Sabtu, April 08, 2017

Review : Depot Abu Nawaf Spesial Makanan Arab, Rempah Banget!



Biasanya saat awal bulan saya selalu semangat 45 kalau masalah memasak di dapur. Iya, soalnya kan awal bulan ransum masih lengkap dan stoknya pun masih banyak, saya bisa berkreasi yang aneh-aneh sesuka hati. Hehe

Tapi tidak hari itu, saya benar-benar nggak mood untuk main-main ke dapur karena kartu ATM Mandiri saya hilang.
Well... Lebih tepatnya ketinggalan sih,  karena paksu lupa menarik kartu kembali seusai menggunakan transaksi di ATM. Makanya, sehabis menelpon call center dan mengurus masalah blokir kartu sementara, saya jadi bad mood, ditambah lagi saya sedang dilanda PMS, fix lah sudah... Berasa pengen goreng seseorang.
*lirik palsu dengan ganas*

Untung paksu ini orangnya bisa membaca situasi, dia buru-buru ngajakin makan diluar (atau mungkin sesudah menyadari kalau muka istrinya ini udah jutek berkelanjutan dan nggak ada senyum-senyumnya kali ya hihihi).
Usulnya untuk makan diluar itu saya sambut dengan memandikan dan mendandani Syuna, alias oke, berangkat!
Kalau memasak sendiri dirumah saat lagi begini takutnya nanti makanannya ikut-ikutan berasa kecut kaya muka yang masak :)


Tapi makan diluar? Dimana?
Saat sudah di jalan kami berdua pun bingung mau makan dimana sore-sore begini...
Kami terhitung jarang makan diluar, sekali makan di luarpun biasanya ditempat langganan yang itu-itu aja, di tempat yang sudah tau harganya, kalau kata saya sih supaya bisa mengontrol budget yang dikeluarkan. 

Teringat obrolan dengan ipar yang pernah bercerita kalau ada depot makanan arab yang baru buka di kota Rantau, akhirnya kami memutuskan untuk mengitari jalan dari arah bundaran Dulang ke terminal Salak, murni cuma dengan modal pernah mendengar cerita tempatnya 'katanya' didekat toko nganu-lapangan nganu, kami bertiga pun mencari lokasinya, dan akhirnya kamipun menemukan Depot Abu Nawaf, makanan spesial arab ini,  Oh iya, letaknya tepat disamping kolam renang Galuh Diang Bulan.



Soal menunya saya nggak ngerti mau memilih yang mana, yang suka makanan arab itu paksu jadi saya dari awal udah mikir kalau bakalan ngikutin apa yang Bahnuuy pesan aja, eh, ternyata dia juga udah lama nggak makan jadi lupa yang mana yang sering dia makan, eaaaa... saya mah taunya kebab sama nasi samin doang kan.

Untung sang pramusaji disini tanggap pas kami tanya macem-macem,
"Shahi adani ini apa?" "bedanya kabsa sama biryani apa?" "Idam bamiyah itu apa?"
Yaaa... kami nanya ini itu sambil bolak-balik lembar menu macam petugas ujian. hihi... sayang saya lupa nyatet apa jawabannya.





Sesudah milih-milih, akhirnya kami memesan nasi mandi dengan lauk ayam, sebenarnya ada pilihan kambing, tapi kami berdua memilih ayam karena lebih murce, lagipula kadar asam uratnya bahnuuy lagi tinggi pas terakhir periksa darah.
Pertama kali datang kami makan pisang dulu sebagai pembuka, ada tersedia di atas meja soalnya. Syuna juga udah bisa ngupas pisang sendiri jadi dia anteng ae makan di pojokan :)

Sekilas nampak seperti nasi kuning ya?

Porsinya sendiri bisa dibilang gede dan ngenyangin banget, dan seperti yang sudah saya bilang dijudul post, nasi mandi depot Abu Nawaf ini rempahnya itu berasa banget. SUKAAAA!
Saking nempelnya dilidah, pas sendawa dua jam sesudah makan juga berasa rempah :')

Suasananya juga lumayan calm karena pengunjungnya nggak begitu banyak soalnya letak depotnya ini masuk ke dalam begini, paling-paling karena letaknya dekat sama jalan jadi bunyi mobil dan sepeda motor bersileweran agak mengganggu, tapi buat saya sih gak apa, tinggal pilih tempat duduk yang pojokan. Udah deh, beres.

Overall, dengan dua porsi nasi mandi dan dua gelas mint tea saat ke kasir kami hanya membayar Rp.68.000 saja, menurut saya sih relatif murah ya, karena dagingnya lumayan banyak (2 potong!) dan porsinya yang jumbo, kalau saya sih sepertinya dalam waktu dekat pasti bakalan balik lagi kesini buat njajal snack seperti sambosak dan juga nasi biryani yang katanya lebih rempah lagi, oh iya, minuman arab si shahi adani yang ada madu-madunya itu juga bikin saya penasaran, hehe...
(paksu : apa sih makanan yang gak lu sukaaaaaa... )

Intinya, depot Abu Nawaf ini worth to try lah, apalagi kamu yang suka dengan rempah-rempah seperti saya ini, Depot ini juga cocok banget buat makan berat di sore hari, kenyangnya awet sampe malam. 

Nah, kalau kamu penasaran sama yang mana nih?


6 komentar on "Review : Depot Abu Nawaf Spesial Makanan Arab, Rempah Banget!"
  1. belum pernh nyoba makan ginian , nanti nyari ahh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk dicobaa...Di banjarbaru ada lhooo :D

      Hapus
  2. Walah enak bener ya mbak masakanya.. Jadi ngiler pengen mamam nih..

    BalasHapus
  3. Kayak nasi briyani ya. Porsinya juga banyak kayak nasi briyani.

    BalasHapus

Halo, terimakasih sudah mampir yaa :)
Silakan tinggalkan komentar, Insya Allah saya kunjungi balik ^^

Custom Post Signature

Custom Post  Signature