Selasa, Mei 16, 2017

4 Penyebab Kenapa Tulisan Saya Nggak Selesai-selesai



Saya pernah membaca sebuah nasehat random di sebuah buku, katanya, kalau kita terpikirkan suatu ide, maka tulislah segera sebelum ide itu hilang.

Waktu pertama kali membacanya saya merasa, wow, benar nih!
Sejak saat itu saya jadi menerapkan hal yang sama, begitu ada ide yang muncul, maka saya bakalan langsung nulis di notes smartphone.

Harapannya ide-ide brilian yang muncul (meski kata orang gak brilian, haha!) langsung bisa dieksekusi menjadi tulisan yang utuh.

Tapi ternyata nggak mudah, karena kepala saya selalu penuh dengan ide, mulai dari yang pantas ditampilkan di blog sampai dengan ide yang orang-gak-perlu-tau-saya-mikir-beginian.

Dan begitulah, dari kebiasaan menelurkan ide di catatan dan juga draft yang lahir sehari bisa sampai 4x itulah saya belajar beberapa hal kenapa tulisan saya itu nggak selesai-selesai dan juga kenapa saya malah jadi nyampah di draft blog, bukannya jadi produktif.

Sengaja saya tulis buat bahan pengingat buat diri sendiri juga nih, karena belakangan semangat sudah mulai kendor :)

Nggak banyak-banyak sih, yang paling sering bikin saya lambat bikin blogpost itu cuma ada 4 poin:

1. Pas nulis sekali jalan jadi editor.

Ini sering banget, nulis satu kalimat, terus edit lagi, nulis satu paragraf, terus edit lagi.
Pokoknya baru dua kali tanda titik terus pas baca ulang lagi, masih berasa ada melulu yang kurang. Edit lagi. ckckck...
Nulis barengan jadi editor nih, salah satu biang keladi kenapa tulisan saya nggak selesai-selesai.

Ternyata solusinya gampang: tulis aja terus ide-ide yang ada, nggak usah dulu mikirin pas atau nggak, nggak boleh ada interupsi, nggak boleh ada pikiran 'eh, kayanya yang tadi salah', pokoknya lanjut aja terus. Habis nulis baru diedit lagi.
Kaya kata Brili Agung, pakai baju penulis dulu, habis kelar baru pake baju editor. 

2. Nggak punya target

Meskipun nulis di blog ini masih kategori suka-suka, tapi ternyata harus tetap ada target lho, mesti ada batasan waktunya.
Kalau nggak ada due date, dijamin mirip kaya pepatah: bersenang-senang dahulu, ngerjain draft kemudian, alias tulisan stay di tempat. HAHA

Target saya sekarang mau bikin minimal 2 blogpost seminggu, maunya, moga-moga bisa TDOP (two day one post) juga, pengen sekalian naikin DA yang jeblok :(

3. Nyari mood.

Alasan nomor 836251, menulis perlu mood. Maka dengan alasan nyari mood inilah saya membuka youtube, instagram, twitter, dan kemudian melanglang buana mencari mood yang hilang itu.
Ketemu? Boro-boro. yang ada malah keasikan maen sosmed, ngestalk akun gosip. Heu.

Pokoknya sekarang harus belajar membangun mood supaya selalu bagus dan enerjik, bahkan bila jelek harus bisa disalurkan buat nulis juga. Semangaat!

4. Keasikan mengurus rumah.

Anak usia 2 tahunan udah mulai bisa diajak ngobrol sederhana, udah bisa diajak maen smack down manja, dan juga sudah mulai nggak bisa ditangkap kalau udah lari di luar rumah.

Berapa usia Syuna?
2 tahun. Jadi dia kerjaannya lari. ketawa-ketiwi, ngajakin becanda, kalau dicuekin marah, tapi marah ternyata kadar imutnya meningkat, ih, jadi bayi mah enak ya, penguasa mutlak.
Emak jadi geregetan terus goler-goler nemenin bayik, separoh kerjaan sudah dirapel pagi juga kan, eh malah keasikan, nggak terasa udah siang, jam pulangnya paksu udah dekat, emak belum masak!

Nggak usah ditanya lagi habis itu ngapain, loncat dari kasur langsung jadi chef dadakan, habis masak-masak dan makan siang bersama lanjut ngemong batita lagi. sambil ngepel lantai bekas makan bersama tadi, lanjut angkat jemuran yang sudah kering, lipat-lipat (kalau lagi mood, kalau nggak ntar aja), beresin rumah lagi, period.

Oh, I love my life. So much. *cium barbar pipi batita*

Kalau yang ini solusinya cuma satu kayanya, membagi waktu. Berhubung tugas rumah sebagai prioritas utama nggak mungkin digeser-geser, maka kegiatan ngeblog mesti diletakkan dijam midnight atau subuh sekalian, tepatnya saat Syuna udah bobok ^^

***

Sebenarnya kalau dilihat-lihat sederhana ya penyebab kenapa tulisan saya nggak selesai tepat waktu, tapi sederhananya itu yang bikin nggak sadar.

"ih, ngapain aja sih kok nggak sempat blogwalking?",
"ih, kok kamu nggak update tulisan juga, kan banyak waktu dirumah, nggak kerja setiap hari
."

Hmmm... *hening, nggak bisa jawab. wkwkk*

Makanya, saya juga ikutan terpacu nih, karena banyak bunda blogger yang terus aktif menulis dan bahkan kalau liat sederet list prestasi mereka, mata jadi pink amor-amor, mereka meraih hal itu meski dirumah ada bayi, meski sambil mengurus 2, 3, 4 anak usia aktif, meski sesudah bekerja seharian jam 7-5 sore, meski... badai menghadang *nyanyi bareng Ada band.

Makanya, saya mau menjauhi 4 penyebab tulisan saya nggak selesai, menjadi lebih produktif.

S-E-M-A-N-G-A-T!


19 komentar on "4 Penyebab Kenapa Tulisan Saya Nggak Selesai-selesai"
  1. Aku dulu targetin 1minggu 2 post tapi kadang sampe kadang ga masih suka suka hatiku saja hahaha :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi tulisan teteh Bella mah bagus-baguss tauu, segitu mah keren bingit buat level ibu pekerja kantoran

      Hapus
  2. Yg nomor 1 itu aku banget Mbak. Tapi sekarang aku enyahkan, jadi apapun, aku gamau edit2 lagi sebelum finish hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbaa, padahal ujug2ny pas habis dipost dibaca lagi ternyata tetap aja typo disana sini, timpang disana sini, saya nggak bakat jd editor wkwk

      Hapus
  3. Syuna lagi lucu lucunya ya mbaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan lagi cerewet-cerewetnya mba, ngajak ngobrol setiap saat 😆

      Hapus
  4. Kalau aku lebih suka ditulis dulu. Edit belakangan. Kalau sambil tulis sambil edit ide dalam kepala bisa hilang blassss


    www.reistilldoll.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maunya kaya gituuu... Nulis dulu ngeditnya kemudian hehe

      Hapus
  5. Klo aku biasanya tanpa tedeng aling aling maen publish, trus pas dicek banyak typo, takedit sambil jln aja hihi

    BalasHapus
  6. poin 3 itu sama banget. mood suka ga jelas datengnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mesti selalu menjaga mood ya mba supaya on terus

      Hapus
  7. Hi Mba, bagus banget tulisannya. qo kayanya ini tulisan mewakili kondisi saya juga ya. terutama alasan no.3 yang nyari mood trus malah nyasar ke akun hossip wkwkwk, cucokk banget sama saya ini :). Yuk ah semangad menulis yukkks *ngomongsambilngaca xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... ternyata aku tak sendiri :D
      Semangat mba!

      Hapus
  8. Aku kayaknya lebih ke mood deh, udah semanagt nulis.. tiba2 mood ilang dan akhirnya ngegantung di draft sampai basi >,<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ini, draftku juga banyaakkkk gara-gara nunggu perasaan yang namanya 'mood' datang, sekarang mood-gak mood mesti belajar buat terus nulis ^^ kalo nggak ya nambah terus draft-nya. hahaha

      Hapus
  9. Iya mak emak, mau yang full time at home atau sembari beraktifitas di luar rumah juga, sama rempongnya. Kagum dg para mom bloggers yang bisa rutin nge-post dan berkunjung ke blog teman2 juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kan mba, kalau melihat mereka itu rasanya berasa kecil bgt, kadang ampe merasa masih belum pantes ngaku-ngaku blogger :(
      Tapi akhirnya ya jadikan pemacu semangat aja deh, kalau mereka aja bisa berarti aku juga bisa :D

      Hapus
  10. Kalau saya sih masalah mood sama target mwehehehe xD
    kalau ada job atau lomba, wuuuuuu bisa banget tepat waktu, atau malah ngeduluin xD tapi kalo ga ada target gini nih, bisa dianggurin berbulan2 T_T

    Mood juga tuh :( butuh support dari passion sendiri xD

    BalasHapus

Halo, terimakasih sudah mampir yaa :)
Silakan tinggalkan komentar, Insya Allah saya kunjungi balik ^^

Custom Post Signature

Custom Post  Signature