Selasa, Oktober 13, 2015

Menikah = dandan menor?

Assalamualaikum..

Halo Ibu-ibu muda, atau Ibu-ibu yang masih selalu terlihat muda, atau Ibu-ibu yang pengen selalu terlihat muda dimanapun berada.

Apa kabarnya hari ini?

Udah masak?
Udah nyuci?
Udah mandiin anak?
Udah beres-beres rumah?

Jawabannya saya yakin "udah dong!"
Soalnya itu secuil dari daftar pikiran para ibu-ibu pas bangun tidur.
Yep, list kerjaan wajib dirumah :)

Namanya juga Ibu-ibu, bangun tidur itu kewajiban mengurus rumah dan keluarga langsung jadi menu utama.

Tak salah kalau pagi hari itu diistilahkan dengan kata 'rush hour' karena waktunya itu kayak berputar dua kali lebih cepat daripada waktu biasa.
Oke, istilah itu bukan judul film Jackie Chan ya, meskipun kami sama-sama sedang 'bertarung'. 😁

Yang jelas banyak hal yang mesti diperhatikan, misalnya:
πŸ‘‰ Makan keluarga mesti jam sekian.
πŸ‘‰ Cucian kelar jam sekian.
πŸ‘‰ Anak-anak sudah mandi sama makan jam sekian.
πŸ‘‰ Rumah selesai dibersihin jam sekian.
πŸ‘‰ Dan seterusnya...

sumber


Oke deh, satu pertanyaan terakhir.

Udah nyempetin dandan?

Belum dandan? Tos! 
Kamu nggak sendirian. Saya juga ~ 

✨✨✨

Ngomong-ngomong dandan, sesudah menikah ternyata perihal dandan ini tiba-tiba jadi masalah krusial karena image wanita berkeluarga = suka bersolek.

Karena saat sudah punya pasangan katanya kalau sudah menikah itu seperti dapat 'lampu hijau' buat merias fisik (buat suami).
Katanyaaaaa....

Sedangkan saya?
Sebagai perempuan normal, udah kodratnya buat tertarik pada lenongan.

Tapi tertarik tak mesti memiliki.
Serius.

Tertarik beli bronzer, tertarik belajar shading, tertarik beli brush sigma, tertarik beli beauty blender, tertarik palette hudabeauty, tertarik beli satu series SK-II.
Tapi mentok disitu begitu aja.

Gak pernah kepikiran ngeluarin duit berjuta-juta buat beli itu.

Bukan.
bukan karena saya gak tertarik.
Tapi gak ada duitnya. zzzzzzz


sumber

Ok. 
Sekarang ke latar belakang. Kenapa nulis ginian?
Jawabannya karena sejak habis menikah sampai hamil muda kemaren (pas perutnya belum gede), bila ketemu temen pasti ditanya-tanya seputar perlenongan yang masih kaya bujangan.

Gak cetar.
Gak kayak orang yang udah punya suami.
Masih kaya bujangan.

Nggg... Wajar sih, soalnya kalau meliat dari teman sebaya yang udah sama-sama nikah, saya termasuk pribadi yang gak move on dari kebiasaan pas masih bujangan.
Salah satunya adalah gak begitu pakai make up. Pake sih pake, tapi seadanya. πŸ™ˆ

✨✨✨

To sum it up... 
Ada 3 TOP Q & A Pertanyaan Seputar Dandan Habis Nikah A la Syunamom. 
Mau tau? Ini dia~~ :

Q : "kok alisnya gak pake pensil alis sih? Kan bagus buat mempertegas wajah"

A : Bukannya gak mau, tapi gak mahir. lol
bahkan sampai saat ini, tahun kedua perkawinan. Pensil alis dari masa hantaran belum habis-habis juga.

Padahal bukannya nggak dipake loh, kadang dandan pake pensil alis kok (pas lagi mood wkwkwk).

Tapi ternyata bikin eyebrow supaya sama rata tebalnya, simetris, dan gak out of eyebrow itu butuh waktu yang lamaaaaaaaaa :|

Dan setelah itu biasanya bakalan diledek habis-habisan sama suami. -_-

Katanya udah tebel gitu mau dibikin gimana lagi, padahal dandannya buat dia juga. hahaha.

Nyebelin emang, tapi kucinta.
Eaa. *kejip2 

Q :" kok lipstiknya ngepink semua sih? Gak ketauan tuh make lipstik"

A : Karena kalo saya pake bold red lipstik pasti angelina jolie mah lewat saya gak PD buat pakai warna yang ngejreng. Sesederhana itu kok.

Karena itulah, koleksi lipen saya warna pastel sama nude semua. Ada sih satu warna merah, tapi makenya tipis terus diblot ampe yang ketinggalan cuma stain ngepinknya doang.
(Apa cuma saya yang make lipen metode beginian? ._.)
Dan lagi-lagi hasil akhirnya ngepink.

Tapi apapun itu, asalkan gak pucet aja lah ya?
Kan gunanya lipen buat mewarna-warnai bibir doang?
(dalem ati reader: iyain aja deh, biar cepet  selesai bacanya :') )

Q : "kok masih bawa ransel kemana-mana?"

A : Kata suami, kalau kuliah buat bawa buku referensi ini lebih baik.
Bawa buku segede gaban make tas trendy (bahasanya maklumin yah. huahaha) kan gak efektif. Selain kapasitasnya gak mumpuni juga beresiko rusak dan robek.

Nah, punya tas yang bagusan dikit yo mesti apik-apik lah..
Mendingan disimpen aja tas yg bagus-bagus, ransel yang udah jelek bulukan dipake sampai jadi serpihan. Gitu...
(Ngomong opo iki to le... πŸ˜‚)

Intinya aja neh, selain efisien karena bisa diisi macem-macem. Tas ransel yang gak begitu mahal kan kalau rusak bisa dibeli lagi, jadi kalo rusak karena kitab bawaan udah kek beban panggulan romusha kitanya gak nyesek-nyesek amat. Hihi
Terlebih, kalau ada yang macem-macam, tinggal keluarin belati, atau taser deh dari situ. Ransel kan banyak isinya. LOL.
Kemudian emak ditangkap satpam.

✨✨✨

To be honest...
benarnya masih banyak pertanyaan lainnya. Cuman secara keseluruhan tiga pertanyaan mayor seputar penampilan dan dandan yaitu tadi yang tiga.

LESSON LEARNED!

Jadi...

Setelah menikah, perhatian masyarakat akan menjadi lebih banyak terarah pada kita. 


Kita seakan menjadi seorang selebritis yang empuk dengan komentar, komentar (+) dan (-) tentang apa saja. 


Entah itu sikap kita, penampilan kita (yang jadi pembahasan disini), pekerjaan kita, dan laen laen.


Itulah kenapa
ibu muda harus lebih memerhatikan dirinya. 


Dan teruntuk ibu-ibu dan emak-emak yang bisa dandan dengan bagus dan rapi meskipun dirongrong oleh kepadatan jadwal seorang ibu rumah tangga dengan balita tanpa ART ataupun orangtua.

2 jempol buat kalian!!

"You are my inspiration.."
-Teacher In (First Love)

Terakhir, saya mau nulis curcol buat pak suamik, yang siapa tau kan by any chance mampir kesini, ke gubuk derita blog emak muda sholehah ini πŸ˜›

Dear Suami,
Maafkan istrimu ini, bukan. bukannya gak mau dandan nyenengin hati situ. ini juga masih belajar. 
Karena konon, kehidupan adalah pembelajaran tanpa henti. (Tsaaaahhh).

Buktinya mama masih beli bedak buat dandan, meskipun belum semahir Michelle Phan. 

Oke, abah mungkin gak kenal Michelle Phan. Lewati saja.

Buktinya mama masih masak setiap hari buat abah, meskipun belum seenak kaya masakan nenek-nenek Nuuran yang umami.

Meskipun kadang masih ada telur dadar keasinan.
Masih ada cucian yang tak tercuci bersih.
Masih ada piring-piring kotor berserakan.

Percayalah, mama masih belajar.

Jika selama ini belum maksimal mohon dimaklumi.

Semoga kita berjodoh sampai mama pintar dandan, bisa masak enak, dan merapikan rumah tangga ini.

Dan juga sampai akhir pembelajaran ini.

Salam, Istrimu yang tidak sempurna.


Sekian, dan terima duit.
*tabur kembang tujuh rupa*

Custom Post Signature

Custom Post  Signature