Selasa, September 19, 2017

Semangkuk Ramen Hangat di Kedai Ramen Akashi Banjarbaru



Assalamualaikum

Makanan apa yang enak dimakan pas hari dingin?
Kalau jawaban saya nih, makanan yang berkuah-kuah! Apalagi kalau kuahnya itu gurih, sedap, banyak daun bawang dan rempahnya. 
Wah, udah deh, pasti bakalan saya tuntaskan sampai kuahnya abis. Haha

Dan hal tersebut kayanya pas banget saya alami beberapa waktu yang lalu. Sewaktu pulang dari Banjarmasin menuju kota Rantau. 
Saya, Bahnuuy, dan Syuna kelaperan. 


Niatnya sih mau makan di salah satu cafe makanan jepang & korea yang ada di Jl.Sultan Adam karena omongannya bu guru Shovya yang bilang disana rekomended, ada menu Budae jjigae atau apa gitu yang katanya bikin puas.
Tapi udah capek-capek muter balik pas trafik lagi padat, eh, ternyata tutup. Yaah gak rezeki. ๐Ÿ˜

Saking gondoknya, kami bertekad menahan lapernya sampe Binuang, baru makan. Iya, kami berdua. Kelupaan deh ada balita yang gak bisa nahan lapar.
Sampe Banjarbaru, ada yang 'nyanyi' minta makan. ๐Ÿ˜†

Duh, makan dimana ya kira-kira? 
Kalau biasanya sih, kami mampir di olahan jamur favoritnya Bahnuuy (yang saya lupa nama kedainya). Tapi perasaan kesana melulu deh, kami mau nyoba tempat yang lain.
Anoo... tapi yang mana ya? Kemana ya? Kami berdua sama-sama bingung.

Hujan semakin lebat.
Entah kenapa saya masih kepengen makan yang a la jepang-jepang. Eh, habis saya googling ternyata Ramen Akashi baru buka cabang di Banjarbaru. Kata temen saya sih, ramen Akashi itu enak. Oke, mau nyobain ah.

Tapi di google maps rada aneh petunjuk arahnya. Ini tempatnya pernah pindah, atau emang ada dua cabang sih di Banjarbaru? Hmm...

Berdasarkan analisa google maps, akhirnya kami belok menuju kedalam perempatan ke arah RSAU Syamsuddin Noor. Dan petunjuknya cuma dekat RSAU gitu doang. Jadilah kami celingak-celinguk buka kaca mobil buat lihat kiri-kanan jalan buat nyari spanduk Ramen Akashi sebelah mana. Dari bio Instagram nya sih baru aja buka, jadi dia mesti dong masih ada banner depannya.

Hingga akhirnya kami melewati RSAU Syamsuddin Noor. Kami masih belum ketemu juga sama si banner.
Hmmm... Rasa laper mendorong saya buat gak lagi sok milih-milih makan.

Ah, gimana kalau kita ngerawon aja? Tuh di depan ada kedai rawon, ada soto juga di list menunya.

Tanpa banyak cingcong, kami langsung bersinggah di depan kedai rawon yang ada di ruko samping jalan itu. Tapi habis bahnuuy tanya sama yang jualan. Ternyata... rawonnya habis sodara-sodara. Jiah, nggak jodoh ini mah ceritanya. ๐Ÿ’”

Entah gimana ceritanya, kami langsung putar haluan buat balik lagi. Kembali rada-rada gondok kenapa mesti berkali-kali gak bisa milih makanan yang mau dimakan.

Eh, ternyata begitu hampir sampai diperempatan dekat bandara. Saya melihat banner ramen Akashi. Yeayyy ketemu juga akhirnya ๐Ÿ˜

Begitu singgah, kami langsung saja memesan, laper booo... Dan baru tau kalau tenyata ada sate taichan juga disini. Tapi saya cuma mau makan ramen. Jadi kami cuma mesan ramen doang.




Berhubung (ngakunya) suka pedas, Bahnuuy akhirnya memutuskan memesan Spicy ramen, sedangkan karena saya pecinta bawang, saya memesan Kuro ramen.

Untuk minumannya cukup teh panas karena cuacanya waktu itu juga sangat dingin. Disini beda ya sama Akashi pusat di Banjarmasin yang saya denger gratis minumannya. hehe

Kelaperan.
Kira-kira 10 menitan kemudian, akhirnya 2 mangkuk ramen datang kehadapan kami. Saya nggak ngitung pasti waktu nunggunya, mungkin terasa lama karena kami laper dan gak sabaran sih yaaa ๐Ÿ˜†

Keliatan kan di foto kalau Spicy ramen itu ada potongan cabe, jamur, dan karage yang lumayan banyak. Sedangkan Kuro punya saya itu dapet buanyaaak banget Nori. Uhuhuhuh, jadi terharu.
Rasanya saya bahagia aja gitu dapat jatah nori banyak-banyak, meskipun ternyata mesti share lagi sama Bahnuuy dan Syuna yang juga pecinta Nori. Tapi tetap aja, banyakkk...


Overall, saya suka banget sama ramen Akashi. Apalagi sama kuahnya yang kental itu.
Mungkin kalau saya bandingkan sama ramen yang ada di Duta mall, ramen Akashi rempahnya lebih strong dan cita rasanya lebih kuat which I like it better. Tapi saya juga belum menjajal ramen Kazuki yang katanya mild.

Ya tetap sih, kalau disuruh milih antara dua itu, saya gak bisa. Karena saya doyan dua-duanya. Wakakakak.


Halal?

Oh, tentunya pertanyaan ini harus kita tanyakan dulu sebagai muslim sebelum makan. Secara gitu kan, ramen yang asli setau saya memakai minyak babi.

Namun, sementara ini sepertinya kita bisa tenang, karena meskipun Ramen Akashi merupakan hasil racikan dari Takeichiro Seike-san yang orang Jepang aseli, tepatnya dari Kobe.

๐Ÿœ Hal yang patut diacungi jempol, Ichi-san berusaha membuat formulasi sendiri untuk kuah ramen buatannya dengan menggunakan kaldu dari 50kg ayam dan 30kg sayuran yang dimasak selama 12 jam serta berjanji untuk tidak menggunakan bumbu instan. 

๐ŸœKlaim lainnya adalah NO ALCOHOL & NO PORK. 
Menurutnya, Menu mereka tidak mengandung alkohol ataupun babi sehingga aman untuk dikonsumsi muslim yang ingin menikmati ramen asli.

๐ŸœKalau untuk resmi halal, katanya mereka sedang mempersiapkan pengajuan label halal dari MUI. 
Okeeee, semoga cepat keluar ya, supaya semakin lega makannya. ๐Ÿ˜Š


Ngomongin Ichi-san, ngeliat fotonya jadi teringat dengan member flumpool, Genki Amakawa.
Jangan tanya miripnya dimana, saya juga nggak tau. Tiba-tiba ingat gitu doang whahaa ๐Ÿ˜†

Nah buat yang mau makan di Ramen Akashi, bisa langsung ke Kedai mereka  di alamat tertaut ^^



Sekian, review singkat soal ramen Akashi.
Salam makan-makan~
26 komentar on "Semangkuk Ramen Hangat di Kedai Ramen Akashi Banjarbaru"
  1. aku kabita sama spicynya mba hehehe akhirnya yah setelah berputus asa dan bergondok ria dipertemukan warung ramen :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pedes banget mbaa... Kurang zoom in ya itu fotonya. Aslinya itu taburan rawit ramen spicynya banyak bangeud >.<

      Hapus
  2. Akhirnya makan diramen akashi jg y mba leha.. Hihi..
    Apa kabar aku yg stay dibanjarmasin tapi belum pernah kesana.. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Winda mah udah jago masak, bikin sendiri ajah ramennyaaa ๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„

      Hapus
  3. Suka banget ramen >.< yeay dapat tempat baru lagi nih buat makan masakan jepang hhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum pernah kesana kah enny?
      Ini latepost, kesananya sekitar 1-2 bulanan yanh lalu padahal... Sudah lawas. Hihiii

      Hapus
  4. Ramen memang selalu menggoda ๐Ÿ˜

    BalasHapus
  5. Okeh kayanya kalo mudik, dr bandara langsung kesini. Wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Ruli pecinta pedas mesti njajal yang spicy ramen neh ๐Ÿ˜

      Hapus
  6. Aku belum pernah pesan ramen yang kuahnya curry deh soalnya katanya ga bagus buat maag, jadi selama ini pesan yang biasa aja. Hehe

    Ini menggiurkan, jadi kepengen makan ramen ih. Hehe

    www.rima-angel.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau terlalu strong emang ga bagus buat yg punya maagh sih, pilih yang lebih mild aja rim ๐Ÿ˜

      Hapus
  7. Aduh, jadi pengen ramen ih >_< Btw, di Banjarmasin di deket mana ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Banjarmasin banyak cabangnya mba Gita, liat-liat di google maps ada di sekitaran sultan adam sama kuripan pang ^_^

      Hapus
  8. Belum pernah makan ramen ini padahal dekat banget sama kantor. Hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa jadi alternatif kalau pas laper ya mba :D

      Hapus
  9. Wah, aku baru tauu ada kedai ramen baru di Banjarbaru mba :D

    Jadi penasaran nih rasa ramennya disana, nanti deh masukin list dulu hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalah menurutku enak, dia gak pelit ngasih toppingnya. Hihi

      Hapus
  10. Bukan penyuka ramen, tapi kok terlihat enak ya

    BalasHapus
  11. wow, di Banjarbaru ternyata ada kedai ramen yang nendang ya Mbak.
    adakah ciri khas Banjarnya Mbak?
    thank

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setau saya sih dia mengusung konsep ramen yang asli, yang disuaikan hanya bahannya saja agar halal. Kalau yang ciri yang kebanjar-banjaran saya kurang tau ya :D

      Hapus
  12. Oke, ada beberapa point disini yang mau saya bahas *ehem* (wkwkwkwditimpukmbaleha)
    1. kemaren mah gratis karena minum air putih doank (itu sih kalo bener petikan kalimat tersebut dari akyu wkwk dan makan nya jg ga bayar) ๐Ÿ˜‚
    2. oooowww ichisan fokus di bjb toh? pantesan Akashi di Bjm keliatan jarang buka ๐Ÿ˜ฎ
    3. Mak, itu cabe nya level berapa? seabrek abrek, apa kga apa2 perut nya? wkwk
    4. bagaimana kita berkolaborasi makan mukbang mba leha? korean stew sewajan sorang.. wkwkw *membayangkan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silakan, bu guru.
      (Benerin kerudung dan siap2 nimpuk๐Ÿ˜‚)
      1. Loh, nah ini kelewat blogpostnya kubaca. Dibayarin siapa sih? *tiba2kepo*
      anu,ada yg bilang free ocha. Duh, aku mah apa atuh, gakuat dengar kata gratis ๐Ÿ˜Ÿ
      2. Kadaaak, ini franchise-nya.
      3. Kdd pilihan levelnya, cuma milih menu itu aja. Yg mkan laki, jadi pinanya taguh pang. wkwkwk
      4. Siapa takut. Asal dibayariakan siap ja nah kita vlog mukbang gkgkgk. *mulaihang* ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Hapus
  13. Wooooww, makan ramen akashi nih mbak :D Kalau lihat foto sih kayaknya pedes nih yang berkuah itu. Dari Banjarbaru trus ke Jakarta, tolong tanyain dong mbak dia bikin cabang di sini ga? hehehe..aku mau level teratas ah hihihihi Siapa takut?

    BalasHapus
  14. Ah ramen :' kapan terakhir makan?
    Kalo minta umik bilangnya, 'ya sana makan mi, sama aja' -_-
    wah kita sama2 pecinta nori bu xD

    Suruh buka cabang di Malang gimana biar saya juga bisa nikmatin? Hehehe

    BalasHapus

Halo, terimakasih sudah mampir yaa :)
Silakan tinggalkan komentar, Insya Allah saya kunjungi balik ^^

Custom Post Signature

Custom Post  Signature