service center yang dekat kan enak ya? Sudah punya plan B, apalagi kalau masih ada garansinya. Untung. Nggak buntung belinya meskipun hanya mesin cuci murah.

4. Budget & Trusted Seller. 

Semua sudah oke, lanjut dong ke masalah kasir, pembayarannya gimana?

Balik lagi deh ke poin yang pertama tadi, kenapa saya pilih mesin cuci yang top load?
Simpel. Karena mesin cuci top load termasuk mesin cuci murah. ^^

Yup, harga mesin cuci front load memang diatas dari top load, tapi kalau saya baca baca emang sesuai. Hemat air, lebih bersih, lebih efisien, fitur papan gilasan, air hangat, dry clean, dan pastinya lebih awet. Balik lagi ke budget , sesuai nggak? Kalau dananya cukup buat beli front load, saya sih maunya yang front load. hehe…

Selain masalah pembayaran, belinya juga jangan sembarangan, usahakan beli di tempat yang terpercaya supaya nggak zonk. Jual beli online zaman sekarang sudah maju banget buibu, mesin cuci aja ada di internet coba, kurang apa?

Kurang duit? Hehehe…

Makanya, berburu aja mesin cuci murah, penting lho ini, soalnya seperti yang tadi udah saya bilang, produksi baju kotor kan tiap hari, daripada keteteran mending minta bantuan sama mesin cuci aja khaaan :D

*** 

Nah, gimana? itu dia beberapa tips membeli mesin cuci murah dari saya yang harus diperhatikan para emak sebelum memutuskan buat mengganti atau beli yang baru.

Punya tips lain? Share juga yuk!

Sunday, November 26, 2017

Diantara Angkutan Umum dan Angkutan Online.

sumber: taksi123.com
Bapak itu berkali-kali menyeka wajahnya dengan menggunakan handuk tipis yang menggantung di lehernya. 
Bajunya lumayan kusut, pun handuk tadi terlihat sudah usang.

Hari itu memang panas.
Dan ini taksi Colt Mitsubishi L300. Jadi dipastikan tidak ada AC dengan hawa dinginnya yang akan memanjakan penumpang seperti di bus-bus besar. 

Yang ada hanya kipas angin kecil menggunakan baterai yang ada di depan bapak supir. Kipas itupun berputarnya sudah soak, saya yang duduk di belakang pak supir tidak merasakan sedikitpun ada angin segar yang menerpa, jadi saya putuskan untuk membuka jendela taksi saja agar rasa gerah siang itu berkurang. 

Lumayan, semilir angin mulai masuk.

Sambil menikmati angin, sesekali saya dengar bapak itu mengangkat telpon, berbicara dengan rekannya diseberang sana tentang berapa penumpang yang didapat hari itu. Entah makelar atau sesama supir taksi colt. Yang jelas nada suaranya pahit sekali, sangat terasa kata-kata yang keluar dari mulut beliau penuh rasa getir.

Saya perhatikan sekeliling saya, hanya ada 2 orang penumpang tujuan Banjarmasin yang masih ada. Semua penumpang sebelumnya sudah singgah, hanya perjalanan pendek yang biayanya murah. Sekarang tersisa hanya kami berdua. Ibu-ibu disamping saya juga menaiki taksi dari Martapura. Sedangkan saya dari Rantau. 

Oh-oh! Paling-paling hanya dapat 55ribu saat sampai Banjarmasin nanti.
Seketika itu saya sadar, mata bapak supir itu sedikit merah, yang beliau seka berkali-kali tadi bukanlah peluh karena cuaca panas, melainkan air mata yang jatuh.

Bapak itu sedang menahan tangis!

🚎🚎🚎

Cerita itu bukan fiksi.

Sebelum era angkutan online dimulai, saya adalah pengguna setia angkutan umum. Taksi colt, taksi kuning, ojek pangkalan. Semuanya sudah sering saya naiki. Sejak kakak tertua saya melanjutkan SMU di Banjarmasin, saya kecil sudah sering menemani mama untuk menjenguk kakak ke Banjarmasin.
Waktu SMK dan juga kuliah, saya juga tidak dibekali dengan kendaraan pribadi. 

Alhasil, saya wajib mengadakan simbiosis mutualisme dengan teman yang bersedia membonceng saya, atau pilihan kedua, naik kendaraan umum.

Dulu, untuk jarak dekat, kalau ada teman, saya tentu akan numpang, misalnya dengan teman akrab saya, Rahma, yang pernah saya tulis juga aibnya disini. Kami berdua masuk tim #SudahHematSedariBelia.

Kalau jaraknya jauh. Semisal Banjarmasin-Rantau, maka akan saya lebih memilih menempuhnya dengan menggunakan taksi/angkutan umum.

Supirnya begini, pasti banyak yang antri :D
sumber: thedailyjapan

Menjelang boomingnya transportasi online, saya pun juga ikut menggunakan layanannya. Saya penasaran dengan performa layanan online yang katanya bagus, dan sesudah saya coba sendiri, ternyata memang oke. Untuk beberapa perjalanan dengan jarak tempuh tertentu, saya rasa harganya jauh lebih bersahabat dengan kantong saya yang sering kere ini. :D

Sampai hari ini, saya sudah menemukan berbagai driver dari angkutan umum maupun online. Ngobrol dengan mereka, mendengarkan curhat mereka juga, hingga saya dapat simpulkan, ternyata baik itu angkutan online maupun bukan, mereka semua punya suka dan dukanya sendiri.
Punya tangis dan tawanya masing-masing.

Saya tidak bisa keukeuh bilang kalau transportasi umum semunya menyebalkan, juga transportasi online semuanya menyenangkan.
Keduanya perlu digunakan, kalau bisa dengan seimbang.
Oke, saya sepakat kalau adil itu susah karena saya juga merasakannya. Wong makan aja maunya praktis minta diaterin~ :p

🚍🚍🚍

"Rezeki kan sudah ada yang atur, santai saja"

Statement itu sering saya dengar, terutama dari teman yang menimpali perihal angkutan umum yang sedang demonstrasi. 

Oke, saya paham bahwa rezeki sudah ada yang atur. Allah juga nggak bakalan ngasih cobaan diluar batas hambanya.

Tapi pernah nggak nyari tau, gimana perihnya di lapangan?
saya pribadi pernah pernah naik taksi kuning, dan seorang ibu-ibu cuma melemparkan sebiji perak 1000-an saat turun. Padahal seharusnya 4000! Mukanya juga jutek, lalu keluar taksi dengan dagu sedikit terangkat. 

Pafahal bajunya bagus dan di pergelangan tangannya melingkar arloji bermerek mahal. 
Sama sekali tidak menyenangkan, gaya tapi nggak punya adab. Kalau saya yang nyupir entah apa yang akan terjadi. Hahaaa

" Wah, nggak apa-apa nih pak? Harusnya kan gak segitu" Kata saya spontan, menegur sang supir yang sedang memungut uang 1000-an tadi.

"Yaa biasa aja mbak yang kaya gitu. Padahal kita sama-sama cari nafkah, tapi mau gimana lagi mba" sahut bapak itu pelan. 
Lalu beliau menjalankan taksi kuning kembali mengarungi jalanan Banjarmasin.

Saya diam. Gila juga ya.
Nggak perlu ke Jakarta buat menemukan kekejaman jalanan.

Udah banyaknya penumpang gak kooperatif. Ada pula masalah preman yang sering menarif penumpang, jadi dari 35ribu biaya sang penumpang, 5 ribu diambil sama sang preman yang berkedok makelar. Kadang ada juga yang 10ribu. 
Haduh, masa taksi Colt juga ada punglinya?

Supir-supir taksi colt hanya bisa menggerutu setelah menggas motornya jauh dari preman makelar. Mau apa lagi? Kalau nggak dikasih nggak dapat penumpang. Biar aja lah, asal ada sedikit. Begitu kata mereka yang sering saya dengar.

Kadang kasian juga, saya pernah nanya dengan salah satu kakek ojek (iya, kakek. Usianya sudah 55+, udah ubanan bok! Tapi masih lincah dan yang penting, taat sama peraturan lalu lintas) tentang gimana penghasilan beliau habis ada transportasi online.

Jawabannya, penghasilan beliau berkurang separuh, dan pernah juga gak dapet apa-apa. 

Saya terhenyak. Waktu saya minta no hp beliau, saya lihat hpnya juga masih alphabet numerik. Bukan android apalagi aypon. Menekannya juga mikir-mikir dulu karena nggak hafal letak hurufnya.

Tapi saat saya nanya pendapatnya tentang angkutan online, saya terkejut. Beliau visioner! Beliau bilang kalau di masa depan mungkin nggak ada lagi ojek pangkalan seperti beliau. Zaman berputar terus, katanya. Kolega beliau pun juga banyak yang jadi driver online, dan masalah rezeki emang ada bagiannya, tinggal kita yang berupaya nyari, kata beliau bijak.

Aih, keren kan kakeknya? Nama beliau kakek Gazali. Yang di Banjarmasin inbox saya deh kalau mau no hp beliau, bisa request antar jemput loh πŸ˜†

πŸš”πŸš”πŸš”

Lain taksi umum, lain pula taksi online. 

Diboikot, berbagi jatah, selalu menjauh dari pangkalan non online, tiga hal itu sepertinya sudah menjadi hal yang wajib dan harus dihadapi sehari-hari.

Kalau kalian ada di Banjarmasin, maka jika ingin pergi ke tempat umum seperti Duta Mall menggunakan ojek online, peraturan tidak tertulisnya,harus turun jauh-jauh dari pintu masuk, semisal di depan jalan arah Mall, karena didepan pintu masuk DM biasanya ada para supir ojek yang dihindari para driver angkutan online.
Wilayah terlarang.

Kalau pakai angkutan mobil online? 
Oh, bisa kok. Tapi peraturannya, kalian harus turun di lantai dua atau tiga, atau paling banter di depan masjid mall, sekalian driver sholat disana. Itu pengalaman saya.^^

Gimana kalau minta jemput ojek online di Duta Mall?
Nggak bakalan ada yang mau pick up. Percayalah.
Kecuali emang drivernya cari mati melanggar pantangan. Saya udah coba sendiri. HAHAHA.

Eh, bisa deng, tapi disuruh jalan dulu kedepan, nunggu di samping jalan raya, bukan didepan pintu masuk mall. 
Mau pulang cepet? coba ubah setting minta jemput di depan RSUD Ulin, nggak makan waktu lama pasti dijemput. πŸ˜†

Pindah ke Malang, ternyata tak banyak berubah. Disini juga seperti itu, setidaknya sih, begitu kata driver taksi online yang pernah saya naiki bersama keluarga saya. Lebih ekstrim lagi, beliau bilang kalau kaca mobil beliau nyaris dipecah karena perseteruan umum vs online ini.

Haaa... Saya jadi sedih mendengarnya. Sebegitu tidak akurnya kah?

πŸš‰πŸš‰πŸš‰

Saya akui, dulu saya juga sering ngedumel saat naik taksi colt. Ada supir yang semau gue, asap rokok disana sini, berbagai macam bau yang campur aduk, nggak ada AC, dan yang paling bikin kzl, penumpang mesti disuruh nunggu sampai target bawaan sang supir terpenuhi, yang jadinya kan waktu berangkat fleksibel, alias nggak jelas kapan. Belum lagi dijalan mesti singgah kesana sini. :(

Tapi semakin kemari, saya rasa nggak bisa pukul rata deh semua angkutan umum seperti itu semua., saya juga pernah naik taksi yang penumpangnya itu sesuai kapasitas, bersih, wangi, lagu yang diputar juga lagu boyband korea (wiiiiiiiw hahaha)

SNSD aja punya lagu buat para supir taksi... 

Semoga suatu saat nanti, ada perhatian lebih dengan angkutan umum ini. Karena kalau nggak, sudah pasti akan dilibas zaman. :)

Thanks for reading! 
Saturday, November 18, 2017

Beli Rumah Jakarta Dengan Harga Promo

Membeli rumah kadang merupakan hal yang cukup berat mengingat kebanyakan rumah selalu memiliki harga yang cukup mahal. Ketika ingin membeli rumah memang tidak dapat di pungkiri bahwasanya harga merupakan masalah utama. Oleh karena itu banyak sekali yang sering menunda untuk membeli rumah. Apalagi jika keinginan itu adalah untuk beli rumah jakarta.

Karena jakarta merupakan kota yang besar menjadikan pembelian rumah beserta tanah di kota ini semakin menantang saja. Akan tetapi Anda tidak perlu khawatir karena banyak jalan keluar yang bisa Anda tempuh agar tetap mendapatkan rumah dalam jangka waktu yang cukup dekat. Salah satunya mungkin Anda bisa beli rumah Jakarta dengan harga promo.

Jika Anda bisa mendapatkan peluang penjualan properti dengan harga promo, ini merupakan kesempatan baik untuk membeli rumah di Jakarta yang cukup murah. Jadi sebaiknya, Anda terlebih dahulu mencari kesempatan seperti ini sebelum membeli rumah. Di Jakarta memang banyak sekali penawaran rumah dengan harga promo yang bisa Anda miliki. Dan jika Anda penasaran, ada beberapa gambarannya di bawah ini.


Rumah Murah Dengan Diskon Tinggi

Salah satu model promo menarik adalah diskon yang di tawarkan. Dan untuk menunjang penjualan rumah di Jakarta dengan persaingannya yang ketat, banyak sekali promo diskon besar-besaran. Bahkan ada pula promo harga dengan diskon yang mencapai bilangan 100 juta. bagaimana tidak jika rumah itu seharga 1 milyar, dan di diskon sebesar 10%, maka Anda akan mendapat potongan harga 100 juta. dan yang paling banyak di temui adalah diskon harga dengan presentase 5 - 10%. Beli rumah jakarta dengan harga promo yang menawarkan diskon merupakan salah satu jalan keluar tepat bagi Anda yang segera membutuhkan rumah

Rumah Di Jual Cepat Dengan Harga Promo

Yang tidak kalah menawarkan harga promo lainnya adalah rumah di jual cepat yang banyak juga di temui di Jakarta. rumah di jual cepat ini kebanyakan adalah karena penjualnya sedang membutuhkan uang sehingga akan menawarkan harga promo. Beli rumah Jakarta dengan harga yang murah karena di jual cepat akan sangat menguntungkan Anda. bahkan yang kondisinya masih baru, lingkungannya bagus, dan lokasinya strategis pun banyak meski harganya miring.

Jika Anda tertarik dan kekurangan informasi, silahkan segera hubungi agen properti terpercaya yang siap memberikan rekomendasi maupun mempermudah transaksi kapan pun Anda membutuhkan untuk beli rumah di kota Jakarta tersebut.

Rumah Murah Kawasan Pinggir Kota

Membeli rumah di kawasan di pusat kota pada umumnya akan terasa sangat sulit mengingat banyak sekali peminat rumah yang ada di pusat kota. Apalagi dengan lahan yang semakin berkurang membuat lahan yang dijual akan terasa lebih mahal dan tentu saja harga rumah murahakan sangat jarang di temukan.

Namun, Anda jangan khawatir karena masih ada solusi yang bisa Anda lakukan seperti halnya membeli rumah murah kawasan pinggir kota yang mana harga akan lebih terjangkau apabila di bandingkan dengan rumah yang dijual di kawasan pusa kota. Selain itu membeli rumah yang ada di pinggiran kota bisa lebih menguntungkan untuk kedepannya.




Keuntungan membeli rumah di pinggiran kota

  • · Harga rumah yang lebih terjangkau
Rumah yang berada di pinggiran kota tentunya akan lebih murah harganya dan selisih harga juga sangat jauh sekali dengan yang ada di pusat kota. Membeli rumah yang di pinggiran kota ini bisa menjadi solusi yang amat sangat baik untuk Anda yang memang ingin segera membeli rumah. Selain itu, tidak hanya rumah yang ada di kota yang bisa menggunakan system kredit namun rumah yang ada di pinggiran kota juga bisa Anda temukan.

Dan tentunya rumah yang ada di pinggiran kota ini sudah di lengkapi dengan fasilitas- fasilitas yang standart yang bisa di gunakan oleh penghuninya.

  • · Investasi masa depan

Pada setiap tahun, bisnis property memang semakin berkembang dengan pesat dan untuk itula akan lebih baik jika Anda segera melakuka investasi. Harga property seperti rumah yang selalu naik tiap tahunnya menjadikan rumah di daerah perkotaan laku dengan keras. Apabila Anda membeli rumah yang ada di pinggiran kota maka Anda untuk tahun kedepan Anda bisa menjual rumah tersebut dengan keuntungan yang cukup banyak.

  •  Lebih nyaman dan tenang

Tidak semua prang menyukai kebisingan dan keramaian kota dan itulah sebabnya ada sebagian orang yang lebih memilih untuk membeli rumah yang ada di pinggiran kota. Keuntungan yang di dapat ketika mendapatkan rumah murah di pinggiran kota adalah ketenangan dan juga kenyamanan ketika Anda sudah lelah dengan kebisingan kota.

Segera dapatkan rumah murah kawasan pinggir kota impian Anda dengan menggunakan jasa agen property yang terpercaya. Dengan menggunakan jasa kami ini bisa membuat Anda mendapatkan rumah dengan mudah dan juga cepat. Dan pastinya, Anda tidak akan kecewa dengan kinerjanya.
Wednesday, November 15, 2017

Sedang Belanja Daring? Jangan Lupa Beli Berbagai Model Celana Ini!

Berbelanja secara online atau belanja daring sekarang ini memang menjadi kebiasaan banyak orang. Apalagi untuk kaum hawa yang tidak mengenal lelah untuk urusan belanja. Soalnya kalau menurut kita para wanita, shopping itu sejenis terapi.

Namun tanpa kita sadari sebagai seorang wanita, biasanya kita hanya membeli barang-barang untuk kebutuhan bagian tubuh atas saja seperti misalnya baju atasan saja. Blus, kemeja, dress, top. Banyak macamnya.

Padahal kan, bukan hanya baju, celana wanita sekarang sudah banyak bermunculan dengan berbagai macam model yang akan membuat Anda menjadi semakin menarik dan juga cantik. 

Jadi, Anda bukan hanya bisa bergaya itu-itu saja dong, karena sekarang sudah hadir berbagai macam celana yang dapat Anda pilih sesuai dengan bentuk tubuh.

Bener lho, pakai celana juga harus memperhatikan beberapa hal. 
Penasaran? Baca sampai selesai yaaa...



Tips beli celana di toko online:

Pada dasarnya, membeli celana panjang itu bisa dibilang gampang-gampang susah. Hal ini dikarenakan Anda harus menyesuaikan celana dengan bentuk tubuh. Pastinya Anda tidak ingin bukan, kalau celana bagus yang sudah Anda beli tidak cocok untuk digunakan? 
Rugi gitu loh.

Oleh sebab itu, untuk memperoleh celana yang pas sesuai dengan bentuk tubuh, ada beberapa tips yang dapat Anda lakukan.

Pertama, celana untuk mereka yang berpinggul besar. 

Jika Anda memiliki pinggul yang besar dan takut belanja daring, Anda bisa mensiasatinya dengan memilih celana straight leg sehingga Anda akan terkesan semakin stunning

Anda bisa menggunakan boot cut maupun cutbray. Model ini bisa menyamarkan bentuk pinggul yang besar, Anda akan terlihat sangat proporsional. Hindari menggunakan celana yang ketat, contohnya seperti skinny jeans atau pun celana yang longgar. 

Lebih baik Anda tidak menggunakan celana yang memiliki aksen kantong di bagian pantat yang bisa membuat pinggul besar terfokus.

Kedua, paha besar. 

Memiliki paha besar? 
Tidak masalah. Anda bisa menyamarkannya dengan menggunakan celana yang lebar bermodel straight leg dan jatuh lurus dari pinggang hingga mata kaki. Celana dengan jahitan yang berada di bagian samping juga bisa membuat paha Anda menjadi semakin langsing. 

Lebih baik, hindari menggunakan celana yang terlampau ketat karena akan terlihat semakin sempit di bagian bawah. Untuk celana pendek, Anda bisa memilih bootcut jeans.

Ketiga, betis yang besar. 

Bagian tubuh lain yang sering tidak membuat kaum hawa percaya diri adalah betis besar. Namun, jangan cemas karena mikirin celana model bagaimana supaya hal yang satu ini terekspos. 
Salah satu solusinya adalah celana dengan bahan potongan lurus serta tidak ketat. Celana model seperti ini bisa menyamarkan bentuk tubuh Anda bagian betis sehingga paha dan pinggul cenderung terlihat langsing.

Atau Anda bisa menggunakan celana dengan model aladin sehingga terlihat menawan. Saran saya nih, lebih baik hindari menggunakan celana tiga perempat. ^^

Tidak harus selalu tampil mengenakan jeans maupun celana katun, sekarang banyak model yang dapat Anda beli dengan belanja daring, seperti:
  • Celana kulot.
    Celana kulot merupakan celana yang sekarang ini sedang trend. Celana ini memiliki bentuk pipa lebar serta mudah dipadukan dengan berbagai atasan. Banyak merek celana kulot di pasaran, untuk masalah harga juga tidak kalah beragam.
  • Skinny jeans. Celana skinny ini memiliki bentuk yang ketat di bagian paha. Orang lebih sering menyebut celana ini sebagai celana pencil. Celana skinny ini bisa Anda gunakan ketika bermain bersama teman atau ketika pergi ke kampus,
  • Wide leg. Dulu banyak yang beranggapan jika celana model ini kuno, namun celana wide leg ternyata banyak peminat di pasaran dan sekarang berubah menjadi sebuah trend. Celana ini memiliki potongan yang longgar dan besar. Teknik menjahitnya sangat mengutamakan konsumen. Inilah yang menjadi daya tarik dari celana ini celana wide leg banyak dimunculkan oleh merek-merek ternama dunia. Harga yang diberikan pun bergantung dari nama merek tersebut.
Nah, gimana?

Apakah ada salah satu masalahmu diantara list diatas? 
Atau jangan-jangan kamu tiba-tiba naksir buat beli salah satu jenis celananya?

Monday, November 13, 2017

Naik Pesawat Terbang Membawa Anak Usia 2 Tahun, 10 tahun, dan 6 bulan


Minggu kemarin, akhirnya saya dan suami pindahan ke Malang karena rumah kontrakan kami sudah siap ditinggali.

Kami berangkat dari Bandara Syamsudin Noor dengan membawa serta putri kami yang berusia 2 tahun 4 bulan naik pesawat terbang.

Ini kali pertama kami membawa Syuna naik pesawat. Aih, bagaimana nih? 
Pengalaman mengajak anak kecil naik pesawat baru sekali ini.
Ditambah lagi setahun terakhir saya juga nggak ada naik pesawat, saya semakin kagok. 
Berkas apa aja yah yang perlu disiapkan?πŸ€”

Hmmm... ternyata, selain pusing packing, saya juga bingung sama berkas anak. 

Lha, emang hobi pusing? Oh, nggak dong! Setelah saya pikir lagi, ini bukanlah sebuah hobi. Tapi bentuk tanggung jawab saya yang terlalu mikirin tetek-bengek kejauhan. 
Bahasa dayaknya, over thinking. πŸ˜‚

Setelah sebelumnya juga wara-wiri sendirian mengurus surat akte dan pembaharuan kartu keluarga ke kantor Capil setempat.
Saya juga sudah mengurus perpanjangan kartu SIM (Surat Izin Mengemudi) saya yang akan berakhir di bulan Desember nanti, nggak papa kan lebih awal daripada nanti terlambat? Nanti malah biaya dan prosesnya lebih susah, pikir saya. 

Matematika maqemaq, menghindari keribetan.😜

Yaa, meskipun saat ngobrol dengan dokter yang bertugas memeriksa kesehatan waktu itu, saya diinfokan kalau ternyata benar kalau sekarang perpanjangan SIM sudah bisa lewat online. 
Sudah kepalang tanggung, waktu itu saya sudah memaksa diri menyeret tubuh yang lemah karena baru aja pulih dari sakit.

Untungnya perpanjangan SIM sebelum masa berlaku habis tidak mewajibkan saya untuk melakukan ujian teoritis dan juga praktek. 
Pasalnya, waktu itu kepala saya masih nyut-nyutan meskipun tekanan darah saya normal. 
Kalau ikutan juga, saya juga nggak tau gimana jadinya.

Alhamdulillah, nggak perlu waktu yang lama. belum satu jam, sudah selesai semuanya :D
Barangkali nanti saya akan tulis rinciannya juga.

Jadi, kali ini saya mau sharing sedikit soal penerbangan yang udah saya lewati minggu kemarin.

Untuk Anak Usia 2 Tahun, Berkas Apa Aja yang Harus Disiapkan Saat Naik Pesawat?

1. Tiket.
Okeh, mau beli tiket online atau offline, jangan lupa disiapkan terlebih dahulu tiketnya. Kalau pembelian online biasanya kita cuma backup file di smartphone ya? 
Tapi buat jaga-jaga, sebaiknya juga di print. Jadi kita pegang data online dan juga printoutnya.
Siapa tau smartphone tiba-tiba rusak atau hilang saat perjalanan belum dimulai. 

Untuk anak berusia 2 tahunan lebih seperti Syuna sudah dikenakan tarif seperti orang dewasa 100%. Fasilitasnya juga full, yakni satu kursi dan juga bagasi seberat 20kg.

2. Kartu Keluarga.
Nah, karena pembelian ada atas namanya. Maka penting buat membawa KK juga sebagai berkas jaga-jaga untuk pemeriksaan petugas bandara, bener nggak kalau ini anak Anda. 

3. KTP Orang Tua.
Anak dibawah usia 2 tahun tidak diperkenankan bepergian tanpa pendamping. Maka sebagai persyaratan berkas naik pesawat orang tua anak. Bisa dibuktikan dengan menggunakan kartu KTP.

Ah, itu doang sih seingat saya.

Untuk barang lain yang bisa dibawa saat naik pesawat juga nggak banyak. Karena sebagian lupa dibawa.
Persiapannya singkat. Packing final pun malam sebelum berangkat. Kalau di rumah ini jelas sudah dimarahi mamak yang disiplin. Hahaha...

Untungnya berangkat kali ini mulai dari rumah mertua, jadi beliau sendiri yang minta buat dimasukin tambahan barang ini dan itu dan jadinya ada kesempatan buat bongkar muatan lagi. πŸ˜†

Oh iya, waktu berangkat, apa aja isi tas saya? Rencananya sih begini...

1. Ear Puff.
Katanya berguna buat menghindari tekanan udara yang berlebih saat pesawat take off dan juga landing. Padahal udah nitip beli sebelumnya sama Abah, tapi ternyata lupa dibeliin. Jadi okelah, ini nggak dibawa.

2. Permen.
Ini buat mama dan juga Abah. 
Eh, udah disiapin, ternyata udah diembat duluan pas dijalan sebelum naik pesawat. Ada anak-anak yang juga mau minta. Wis lah, dikasih dong πŸ˜†

3. Susu kotak
Karena Ear Puff nggak ada, rencananya dikasih minum kotak. 

Tapiiiii... 

Ternyata ketinggalan di mobil, pffft. 
Lucu deh, tapi mau gimana lagi, datang ke bandaranya juga udah telat. Disuruh datang 90menit sebelum, nyampe bandaranya malah satu jam sebelum. Belum  lagi masuk pemeriksaan ini itu. 😬

4. Minyak Angin
Saya lagi pegal-pegal. Ditambah lagi gendong anak yang hampir 15kg. Saya sedia ini juga. 
Biarin lah kalau ada yang bingung, naik pesawat yah ini buk, bukannya naik taksi umum yang bisa mabok.πŸ˜‚

5. Tempat kecil untuk penyimpanan berkas-berkas penting yang nggak masuk bagasi. Misalnya aja surat-surat penting soal data naik pesawat tadi. 

6. Smartphone yang sudah di non-aktifkan sebelumnya. 
Kan saya warga negara yang patuh dengan peraturan. 😎

πŸ›«πŸ›«πŸ›«

Oh iya, selain membawa anak saya sendiri, ada juga satu orang keponakan saya yang berusia 6 bulanan dan juga 2 orang keponakan yang sudah berusia hampir 10 tahunan yang berangkat hari sebelumnya. Mereka mau ke Malang, tapi mau jalan-jalan dulu di Surabaya, makanya berangkat duluan. 
Karena ini penerbangan pertama mereka juga, semua jadi bingung. 

"Kalau anak-anak, perlu bawa apa aja nih?"

1. Tiket Pesawat.
Seperti yang udah saya bilang sebelumnya, tiketnya juga udah disediain baik itu yang online ataupun yang offline. Juga udah dipesankan kalau nanti ini harus ditunjukkan sama petugas bandara, jadi mereka udah ngerti fungsinya apa. 

2. Tanda Pengenal
Ponakan saya yang 10 tahunan ini tentunya belum punya KTP. Jadi kartu pengenal yang mereka bawa adalah Kartu Pelajar. 
Yang sulung juga masih kelas 5 SD, pasti ada ya punya Kartu Pelajar kalau masih SD.

Btw, kemarin adiknya sempat mau bawa kartu tes golongan darah akibat lupa naruh kartu pelajar. Untung ketemu pas dicarikan mamaknya. 
The power of Pencarian Sang Mamak, apa aja ketemu.πŸ˜‚

2. Kartu Keluarga.
Ini juga browsing-browsing, katanya perlu disediakan. Tapi ternyata nggak dicek. Mungkin karena ada pendamping naik pesawat, yaitu pamannya.

πŸ›¬πŸ›¬πŸ›¬

Eh, satu lagi nih... 
Buat para bayi. Keponakan saya yang paling bontot (saat ini) juga kemarin ikutan naik pesawat terbang. Usianya menjelang 6 bulan, pas terbang kemarin emaknya bawa seperangkat alat MPASI beserta buah-buahan, lengkap! πŸ˜†

Ini juga bingung mau bawa apaan sebagai tanda pengenal. Masih bayik.

Nah, masalah tiket pesawat sudah digabung sama emaknya, jadi tinggal sang emak yang pintar-pintar mengatur. Untuk maskapai penerbangan yang digunakan ipar saya waktu itu, tarif tiket pesawat untuk bayi 6 bulan hanya dikenakan 10% saja.
Tapi tentunya kebijakan maskapai beda-beda dong ya... Bisa ditanyakan dulu via chat aplikasi pembelian tiket atau browsing lewat situs resminya. 😊

Oh iya, cerita ipar saya nih, waktu itu sebenarnya juga udah menyiapkan KK, tapi ternyata tidak tepakai. Namun ada tambahan diminta menandatangi surat pernyataan. Yang bertanda tangan adalah sang Ayah alias Abang saya, sayangnya saya lupa nanya isinya pernyataan tentang apa. Hehehe

Untuk persiapannya sendiri, standar.
Pakai earmuff, nenen pas take off dan landing. Juga senam gowes dulu sblm berangkat supaya pup sebelum naik pesawat, harapannya jangan sampai pas lagi diatas pesawat malah pup. 
Ini bukan masalah besar sih, mengingat durasi BDJ-SUB cuma 50 menitan. 
Dan yang terakhir, mainan supaya bayi jgn bosan. 

Kalau Syuna yang 2 tahun ++ beda ya. Dia udah nggak terlalu perlu mainan deh kayaknya. Dia lebih tertarik dengan awan diluar. Udah mulai banyak nanya ini itu. πŸ˜¬πŸ˜„

✈✈✈✈✈

Jadi gimana? 
Udah siap untuk bepergian dengan anak-anak? 
Ternyata prosesnya nggak seribet yang saya pikirkan loh! 
Bepergian dengan anak zaman sekarang semakin mudah. Asal tahu tips dan triknya apa-apa, nggak masalah. 

Yuk, happy Travelling! 😘


Thursday, November 09, 2017

Menjadi Ibu yang ‘Morning Person’



Menjadi ‘Morning Person’, Menjadi Ibu yang Selalu Bahagia dan Bersyukur - Who I am? Tukang molor. Orang yang  nggak bisa ketemu sama bantal bisa tiba-tiba terhanyut sambil memproduksi iler diluar kontrol.

Yes, diawal pernikahan, rutinitas tidur dan bangun subuh menjadi sebuah tantangan. Karena kebiasaan waktu bujangan yang mana bangun tidur itu mengikuti jadwal kerja (tidak selalu pagi) ternyata berimbas pada kebiasaan saya yang fleksibel soal jadwal bangun tidur.

Yang dengan kata lain (alias kasarnya nih πŸ˜…), saya dulu itu sering bangun kesiangan. Soalnya kadang masuk kerja siang. πŸ˜†

Yhaaaa standar kesiangan saya nggak tinggi-tinggi amat sih, paling-paling jam tujuh, atau maksimal ya jam delapan kalau lagi benar-benar ‘teler’,  bangun kesiangan biasanya karena kecapekan sehabis kerja di shift malam sebelumnya.

Tapi teteep, memasuki gerbang pernikahan membuat saya ‘wajib’ mempunyai semangat yang membara menjalani subuh demi subuh, selain untuk suami, juga demi menjadi menantu idaman para mertua tahun 2014. *jiah πŸ˜‚* 

Saya waktu itu juga masih kuliah, dan dulu mesti naik taksi setidaknya jam 5 subuh saat weekend buat pergi ke kampus seperti yang pernah saya ceritain disini.

Karena itulah... 

Saat itu, setiap weekend tiba, maka hormon kortisol saya meningkat dan memaksa tubuh buat bangun jam setengah empat subuh buat membereskan barang dan juga bersiap berangkat.

Tidak ada lagi ritual dibangunkan dari tidur dengan biadab menggunakan gamparan seperti yang dilakukan oleh abang saya yang unyu-unyu itu saat saya masih single.

Maklum, waktu itu kan masih pasutri baru, jadi bangunin pasangan kan masih pakai morning kiss. 😚

Sekarang? 

Dibangunin pake acara anak minta bikinin susu anget. LOL

Yang paling saya ingat, bangun tidur waktu itu murni kesadaran diri. Ada alarm atau tanpa alarm, mata saya pasti terbuka pukul setengah empat subuh, meski saya tidur hampir tengah malam pun. Kemajuan besar dibandingkan sebelumnya.

Tapi begitu lulus kuliah, sepertinya semua itu mandeg begitu aja. Kurang konsisten. Hahaha… πŸ˜…

Makanya gitu kan, padahal rutinitas pagi hari menjadi lebih krusial lagi saat habis punya anak. Lebih penting lagi daripada pas kuliah bangun subuh karena ngejar taksi doang.

Iya, saya sadar banget kalau waktu di pagi hari seolah tersedot begitu saja tanpa saya sadari sepenuhnya apa saja yang sudah saya lakukan. πŸ™

Masa iya, hanya karena aktivitas kuliah sudah berakhir, saya jadi kehilangan kebiasaan bangun pagi dan juga sederet hal baik itu?

Semakin teringat deh masa-masa menyenangkan kuliah.

Iya, kalau dipikir-pikir dengan lebih seksama, bangun subuh itu menyenangkan (ok, kecuali bagian mandi yang dingin yaa. LOL).

Misalnya aja udara masih segar, pikiran masih jernih, jualan-jualan dipasar subuh murah-murah (yes, I'm cheap stuff hunter πŸ€‘), bisa bersiap-siap untuk beribadah dengan maksimal, dan juga bagus untuk kesehatan!


Ah, pokoknya pagi selalu menjanjikan banyak hal yang masih segar dan ceria. Makanya saya seneng banget sama kata-kata ‘morning person’.

Nah, saya pengen berbagi sedikit tentang cara menjadi ‘morning person’ a la Manuy alias Syunamom.

Meskipun jujur, kalau saya belum 100% jadi morning person kaya yang saya tulis berikutnya sih. Tapi mending ditulis juga deh kan, sharing sekaligus reminder diri sendiri. πŸ˜„

Oke, langsung saja… Ini dia langkah sederhana Menjadi Morning Person Mom!

1. | Selalu bangun pagi. 

No more night owl. ☘☘☘

Kalau malamnya tidur terlalu larut (menjelang subuh misalnya), pagi saya selalu diwarnai dengan mengantuk dan nggak semangat, kadang sakit kepala juga. 

Yang intinya sih, bikin nggak produktif dan malah bikin hari itu jadi males-malesan.πŸ˜ͺ

Buat mengatasinya saya wajib punya target mau bangun jam berapa, kadang bisikin bantal (minta dibangunin pas pagi nanti ceritanya, karena kadang cara yang ini bener-bener ampuh saat masih sekolah).

Tapi kadang juga lebih minta ‘paksa’. 

Eeee.... gimana tuh bangunin paksa?


🐣 Setting alarm, yang kadang mesti berlapis-lapis supaya pas ditinggal molor sekali bisa diingatkan lagi. Cocok banget buat kaum yang matanya punya gembok macam saya. Hoho


🐣 Matikan lampu tidur supaya kualitas bobok menjadi lebih HQ. Selain mengikuti Sunnah Rasulullah, terbukti juga kalau tidur dengan mematikan lampu berpengaruh pada optimalisasi detoksifikasi tubuh yang terjadi saat tubuh kita sedang beristirahat (tidur).

🐣 Matikan juga smartphone tercintahh, TV tersayang, dan apalagi si Radio terkasih. Dengerin apaan juga kan? Lagunya Ibu? wkwkwk..

Boros-borosin listrik kalau dinyalakan, kecuali sedang ada urgensi yang penting. Kayanya nggak bakalan ada yg nelpon deh pas jam 1 malam, deh.

2. | Malamnya nggak bobok terlalu larut.

Target saya belakangan sih, tidur maksimal pukul 10 malam.

Tapiii… bagian ini PR emang. Sudah kebiasaan tidur larut. Soalnya saya cuma punya waktu konsentrasi menulis saat pekerjaan rumah nggak begitu menjadi prioritas (nggak masak, nggak nyuci, nggak bersih-bersih), anak udah bobok manzha, suami juga.

Aaah… naseeb mulai remadja sampe emak teteup jadi makhluk nocturnal. 🐼

Namun demi hidup sehat 2018, saya harus punya target juga buat yang satu ini. Soalnya nggak mungkin kan begini-begini aja terus. 

Pernah beberapa hari berhasil menerapkan poin yang satu ini berasa banget ada pengaruhnya sama kebugaran tubuh. Entah kenapa lebih enak aja gitu.

Habis saya browsing-browsing dan baca-baca lebih lanjut, eh ternyata ada yang namanya Circadian rhythm, alias jam piket tubuh. Jadi menurut beberapa pakar, waktu terbaik buat bobok itu emang jam 10 .


Jadi udah saya putuskan bobok nggak mau lewat tengah malam lagi. ❣ 

Kecuali udah bobok cepet, tapi kebangun lagi itu mah beda cerita  😜
(Membela diri. hahaha)


3. | Planning sesudah bangun tidur.

Bangun tidur enaknya ngapain ya?

Kalau saya udah kebiasaan bangun tidur ngecek smartphone. dan seringkali malah keterusan alias berlama-lama. 

Ish, bukannya mandi atau berwudhu buat sholat subuh ya. wkwk

Makanya gara gara kebiasaan yang satu ini kalau di rumah Mama, saya selalu kena teguran keras. Huhu. 

Padahal udah jadi emak-emak juga ya, jadi malu… πŸ˜‚


Planning saya sesudah bangun tidur adalah Mandi, dan di Kalimantan yang tropis ini aja kalau mandi subuh udah berasa dingin, gimana nanti pas pindah ke Malang? πŸ™„

Well, saya memang orangnya lebih tahan di cuaca yang panas daripada yang dingin. Saya masih belum punya ide bagaimana nanti mandi pagi di Malang.

Apa mesti rebus aer terus?πŸ€”

Dulu pas study tour SMK mampir di masjid di Malang buat numpang sholat zhuhur aja, wudhunya berasa pakai air es. Haha

Tapi tiap ke Malang pasti kata guide tournya sih “Malang tak sedingin dulu”. 

Saya terakhir kesana tahun 2014, sekarang kan udah 2017, Masih dingin nggak ya? Hehe...

Ah iya, kembali lagi ke soal mandi. Pas mandi ini bisa disambi sama merebus air buat bikin teh, kalau habis mandi masih belum mendidih juga (saya sukanya pakai ketel yang bunyi, ketahuan kalau udah mendidih), bisa deh diterusin wudhu dan sekalian sholat subuh. Habis itu bisa lanjut lagi ke aktivitas yang lain.


4. | Mainkan lagu yang bersemangat.

Kalau suami saya dirumah biasanya memainkan lagu-lagu EDM, saya sudah akrab, dan bahkan hafal dengan deretan lagu Steve Aoki, Marsmallow, Alan Walker, Dipha Barus, dan seterusnya.

Kalau saya sih jelas yee lagunya apa...

kalau nggak Jepang ya Korea. Akhir-akhir ini suka mutar BTS yang DNA gara-gara masuk billboard Japan.

Kalau yang jepun-jepun saya sering mutar Hana Ni Nare-nya Flumpool. Soalnya, nganu, dengerin lagu mantan pacar yang saya tinggal kawin gak dosa kan? hahahaha

Oke, saya mulai absurd :’D *brb diruqyah suami*

Maafkan aku bang, aku sudah bersuami. Kita tidak mungkin bersama lagi. Bahahahahaa

Kalau lagu yang bikin semangat semuanya punya prefensi masing-masing ya enaknya yang mana, lagu-lagu Via Vallen juga bikin semangat kok.

Semangat goyang.

Eaaaaaa… πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚


5. | Buka Semua Dinding Supaya Sinar Matahari Masuk.

Yang satu ini kebiasaan Mama yang menular. Beliau jam setengah 6 pagi udah buka gorden, buka jendela. 

Masih ingat aja dulu pas masih kecil subuh-subuh di kamar jendela udah dibuka pas hari masih rada gelap gitu, kok ya berasa ada yang nengok. πŸ‘»

Tapi belakangan kerasa kok, serunya melihat progress si matahari ini. Dari yang nggak ada, terus nongol dikit, nongol lagi, nongol terus, dan voila! Hari sudah pagiii… 

Jam detengah 7 jalan di depan rumah udah lumayan rame karena murid di SMP sebelah udah pada sampai. Iya, rumah mama emang dekat sama SMP di Rantau.


Ohoii, betapa senaangnya melihat murid-murid yang rajin, mukanya juga masih innocent seperti hatiku. Suka banget dong di rumah buka gorden pas pagi-pagi. Tapi jendela nggak. Soalnya pasti ditutup lagi sama paksu -_-

πŸ¦„πŸ¦„πŸ¦„

Aaah, jadi gimana ya?

Kalau diinget-inget lagi gini berasa banget betapa males dan juga nggak produktifnya saya sekarang~
*Sigh

Makanya merasa semakin tertantang buat menjalani kebiasaan baik yang satu ini. 

Masa iya habis jadi emak standar hidup jadi menurun? Apa kata dunia?

Kan katanya mau jadi Ibu Professional? Harus lebih bersemangat lagi dong. Chayooo...

*Keluarin pom-pom*

Custom Post Signature

Custom Post  Signature