Minggu, Desember 04, 2016

[WEDDING] Seserahan Adat Banjar, Apa Aja Isinya?



Seserahan Adat Banjar, Apa Aja Isinya? - Assalamualaikum, welcome back to my blog~
Ngomongin wedding alias perkawinan, tiga tahun yang lalu aku melangsungkan perkawinan dengan memakai adat Banjar, secara nih ya baik suami ataupun daku sendiri memang berdarah asli dari Kalimantan, terus sama-sama dari banua lima (dari Tapin dan Hulu Sungai Selatan) dan kebetulan tinggalnya satu kota pula :D

Meskipun begitu, kami nggak melangsungkan seluruh rangkaian adatnya dengan lengkap karena keterbatasan waktu, dana dan tempat, seandainya ketiganya mencukupi tentu bakalan kami bikin dong :D
Prosesi adat perkawinan Banjar itu kalau diadakan secara lengkap memang lumayan rumit menurutku, ada sih kayaknya adat yang lebih rumit lagi daripada ini, tapi yang ini aja udah panjang prosesnya dan udah fix nggak bisa dilaksanakan wkwkwk

Apa kabar kalau lebih panjang lagi?

***

Karena menikah di usia yang muda, jadi saya bikin rekor masuk dalam daftar 10 orang yang pertama kali kawin sesudah lulus SMK, Dan otomatis, ada beberapa teman deket pas SMK yang ketika dilamar dan berencana melangsungkan pernikahan mereka, langsung cuss BBM atau menghubungi lewat WhatsApp.


"Leha, kemaren jujuranmu berapa? aku minta xxx kira-kira kebanyakan nggak ya?
"Leha kemaren bikin kebaya dimana? Berapa biayanya?"
"Eh, mahar uangnya berapa baiknya?
Jenis-jenis pertanyaan kayak gitu yang sering mereka tanyakan,
Well, sebenarnya saya merasa hepi-hepi aja kok kalau ditanya dan dicereweti tentang hal-hal seperti itu, karena sayapun merasa dapat pahala sehabis menjawab pertanyaan orang-orang yang membutuhkan. #Tsaaah
Saya paham dan saya mengerti bahwa menuju pernikahan bukanlah hal yang gampang, paham dan mengerti karena dulu saya juga pernah mengalami hal seperti itu dan nggak punya teman yang bisa ditanyai dengan semena-mena. Jadilah, saya balas pertanyaan mereka dengan jujur, santun dan transparan, meskipun saya bukan calon gubernur. Because I know how it feels.



"Tergantung daerahnya sih, ditempatku xxx udah jadi patokan. Kalau dikota nggak tau ya berapa hehe"

"Ada beli, nggak bikin tapi kemaren pas acara nikahannya nyewa, pas nyambut tamu aja pakainya, nyewanya habis xxx semuanya"

"Mmmm.. mahar ya? katanya lebih kecil nominalnya lebih mulia, aku aja nyesel dulu kebanyakan mintanya. Tau gitu mending dananya dialihkan ketempat lain."

Dan udah deh, satu malam itu saya chat beruntun, sesekali mengobrol dan tanya-tanya dengan suami kalau ada yang saya lupa.
So, dalam rangka itulah saya pengen menulis post ini. Siapatau nanti tiba-tiba ada temen yang pengen kawin terus tanya-tanya tentang barang hantaran. Sok atuh,mampir ke blog saya aja, udah saya tulis kok semuanya. LOL


1. Al-Quran plus tempat mengaji,
Wajib ada hukumnya. 


2. Mukena + Sajadah.
Karena ini gunanya buat sholat, ini juga wajib fadhu ain hukumnya.


3. Lampu.
Yupp lampu. Bukan lampu bohlam merk phill*ps ya, tapi lampu duduk yang pakai minyak tanah itu, yang sarung api sama wadah minyaknya dari kaca terus biasanya ada sticker perempuan cantik dibelakangnya itu tuh. Adat kan ya. buat menerangi malam pertamamu

4. Kosmetika.
Ladies zone~ 
Saatnya shopping caten ^^ tapi jangan langsung kalap ya... 
Pertama-tama beli yang penting-penting aja dan yang pasti bakalan dipakai. Buang jauh-jauh keinginan duniawi buat nyempilin beli berbotol-botol toner SK-II. Belilah sabun mandi, sikat gigi, odol, facewash, bodyscrub dan kosmetika dasar seperti bedak, foundie, lipstick, krim wajah. Dan kalau budget yang dialokasikan masih sisa ya, lanjutin beli perintilannya. 

5. Peralatan Mandi + Handuk + Baju Mandi.
Buat mandi.


6. Kelambu.

7. Seprei Set.

8. Pakaian Dalam.
Termasuk didalamnya panty, bra, korset, dan teman-temannya. Jangan lupa, tentu saja beli lingerie. Beli yang seksi ya, nggak usah pake malu-malu. HAHAHA #apasih

9. Sarung (Tapih). Bisa 2-3 lembar. Tapih bisa jadi alas tidur, alas mandi, alas luluran, alas duduk, sarung darurat peacilan, tangkuluk (topi?) dan banyak lagi, serbaguna lah pokoknya.

10. Kain Baju Lengkap.
Misalnya baju kebaya lengkap sama furingnya (betul gitu gak sih tulisannya?)
Bisa juga baju couple sepasang, misalnya baju couple batik dress buat perempuan terus kemeja buat pria. Atau kedua-duanya juga gapapa. Itung-itung investasi buat kondangan, kerudung juga masuk dalam kategori ini.



MA NUUY & BAH NUUY

11. Baju Rumahan. 
Biasanya piyama sama daster. Piyama buat seragam mau tidur, kalau daster buat nginem atau ikutan #mahmudchallage. 

12. Alas kaki. 
Alas kaki ini juga perlu banget ada, biasanya barang yang masuk daftar wajib adalah selop (high heels). Nah, kalau beli ini yang bagusan nggak papa soalnya bakalan dipake dalam waktu lama, ditengah orang banyak pula.
Flat shoes atau sandal juga bisa buat pemakaian sehari-hari. Intinya beli yang pasti dipake.
Buat apa beli mahal-mahal kalau nggak ada manfaatnya? #prinsip


13. Tas Tangan Buat Kondangan.
Seperti halnya sepatu, beli tas juga bisa dua macam. Yang pertama tas buat daily use, yang lainnya buat waktu-waktu istimewa.


14. Ayam Sepasang
Ayam kampung, bukan ayam buras yaa. Cara bawanya dimasukin dalam tas yang terbuat dari anyaman purun yang sudah diberi lubang buat si ayam bernafas,
Ngomongin hantaran yang ada ayamnya ini jadi ingat sama sebuah peristiwa, Jadi dulu pas kakak tertua saya (si abang) kawin dan membawa set hantaran yang ada ayamnya ini kerumah mempelai perempuan, set hantaran ini diletakkan dihadapan calon pengantin, dan sehabis ijab qobul selesai ruangan tempat set hantaran ditaruh 'kebanjiran' tamu yang datang banyak sekali. Ternyata si ayam kekurangan oksigen karena berebut dengan puluhan orang, mana kipas angin letaknya jauh pula. Jadi habis acara selesai kedua ayam ini akhirnya teler dan semaput.
Maafkan kami, Ayam :(

15. Kayu Bakar
Kayu gunanya buat memasak, karena slogan dari pernikahan adalah 'memulai hidup baru' maka disinilah maknanya, menurut saya kayu bakar adalah lambang dari kesanggupan suami untuk memberikan rezeki yang halal untuk calon istri serta keluarganya kelak. Dulu disempilin juga korek apinya.

16. Buah-buahan
Jeruk, mangga, apel, anggur, kedondong, kelengkeng, nanas, dan kawan-kawan. Buahnya juga bakalan dimakan kok.

17. Pohon Nyiur & Pohon Pisang
Bukan maksudnya kamu bawa batang pohon kelapa yang gede itu ya, tapi bawa buah kelapa yang udah keluar tunasnya dan siap ditanam kayak lambang pramuka, pohon pisangnya juga cukup bawa anakannya doang, buat bekal hidup. #eaaa

19. Beras Ketan dan Beras biasa

20. Bumbu Dapur.
Tulisannya sih cuma dua kata : Bumbu sama dapur, tapi barangnya banyakkkkk bingit!
misalnya bawang merah, bawang putih, asam jawa, minyak goreng, gula, garam, kunyit, kencur, serai, lengkuas dan sederet bumbu rempah serta keperluan dapur yang lainnya.

Hmmm... banyak ya. Ada tambahan lagi? 

14 komentar on "[WEDDING] Seserahan Adat Banjar, Apa Aja Isinya?"
  1. halo mba leha, maapkeun daku baru bisa kunjungan balik :). kalo buat seserahan tu dari pihak laki laki juga biayanya? *bukan mau nikah* *cuma penasaran*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Nurul, kemarin pas aku belanja biaya seserahan emang dari pihak laki-lakinya :D
      Siapa tau ntar postnya ini berguna ya, hehe

      Hapus
  2. Aku dulu suka banget baca blog2 brode to be sebelum kawinan hihi, syka ngexekin apa aja sih seserahannya hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kudet dulu mak pas mau kawin, gak tau kalau ada blog bride-to-be gitu-gitu.
      Padahal kalau dulu tau pastinya membantu banget.

      Hapus
  3. Ngakak nih baca detailan celana dalam :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar gitu-gitu nanti kepake lho :)

      Hapus
  4. Balasan
    1. Hihi itu bisa jadi belum lengkap semuanya lho :D

      Hapus
  5. Wew banyak amat 😁 lingerie seksi ada, trus piyama buat tidur. Lingerie buat apaan, mba? 😂

    BalasHapus
  6. Lengkap banget deh ini mba seserahannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siapa tau berguna mbak buat calon pengantin dimanapun berada. Hehee
      ini kayaknya juga belum lengkap soalnya kalau adatnya masih ada tambahan perintilan ini itu mba :D

      Hapus
  7. Umaak, ternyata pian ni urang banjar jualah? Sama wan ulun mak ai, ^^v
    Waktu kmrn aku nikah aku cuma minta duit tok trus aku yg beli semua seserahannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banar. Han, hanyar ja tahu ulun nah... ^^
      kemarin itu juga dikasih uang terus beli sendiri sama keluarga ke pasar. Tapi pas beli kain baju barengan, soalnya belum tau ukuran baju masing-masing, sekaligus perdana beli baju couple :D

      Hapus

Halo, selamat datang di Blog mama Nuuran. (^^)v

Tuliskan pendapatmu di kolom komentar ya,jangan lupa sertakan link supaya kita bisa saling mengunjungi~

Terimakasih sudah mampir.

Custom Post Signature

Custom Post  Signature