Selasa, Januari 24, 2017

[INSPIRASI] Sayangi Otakmu, Jangan Sering-sering Mengeluh


Assalamualaikum~

Selama hidup didunia ini, tentunya kita sudah menemukan banyak sekali jenis-jenis kepribadian orang, ada yang baik hati, ada yang aneh, ada yang suka ngomel, ada yang suka menusuk dari belakang (?) dan banyak lagi. Teman memang banyak macamnya ya.

Tapi pernah nggak kalian ketemu atau bahkan dekat dengan orang yang terus-menerus mengeluh atau berpikiran negatif?

Atau jangan-jangan malah kamu sendiri tipe orang yang seperti itu?

....
....

Bukan? Oke.

Kalau aku sendiri (kujawab ya meskipun gada yang nany, buahaha...) orangnya angin-anginan, alias moody. Tapi sebisa mungkin aku akan selalu menghindari menjadi pribadi yang negatif thinking, soalnya menurut suami aku tipe orang melankolis, dan menurutnya orang melankolis biasanya gampang ngeluh.

"Ah, masak aku sering ngeluh? Biasa aja deh" pikirku dulu,

tapi kalau diinget lagi sih, hmmm... Iya juga sih.
Aku melakukannya otomatis. semacam nggak merencanakan buat ngeluh, tapi ada kejadian tiba-tiba mulutnya ngeluh ini itu .

Kok bisa?

Ternyata ada penjelasan ilmiah di balik itu semua, dan ada juga trik untuk menghentikannya.
Waah... Pastinya kita mau dong jadi orang berkepribadian positif? :D

***


Saat kita mendengar atau mengucapkan hal-hal yang buruk misalnya seperti mengeluh terus-terusan, maka umumnya perasaan kita pun ikut-ikut menjadi lebih buruk. Dan jika siklus perbuatan dan perasaan ini berputar terus mental kita malah ikut-ikutan jadi negatif...

Lelah coy, dengerinnya aja lelah, ikut mikirin bikin lelah, bukannya membantu orang supaya nggak ngeluh lagi, kita yang awalnya mau bantu dia dengan positif thinking malah jadi ikut-ikutan digelayuti aura negatif.
Pernah kan ketemu orang begitu?

Kenapa Kok Bisa Ya? 

Ini kalau dirangkum, secara singkat begini (CMIIW yaa):

Otak terdiri dari kumpulan saraf dan ada sinapsis yang bertugas menjadi penghubung serta pengantar impuls, nah sinapsis ini dihubungkan ruang kosong yang disebut celah sinapsis.

sumber
Saat pikiran timbul dalam otak, zat kimia pun dikirim dari satu sinapsis ke sinapsis lain melalui celah sinapsis. Celah itu dilintasi muatan listrik yang disertai dengan semua informasi yang dibawa dari otak. Proses ini terjadi berulangkali.

Setiap kali mereka bereaksi, maka sinapsis juga bergerak saling mendekat karena otak memungkinkan dua sinapsis terpicu bersama-sama. Pikiran yang masuk ke dalam otak memungkinkan pemicu tadi secara simultan terpercik bersama zat kimia.
Karena itulah kita jadi cenderung untuk memikirkan hal yang sama lagi jika pada kejadian lain kita dihadapkan sama situasi yang mirip-mirip, bedanya terpikir dengan lebih cepat.

Jika yang disampaikan oleh otak adalah pikiran positif misalnya legowo, maka nanti-nanti result-nya juga positif,
Tapiii... jika yang dipikirkan itu adalah pikiran negatif seperti ngeluh, pikiran itu juga akan datang lebih sering. dan bisa masuk menjadi kepribadian kita, sudah jadi kebiasaan.
wahhh... :o

Sakit karena kebanyakan berfikir jelek juga ada loh, kalau nggak salah namanya Psikosomatik, yang obatnya ya berfikir sehat :D


I'm a Negative Person, Apa yang harus dilakukan?

  • Keep Positive Thinking!
    Segera rubah pikiran negatif menjadi sisi positif, kurangi mengeluh dan ngedumel :D
  • Jaga Jarak dari orang yang sifatnya jelek.Bukan berarti nggak temenan lagi juga sih, tapi lebih ke menjaga pikiran kita supaya nggak ikut-ikutan.
  • Surround yourself with Positive Vibes~
    Jangan lupa kalau lingkungan yang berada di sekitarmu itu mempengaruhi dirimu,
    Jika kamu secara terus-menerus dikelilingi oleh orang-orang berpikiran negatif, bisa-bisa nanti kamu ikutan jadi negative person karena sudah meresap dan mulai bermain-main dengan kortisol dipikiran kita.
So? You Are What You Think :)

)Makanya kelilingi diri dengan hal-hal positif dan pikiran yang baik, maka Anda akan berhasil melatih otak dengan kebahagiaan.

Selengkapnya bisa dikepoi di [1] [2] [3][4]
39 komentar on "[INSPIRASI] Sayangi Otakmu, Jangan Sering-sering Mengeluh "
  1. Saya juga sering ngeluh mbak, terutama soal anak dan ngeluhnya pasti ke suami saya. Anak saya cewek satu-satunya udah hampir 15 tahun, tapi sukanya mager dikamar sambil pegang HP. Kalau disuruh pasti lamaaa sekali geraknya. Hiiihhhh...gemes dehh :(

    Terima kasih tipsnya untuk selalu berfikir positif yaa, semoga dengan berfikir positif anak saya juga ikutan menerima aura posotof sehingga jadi lebih mudah kalau disuruh.. hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga ya mak.... :D

      Soal mager megang henpon, adik iparku yang cowok jg gitu, maen game melulu di hp padahal masih SD loh. Tapi belakangan dia senang mancing karena diajak kakaknya, kayaknya sih harus ada pengalihan gitu ya mba hehe :D

      Hapus
  2. tfs ya mbak..begitu ya penjelasan ilmiahnya...jelek banget ya mbak kalau suka berpikir negatif

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga baru tau kalau ternyata begitu mak prosesnya, usir cantik deh tuh fikiran buruk 😁

      Hapus
  3. Saya rasanya hampir ga pernah ngeluh, karena sebab dari segala kejadian, akan ada akibat terbaik yang udah Tuhan atur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, sayangnya nggak semua bisa mikir kaya gitu, ada aja terus keluhannya, padahal semua-semua sudah diaturNya ya

      Hapus
  4. keren banget .....

    https://maniskalem.blogspot.co.id/2017/01/mesin-dos-kini-tak-seperti-saat-aku.html

    BalasHapus
  5. Gak melankolis doank mbak yang suka ngeluh.. Saya yang positif thinking (sampe2 gampang diboongin), galak dan tegaan juga sering ngeluh.. Kalo pas lagi sendirian, pasti mulutku ini gerak2 sendiri. Seolah2 lagi ngobrol ama Allah..
    Mengeluh memang susah dihilangkan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah jadi kebiasaan ya, semoga kebiasaan buruk kita yang satu ini cepet hilang deh, capeek meliharanya.

      Hapus
  6. betul syekali mba makanya paling males klo ada yg ngeluh :D

    BalasHapus
  7. iya nih mbak aku ga suka deket2 dengan orang yang suka negative thinking hahaha... bukannya pilih2, tapi itu bener2 ngaruh, dan susah ngilanginnya kalo udah masuk ke otak. Seperti petuah bijak, berteman dengan penjual minyak wangi jadi wangi, berteman sama tukang bakar kayu jadi bau asap atau malah ntar terbakar hahaha .. anyway nice post and have a long weekend ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh, perumpamaannya jlebb bangetttttt itu :D
      ntar malah ikut-ikutan nyinyir deh, berteman secukupnya aja sama orang kaya gitu, jgn deket2 banget lah. Thanks for visit mba ^_^

      Hapus
  8. Aku punya nih Mba temen yang hobbynya ngeluh.Hampir semua status di pathnya isinya cuma keluhan-keluhan aja. Aku yang baca jadi gimanaaa gitu. Nggak bisa dipungkiri, akupun terkadang masih sering ngleuh. Klo udah kaya gitu biasanya aku coba inget-ingat lagi segala kemudahan yang Allah pernah kasih selama ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bacanya curhatannya aja bikin lelah jiwa raga ini, apalagi di media sosial yak, semua orang bisa baca. Apalah daya mak, kita manusia biasa tempatnya khilaf, semoga kita nggak khilaf melulu deh, banyakin bersyukur aja ;)

      Hapus
  9. Bagus mba ini artikel nya.. you are what you think..Sebisa mungkin selalu positive thinking ya^^ makasih ya mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahasa kerennya itu husnudzan ya mbak? Hihi... Senang bila ini bermanfaat ^_^

      Hapus
  10. Saya sering ngeluh juga, apalagi kalau cendol ga ada #ehhh. Iya mba mengeluh itu malah bikin mumet, makanya kita harus sering happy ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. *kasih cendol dulu*
      Semoga kita jadi pribadi yang nggak gampang ngeluh ya mba ^_^

      Hapus
  11. mantap tuliosannya, makasih udah ngingetin
    memang bersyukur bikin hidup kita bahagia ya, kalau mengeluh ya rasanya hidup ini ruwet terus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mba, nggak bakalan ada habisnya, berasa ada terus yang kurang.

      Hapus
  12. Semoga kita semua bisa selalu positif ya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuhuuu, seperti kak Indi dong, positive person :)

      Hapus
  13. kalau saya melihat istri saya mengeluh, telinga saya jadi gatel hehehehe. apalagi ketika saya datang dari kantor terus dia bilang, aku capek say..! padahal yang kerja saya. kok dia yang capek sich. hehehehe

    Ayo angkat Bendera Syukur dan bawa lari dengan semangat dan hati yang senang..!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Garuk telinganya kalo gatel, hehe...

      Dirumah nggak berarti nggak kerja loh, malahan pekerjaannya nggak habis-habisan :D
      Kalau istrinya ngeluh berarti saatnya paksu yang turun tangan menghibur, ajakin shopping dulu dong.
      Semangat paksu!

      Hapus
  14. betul betul betul. setuju pake banget! ^_^

    BalasHapus
  15. Iya berfikir positif akan memberikan kita kebahagiaan. Buang jauh2 pikiran negatif.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk Sama-sama usir cantik pikiran buruk :)

      Hapus
  16. Kadang adaa aja yang bikin negative thinking di sekitarku huhu :( anyway thanks mbak udah share info ini :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tinggal kitanya aja gimana menyikapi kan, paling nggak berusaha meminimalisir supaya tidak kebiasaan.
      Saya juga masih berusaha nih ^^

      Hapus
  17. Pantesan akhir-akhir ini rambut rontok, mungkin karena sering ngeluh ya.. Kalau sudah diatasi dari kebiasaan (berhenti berpikir negatif) kayaknya gak perlu perawatan rambut yang mahal hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi habis itu pake krim dari Mbak Dewi yakan, cantik luar dalem deh :)

      Hapus
  18. Mommii.. Intinyamah kita harus banyak berhusnudzon ya mbak..
    Biar ga pusing sendiri
    Hehehe
    Maacih pemaparanya ya mbak..
    Suka tulisanya 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali... Supaya gak pusing. Hihi
      Semoga bermanfaat yaa 😁

      Hapus
  19. Setuju banget deh mba sama tulisan ini, sama ada satu buku yang menulis tentang pikiranmu adalah medan perangmu... #staypositive

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, umpamanya bagus tuh, kalau di medan perang, tinggal kita mau menang apa kalah ya?

      Hapus
  20. Woww ternyata ada penjelasan ilmiahnya...
    Reminder diri dih ini, kadang ga memungkiri diri sendiri klo aku orangnya selalu mikir dari sisi terburuknya dulu misal kedapetan satu kondisi, inaratnya kek usopnya si one piece tu...ya sometimes emang nolong karena artinya kita bakal siap dengan segala kondisi terburuk alias uda tahan mental, cuma ternyata cspek juga klo terus2an over thinking akkaakkk...
    Makanya makin dewasa aku latian untuk lebih legowoan orang meski aslinya melankolis en syuper sensitip klo ditilik dari sifat aslinya mah

    BalasHapus

Halo, selamat datang di Blog mama Nuuran. (^^)v

Tuliskan pendapatmu di kolom komentar ya,jangan lupa sertakan link supaya kita bisa saling mengunjungi~

Terimakasih sudah mampir.

Custom Post Signature

Custom Post  Signature