Rabu, Agustus 09, 2017

Ikut Test IVA di Puskesmas, Cara Mudah dan Murah Deteksi Kanker Serviks


Ikut Test IVA di Puskesmas, Cara Mudah dan Murah Deteksi Kanker Serviks - Saya pertama kali mendengar soal tes IVA itu saat pergi ke Posyandu sekitar sebulan yang lalu. Waktu lagi lagi booming berita berpulangnya salah satu selebriti tanah air karena kanker servik.
Saya pikir, ya mungkin gara-gara itulah sore itu hampir semua ibu-ibu di antrian posyandu komplek saya jadi pada membahas soal kanker servik.

Ya rada aneh waktu itu, tumben-tumbenan, kok nggak bahas sinema india. πŸ˜›

Terus saya liat spanduk di depan posyandu yang bertuliskan tentang hari kanker wanita. Spanduknya terlihat masih bersih, mungkin baru kemarin dipasang.

Lagi, begitu lebih lanjut saya perhatikan kalau kader posyandu yang datang hari itu pun lebih banyak daripada biasanya.
Hmmm... saya jadi penasaran ada apa dengan posyandu hari ini yang nampak lebih istimewa :)


Sesudah menunggu beberapa saat sambil ngobrol dengan ibu-ibu kompleks. Posyandu akhirnya dimulai. 
Kegiatan awalnya tetap sama seperti posyandu yang biasanya, acara pemantauan kurva KMS. Saya dibantu ibu petugas posyandu menimbang berat dan juga mengukur tinggi badan Syuna, sesudah selesai, saya pun duduk manis sambil memangku Syuna yang asyik makan cemilan sehat pembagian ibu kader, yaitu bubur kacang hijau plus bubur sayur. Nyum-nyum~

Nah. begitu selesai ternyata emang ada acara lanjutan, yaitu Sosialisasi tentang kanker serviks. 

Hmmm, sebagai perempuan mesti tahu nih, batin saya. ^^

Sosialisasi dibuka dari berita terbaru yang tadi saya bilang, pastinya udah tau dong yah? 
Betul, almarhumah Yulia Rahmawati aka Julia perez. 

Berkaca dari kasus beliau, seyogyanya kita sebagai perempuan memang sangat-sangat-perlu menaruh perhatian lebih pada kesehatan organ dalam kewanitaan kita. Right? 
Bukan cuma kesehatan organ dalam atau kecantikan aja. Lebih spesifik lagi, kesehatan organ reproduksi.

Sesudah pelajaran singkat dari JuPe. Selanjutnya, kami diperkenalkan dengan apa itu serviks, dan apa itu kanker serviks.
Eits, beda loh ternyata :D

Singkatnya begini, serviks adalah leher rahim, dan kanker adalah sel abnormal yang merusak organ disebabkan oleh HPV (Human Papilloma Virus) onkogenik, tipe 16 dan 18. Jadi kanker serviks adalah kanker yang menyerang organ serviks. Singkatnya, selain berbahaya karena tergolong tumor ganas, kanker serviks jelas berpengaruh pada sektor reproduksi karena berkaitan dengan rahim.


Saya sebenarnya lumayan terkejut dengan pemaparan ibu-ibu kader sore itu, karena ternyata begini, kanker leher rahim atau kanker serviks merupakan kanker terbanyak yang diderita oleh perempuan di Indonesia. 
Data rumah sakit sentral Indonesia terdapat 15.000 pasien baru kanker leher rahim setiap tahunnya, dan 8.000 diantaranya meninggal dunia. :( 
Yang secara statistik, hampir setiap 1 jam terdapat 1 perempuan yang meninggal di Indonesia akibat kanker leher rahim. 

Perbandingannya, di dunia setiap 2 menit ada satu wanita meninggal akibat kanker serviks. 
Wah, banyak yaaa 😡

Faktor Risiko
Ibu bidan yang jadi kader hari itu kemudian memaparkan penyebab atau faktor risiko yang bisa menjadi pendukung terjadinya kanker leher rahim, lumayan banyak lho, misalnya:
  1. Kawin di usia muda (saat berada dibawah usia 20 tahun) 
  2. Berganti-ganti partner seks. 
  3. Melahirkan banyak anak. 
  4. Infeksi pada kelamin (Infeksi Menular Seksual) 
  5. Merokok 
  6. Kekurangan vitamin A, C, atau E 
Nggg... oke oce, poin 2-5 itu sepertinya tidak atau belum saya lakukan. 
Saya komitmen sampai mati cuma punya satu partner yaitu suami, saya suka makan buah sayur, dan saya tidak merokok.

Tapi ya jelas, saya melanggar poin nomor 1 karena saya kawin muda. hahahaπŸ˜…

Widih, gimana nih? Berarti saya masuk faktor resiko dong! :o

Terus, ngomongin gejalanya nih, ternyata kanker leher rahim tidak menimbulkan keluhan atau gejala pada tahap awal. Hng.... silent killer lah dia ini :(

Gejala klinis hanya terasa pada stadium kanker yang sudah lanjut, tapi kanker serviks ini punya gejala umum yang bisa dirasakan: misalnya kadang ada pendarahan di luar masa haid atau pendarahan saat sanggama ataaaau keputihan yang berbau dan bercampur darah.

Saran saya, kalau ada salah satu tanda itu, jangan segan ke dokter ya? 😊

sumber: http://dharmawanitapersatuan.com

WHAT ARE YOU WAITIN FOR? LET'S CHECK YOUR HEALTH

Penasaran dong, habis tau faktanya kanker servik adalah kanker perempuan nomor satu di Indonesia dan gejalanya cuma diketahui saat sudah stadium lanjut itu jadi pengen tahu lanjutannya. 
Maklum lah, karena saya termasuk orang yang memiliki faktor resiko, saya jadi bertanya-tanya, adakah cara yang efektif untuk mendeteksi kanker serviks?

Oh ternyata ada! Deteksi dini kanker leher rahim bisa dilakukan dengan secara rutin dan berkala minimal 3 tahun sekali melakukan 2 hal, yaitu Pap Smear yang sudah dikenal masyarakat serta Tes IVA.

Saya belum pernah keduanya, Heu.
Mau nyoba ah...

Tapi jiwa emak-emak pun melolong keras, alarm alami orang nggak banyak duit: peringatan terhadap isi dompet.

Bentar, kalau periksa pap smear atau tes IVA bakalan mahal nggak sih? *buka dompet yang udah usang*

Oh, ternyata ada berita gembiraaa...

Di akhir posyandu hari itu, ada pengumuman kalau akan diadakan test IVA massal di Puskesmas deket rumah saya, geratisss... πŸ˜„πŸ˜†
Onde mande, jelas dong saya daftar, cuma modal fotokopian Kartu Tanda Penduduk (KTP) doang coba. hihi 

Ya memang sih, sebenarnya biarpun bayar pake dana pribadi, test IVA cuma dikenakan biaya 25 ribu rupiah, tapi rame-rame test IVA itu ternyata seru juga, meskipun awalnya rada takut-takut membayangkan gimana bakalan di cek, toh hasilnya memang sepadan karena kan mencegah lebih baik daripada mengobati :) 

Eh jangan sampai lupa nih, kalau ada yang belum tahu IVA, saya perlu ngasih info kalau dia bukan nama orang, tapi singkatan dari Inspeksi Visual dengan Asam Asetat.

Yups, sesuai namanya, IVA adalah pemeriksaan skrining kanker serviks dengan cara inspeksi visual pada serviks dengan pemberian asam asetat. Yes, asam asetat alias asam cuka, metode ini memiliki keakuratan sangat tinggi yaitu 90%, waktu periksanya pun tergolong singkat yakni sekitar 60 detik alias cuma satu menit doang.

Syarat Dilakukannya IVA Tes juga sederhana:

  • Sudah melakukan hubungan seksual, mau 17 taun kebawah juga boleh kalau sudah pernah πŸ˜‰
  • Tidak sedang datang bulan/haid. Jelas ya, tunggu menstruasinya selesai dulu.
  • Tidak sedang hamil 
  • 24 jam sebelumnya tidak melakukan hubungan seksual. Karena... Ya ketauan aja gitu kalau baru aja HB. 😜

Jangan dibayangkan kalau testnya itu di tengah-tengah orang banyak juga ya, karena prosedur skriningnya sendiri diwajibkan untuk dilakukan di ruangan tertutup dan juga mesti di atas meja periksa ginekologis.

Pengalaman saya kemarin sih, pergi ke puskesmasnya pakai rok dan terus dilapis lagi sama celana panjang. Buat jaga-jaga, ya kalau disuruh lepas bisa milih yang mana yang lebih enakan. Gituu.

Ternyata nggak disuruh lepas full pinggang ke bawah, saya masih boleh pake rok kok.
Jadi roknya cuma disibak dengan kita posisi berbaring dan mengangkang karena bakalan 'dibuka' sedikit pake alat buat melihat dan juga dilakukan test IVA nya. Kira-kira posisinya mirip sama posisi melahirkan gitu deh ^^

sumber: www.rsiafatma-bjn.blogspot.com

Cepet banget prosesnya, lebih lama antri masuknya. Hahaaha...

Nah, waktu itu sembari diperiksa, ibu bidan dalam ruangan juga ngajakin ngobrol ringan supaya saya nggak tegang, beliau nanya-nanya soal anak udah berapa, umurnya berapa, udah bisa apa. Yaa jadinya nggak tegang-tegang amat. Jangan tegang ya, nanti sakit.

Kalau dirunut-runut emang banyak juga kelebihan test IVA ini , misalnya: Harganya yang terjangkau, prosedurnya mudah, praktis, dan juga langsung dapat disimpulkan hadilnya itu normal (negatif) atau positif (ada lesi)

Jika ditemukan ada kelainan pada Tes IVA, yaitu positif pra-kanker (gejala kanker), dapat diobati dengan krioterapi. Yaitu pengobatan dengan pendinginan (dengan gas dingin) efek samping ringan dan mudah diatasi. 


sumber: seenco.com



Kapan Harus Skrining?

Menurut WHO, begini regulasinya:
  1. Skrining pada setiap wanita minimal 1X pada usia 35-40 tahun.
  2. Kalau fasilitas memungkinkan lakukan tiap 10 tahun pada usia 35-55 tahun.
  3. Kalau fasilitas tersedia lebih lakukan tiap 5 tahun pada usia 35-55 tahun.
  4. Ideal dan optimal pemeriksaan dilakukan setiap 3 tahun pada wanita usia 25-60 tahun

Skrining yang dilakukan sekali dalam 10 tahun atau sekali seumur hidup memiliki dampak yang cukup signifikan. ^^

Kesimpulannya, jangan takut buat ikutan test IVA di Puskesmas, selain langkahnya mudah dan biayanya juga murah. Pengalamanku membuktikan kalau test IVA nggak sakit sama sekali. Dan Alhamdulillah, langsung tahu kalau hasilnya negatif :D

Yuk, Ikutan test IVA juga!


Salam sehat dari Angelina Zulaeha. wakakakak
23 komentar on "Ikut Test IVA di Puskesmas, Cara Mudah dan Murah Deteksi Kanker Serviks"
  1. enaknya follow blog mu lewat emaik, begitu ada posting baru dari blog ini saya dikasik kabar paling dulu :D informasi seperti ini bermanfaat untuk istriku. nanti tak suruh baca posting yg ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeayyy... Thankyou dah subscribe ^^
      Boleh banget di share sama istrinya, semoga bermanfaat yaaa

      Hapus
  2. wah kira-kira di banjar ada kada lah? aku 2 tahun yang lalu sudah pernah papsmear ini dari kantor.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba dulu tanya-tanya ke puskesmas.
      Ulun malahan belum pernah pap smear, duluan IVA ini :)

      Hapus
  3. mau papsmear aja aku belum berani mba hehe tapi pengen juga ni cobain test IVA disini kok ga serame di lingkungan mba y?posyandu sini concern amat sama anak dan ga da pemberitahuan tes IVA di puskesmas. Jadi tahu deh ada tes IVA ternyata :) makasi sharingnya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. IVA ini nggak seseram bayanganku mbak, prosedurnya singkaat banget dan gak sakit sama sekali, beneran. Tapi aku belum pernah nyobain pap smear sih teh, mungkin nanti ya kalau ada yg gratisan lg di puskesmas #plak :p
      Semoga bermanfaat ya mama Nameera ^^

      Hapus
  4. saya sudah pernah papsmear tapi belum coba IVA, Mbak..Bermanfaat sekali info ini, makasih!...Saya follow blognya yaaa:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama... Saya follow balik yaaa :)

      Hapus
  5. Aku blm pernah ikutan tesnya... Tapi infonya luar biasa neh... Kalau gak baca ini aku gak paham benr deh

    BalasHapus
  6. Wah, dibanjar kok ga denger info tentang IVA ini.. *emak mau kepuskes ahh besok nanya2.. Hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Test IVA gratis ini program bulan Juli kemaren, tanggal 5 kalo nggak salah. Latepost banget sih πŸ˜‚
      Tapi coba aja dulu mba Winda tanya, kalau bayar juga masih murah kok ;)

      Hapus
    2. Haruanya kau japri diriku mba ketika ada ini.. Hihihi..
      Ahh, disini pengumuman posyandu aja kyk orang kumur2.. Pernah datang sesuai jadwal yg diberi ditabel tyt ga ad jadqal posyandu.. πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
  7. Ya Allah... ngeri emang ya kanker serviks ini. Memang lebih baik mencegah daripada mengobati. Semoga kita semua terhindar dari kanker yg mematikan ini. Aamiin

    BalasHapus
  8. Pengen..tapi kok takut ya mba.. Klo diimunisasi macam suntik gitu mlh berani aku..tapi yen pke mekangkang2 gitu..hi..hi keinget sebelum lahiran di FT itu..trus di pasang kateter karena endingnya SC...

    Tp penasaran benernya..

    BalasHapus
  9. Bunda pernah papsmer dan mamografi beberapa tahun yang lalu. Hasilnyaa: Aman. Tapi bunda ingin coba lagi untuk melakukan test ini, In Sha Allah minggu depan.

    BalasHapus
  10. widih....ngeri juga prosesnya...ngilu kayaknya hahaha. di kota tempat tinggalku seringnya ada diskon dari klinik kesehatan untuk pemeriksaan papsmear. sama gak sih dengan IVA ?

    BalasHapus
  11. Aku aku malah penasaran sama kawin mudanya. Wkwkwkwk jadi umur berapa kah mbak leha kawin :D
    *kepo deh gue :P

    www.rima-angel.com

    BalasHapus
  12. Makasih infonya mba Leha, walaupun telat. Hihi... Gimana ya, udah pengen nyoba papsmear aja, ga usah kata suami, belum perlu....
    Semoga kita semua diberikan kesehatan. Aamiin

    BalasHapus
  13. Aku serius banar mbaca dari atas, begitu penutupnya, serasa lamah lintuhut, acil angelina zulaeha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Ruli, ulun umpat ngakak di sini lah :D

      Hapus
  14. Memeriksakan diri memang rada menantang adrenalin. Tapi pencegahan selalu lebih baik. Keren mbak.

    BalasHapus
  15. Ngeri ya mba kanker serviks ini :( . Di kantorku kebetulan ada benefit medical check up utk semua karyawan setahun sekali, termasuk papsmear. Aku udah tes, dan alhamdulillah bagus hasilnya. Tp blm coba vaksinnya, krn kalo vaksin hpv nya ga dicover kantor, dan lumayan mahal :D. Tp kalo bonus kluar nanti, bakal aku sisihin lah utk vaksin dulu

    BalasHapus

Halo, terimakasih sudah mampir yaa :)
Silakan tinggalkan komentar, Insya Allah saya kunjungi balik ^^

Custom Post Signature

Custom Post  Signature