Sabtu, Oktober 07, 2017

Tips Sederhana Mengatasi Bayi yang Menggigit Saat Menyusu

Ada banyak sekali mitos tentang pengasuhan anak ditengah-tengah masyarakat awam, mitos-mitos itu berkembang dan diwariskan turun temurun dari mulut kemulut, dari generasi ke generasi, hingga sampai hari ini.

Mitosnya ada yang negatif tapi ada juga yang positif, kalau mitos positif (benar dan baik) sebaiknya kita lestarikan dong ya.

Beda hal kalau dengan mitos negatif yang bisa merugikan, sebaiknya kita tidak mengadopsinya, bahkan kalau perlu kita musnahkan saja.

Salah satu contoh mitos negatif misalnya tentang bayi yang menggigit saat disusui.

Bunyinya kira-kira seperti ini:

"Bayi A menyusu anteng, bayi B menyusunya suka menggigit, gedenya nanti bayi A jadi orang baik-baik, penurut sama orang tua, bayi B udah bakat nakal jadi biasanya pas gede bernasib kurang beruntung."

Pertama kali denger aku langsung mikir, ano, etoo... emang korelasinya dimana ya?

Kan bayi semua statusnya suci, nakal itu bukan sifat dasar manusia kan? 😐


Tapi karena waktu itu yang ngomong adalah sesepuh, aku nggak membantah.

Meskipun dalam hati terbersit rasa tidak setuju dan meragukan mitos yang satu ini, aku memilih untuk manut saja. 

Terus terang awalnya aku pun ikut terbawa kepercayaan warisan itu, saat baby Syuna lahir aku selalu memperhatikan bagaimana cara dia menyusu, dia gigit apa nggak, tapi sepanjang yang kulihat ya biasa aja. Aku pun merasa lega. Lega dari kekhawatiran mitos tadi.

Namun ternyata acara menyusu tanpa menggigit ini hanya berlangsung sampe akhirnya Syuna menginjak usia 7 bulanan, mulai diusia ini kadang dia mulai 'caper' dengan sedikit merapatkan gusinya sesudah menyusu, nggak sakit-sakit banget sih, tapi aku udah parno karena teringat omongan para orang tua.

Eh, kamu bisa gigit, nanti kamu nakal dong? Intinya pikiran seperti itulah. πŸ˜…

Beruntungnya hidup zaman sekarang itu adalah adanya internet. (again, udah berapa blogpost ya nulis kalimat ini. hahaha)

Saat itu akupun googling di Internet tentang bayi yang menggigit puting PD saat menyusui.

Waktu itu cara andalanku mencari informasi emang internet sama buku-buku, jadi kalo kubaca-baca di beberapa forum seperti UrbanMama emang ada penyebab bayi ini menggigit.

Kalau dicocok-cocokkan ada beberapa diantaranya yang terjadi sesuai dengan kondisiku saat itu, misalnya:

🐞1. Gusi gatal karna gigi yang mau tumbuh.

Nah, kalau nggak salah pas pertama-pertama Syuna bisa gigit dulu itu kuraba gusinya emang terasa ada benda keras yang mau nongol ke permukaan (si gigi susu).

Masalah gusi gatal ini kusiasati dengan membelikan Syuna teether buat dia gigit-gigit gemes. Selain itu untuk camilan juga kukasih buah-buahan segar yang mudah dikunyah dengan gusi, misalnya pepaya potong, agar-agar santan.

Untuk makanan pokok juga kunaikkan level menjadi lebih berserat supaya dia punya pelampiasan lain selain ke PD, yaitu mengunyah.

Berhasil? sukseuz!

🐞2. Minta perhatian Ibu 

Kuakui dulu pas awal-awal menyusui aku seneng banget sambil menyambi maen henpon, suami sering negur karena katanya radiasi sama kepala bayi. Waktu itu langsung berniat mengurangi jam maen hape.

Apalagi sejak Syuna bisa cari perhatian lewat menggigit, kadang kalau cuek maen hape dia suka merapatkan gusi lagi, habis mamanya nengok liat mukanya dia langsung senyum-senyum gaje dan lanjut menyusu lagi. πŸ˜†

🐞3. Marah.

Bayi juga butuh perhatian~


🌷🌷🌷

Tapi saat Syuna udah 1 tahunan dan gigi-geliginya udah tumbuh banyak, dia mulai bertingkah dengan memainkan giginya saat menyusu, sering dia mengajak bercanda dengan cara menggigit, ya mungkin faktor perhatianku terbagi tadi kali.

Aku sudah hafal gimana step by step si bayi ini sebelum mau nggigit, jadi pertama dia senyum-senyum dulu sambil liat wajah muka emaknya, terus pelan-pelan dia gigit deh pake giginya yang seksi itu, kalau emaknya refleks mengaduh atau langsung menatap dia, dia malah ketawa senang! terus mengulangi lagi gigitan 'sayang' tadi.



Pertama kali rasanya marah juga, tapi jadi mikir, ini gimana nyetop dia gigit coba, secara nggak mungkin kan misah dia dari 'gentong'nya ini. πŸ€”

Akhinya akupun nanya para buibuk senior dan juga googling di Internet. Ketemu deh beberapa tipsnya, semua lalu kucoba baik-baik.

Alhamdulillah emang ada hasilnya, sampe sekarang Syuna lulus ASI 2 tahun aku nggak pernah banyak keluhan tentang gimana menyusui bayi meskipun giginya sudah lengkap. Kecuali sebelum masa menyapih, saat pelekatannya kurang pas lagi. 

1. Sounding.

Nah, karena sama bayi kan komunikasinya cuma via perasaan (atau disebut juga bonding antara ibu dan anak), jadi dia masih belum ngerti kalau kita ngomong secara verbal buat ngelarang ini itu.

Tapi yang namanya sounding ini kulakukan juga, sebelum menyusui awali dengan basmalah dulu, terus ngomong "nak... ini rezekinya ada sama mama, minum baik-baik ya... mama jangan digigit, nanti mama sakit".

Believe it or not, kalau udah diawali sama omongan kaya gitu Syuna emang nggak pernah gigit. Seingatku dia nggak pernah gigit.

Biasanya dia gigit kalau aku kelewatan/lupa buat sounding positif kaya itu tadi, pernah aku menyusui pas lelah sehabis pulang kuliah diluar kota, pengen cepet-cepet tidur tapi Syuna ngajakin becanda, eh akunya malah emosi, jadi mungkin aku terlalu kasar menegurnya atau gimana, pokoknya Syuna langsung terdiam dan nangis.

Rasanya guilty banget, kok bisa-bisanya kasar sama bayi yang masih kecil mungil gitu, apalagi aku juga udah tahu Syuna itu sensitif perasaannya kaya emaknya.

2. Peluk bayi, belai dan usap-usap.

Kita adalah dunianya, jadi baginya, perhatian kita adalah segalanya. Bayi selalu menginginkan perhatian dari orang tuanya, apalagi dari ibu.

Bayi ingin dipeluk agar selalu bisa merasakan hangat tubuh ibunya. Bayi ingin dibelai, mereka selalu ingin dekat dan merasakan sentuhan tangan ibunya.

Jadi... ya kenapa nggak dikasih sih?

Dulu, penenang alami Syuna nomor 1 adalah nenen, mau sekeras apapun dia menangis, mau semarah apapun dia mengamuk, dia selalu merindukan pelukan serta menyusu.

3. Sisipkan kelingking dimulut bayi.

Kalau si bayi sedang dalam masa kzl, tapi lagi haus dan pengen nenen, cara yang satu ini juga boleh dicoba.

Caranya letakkan kelingking dekat nenen saat menyusui, jadi pas dia pengen gigit, tinggal selipkan si kelingking tadi ke mulut bayi.

Otomatis, dia bakalan buka mulut karena ngerasa ada yang aneh. Hehe

Yang perlu diperhatikan tentunya kebersihan tangan sang emak, cuci tangan dulu sebelum nyoba tips yang satu ini. πŸ˜†

4. Metode Dagu dan Hidung.

Terakhir, kalau yang tips-tips yang diatasnya nggak mempan. Maka saat si bayi lagi menggigit, tekan hidungnya dengan pelan dan lembut sebentar, (tekennya itu cuma supaya si bayi ngeh aja, jangan kekencengan πŸ˜†)

Nah, biasanya si bayi akan segera membuka mulutnya untuk bernafas.

Cara ini mungkin bagi sebagian orang terlihat tega ya, tapi kalau si anak lagi umur-umurnya ngegigit kenceng-kenceng. Mending ditekan sedikit deh daripada ntar berdarah-darah πŸ˜…

Kalau pakai dagu, tekan dagunya kebawah, sampai si bayi membuka mulutnya. Begitu dia buka mulut, langsung 'bereskan' bekas gigitan tadi.



Jeng jeng!

Selesai lah sudah. Itu dia tips sederhana buat mengatasi anak atau bayi yang menggigit saat sedang menyusui, semuanya ku rangkum dari pengalaman pribadi yang tentunya boleh dicoba dirumah, kan siapa tau lagi mengalami hal serupa.

Semoga bermanfaat.

17 komentar on "Tips Sederhana Mengatasi Bayi yang Menggigit Saat Menyusu"
  1. Iya ya mba, emak emak zaman now mainannya hape sambil nyusuin, cemburulah si anak. Duh langaung guilty feeling

    BalasHapus
  2. Iya ya mba, emak emak zaman now mainannya hape sambil nyusuin, cemburulah si anak. Duh langsung guilty feeling

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bayi zaman edo sampe zaman now emang sukanya cari perhatian sang emak yes 😁

      Hapus
  3. Duh, aduh ngilu deh ah πŸ˜‚πŸ˜‚
    Btw, itu omongan orang yg bilangin nakal, kagak nyambung banget dah dan aku baru pertama kali dengar begituan dipostingan ini. Apalah kagak nyambung. Kalau aku bisa debat tuh πŸ˜… sama yg bilangin. Wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaha.
      Kalau sudah mengalami baru deh, welcome to the jungle πŸ˜‚
      Segala macam bisa jadi bahan perdebatan deh, banyakin stok sabar πŸ˜‚

      Hapus
  4. kalau anakku dia kadang pas lagi belum mau nyusu ditawarin nyusu ujung-ujungnya malah digigit sambil ditarik-tarik. habis itu dia ketawa-ketawa. haha. tapi kalau memang haus nggak sampai gigit sih tapi ini setelah giginya mulai banyak agak berasa juga itu gigi-gigi. heu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha iya bener, perlahan bakalan kerasa tuh geriginya πŸ˜€
      Kadang gemes-gemes lucu ya anak bayi cara bercandanya gini, tapi bayi mah bebas ya hihi

      Hapus
  5. Bagian menekan hidung itu tentu dilakukan dengan lembut ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ntar kalo kekencengan bahaya mz. Hehe

      Hapus
  6. Ah kereen.. Ternyata caranya banyak ya.. Hihi.. Aku dulu cuma pake metode terakhir aja loh.. Picik hidungnya sedikit.. Hahaha.. Habisnya gemes amay dikasih tether ga mempan.. πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cara yang paling singkat dan paling ampuh ya itu 😜

      Hapus
  7. Makasih tipsnya mbak...persiapan buat saya kelak nih. Emang nggak nyaman banget kalau puting terluka ya, teman2 saya sering cerita ama puting mereka terluka parah. Harus benar2 dengan kasih sayang ya cara mengatasinya.

    BalasHapus
  8. Iya bener banget, memang bayi juga butuh perhatian.. cuma dianya belum bisa bicara atau mengungkapkan apa yang dia inginkan. Sehingga dilakukanlah respon menggigit😊

    BalasHapus
  9. kalo kelingkingnya disisipin, gimana kalo jarinya digigit juga? :(

    BalasHapus
  10. Waktu pertama menyusui lecet dan berdarah. Sekarang sudah nggak. Tapi kayanya mau tumbuh gigi, suka gigit sambil narik dan itu sakit ternyata. Gimana nanti kalau giginya sudah numbuh ya mba?

    BalasHapus
  11. Aduh..sakit bener klo.pas digigit2 gini..aku dulu pake metode yang tak pencet hidungnya mba..πŸ˜€πŸ˜€

    BalasHapus
  12. sama. saya juga pencet hidung. dapat ilmu dari kakak saya. hihihi...

    BalasHapus

Halo, terimakasih sudah mampir yaa :)
Silakan tinggalkan komentar, Insya Allah saya kunjungi balik ^^

Custom Post Signature

Custom Post  Signature